Eksposisinews – Indonesia menghadapi masalah krusial terkait dengan kesehatan mental. Sebuah studi menemukan bahwa angka bunuh diri di Indonesia akibat gangguan mental bisa empat kali lebih besar dari data resmi.

Periode Januari-Juni 2023, POLRI melaporkan terdapat 663 kasus bunuh diri di Indonesia. Angka tersebut meningkat sebesar 36,4% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2021 (486 kasus).

“Kasus bunuh diri meningkat di Indonesia, bahkan seluruh dunia. Tekanan ekonomi menjadi salah satu penyebab terciptanya beban mental dalam jiwa seseorang,” ujar Mind Technology Expert (Pakar Teknologi Pikiran) *Coach Rheo*, kepada sejumlah wartawan di Jakarta, Minggu, (5/11/2023).

Kasus bunuh diri, menurut Coach Rheo, kecenderungannya dipicu oleh gangguan kesehatan mental dengan beragam persoalan. Seperti kekerasan berbasis gender, perundungan, kekerasan siber dengan berbagai modus, penyakit sulit disembuhkan, tekanan ekonomi dan persoalan lainnya.

“Beban itu seringkali tersimpan abadi dalam relung jiwa seseorang. Semakin hari sulit menjalani kehidupan. Apalagi dengan hadirnya teknologi Artificial Intelligence (AI) yang lagi berkembang. Banyak orang putus asa kehilangan mata pencaharian,” papar ahli kesehatan mental jebolan Certified Facilitator Access Consiousness USA, Certified Hypnotist, dan Hypnotherapist (Indonesian Board Of Hypnotherapy) ini.

Ahli yang tengah menyusun buku Divine Oracular Assistance – Tension Releasing Technique Online (D.O.A TRTO) ini mengatakan, beban mental memang seperti parasit. Sulit hilang dari dalam jiwa seseorang.

Selama 200 tahun, kata dia, orang mempercayai hal ini. Ilmu pengetahuan mengkaji bagaimana trauma terjadi pada seseorang, dan bagaimana menghadapinya.

“Seringkali trauma hadir hilang timbul. Perlu proses healing panjang dan melelahkan. Tapi semua upaya hanya membantu melewati saja. Tidak membuat beban mental hilang permanen. Kata yang digunakan hanyalah ‘pulih’, tinggal tunggu waktu balik lagi,” tukas Coach Rheo.

Bahkan, lanjut Coach Rheo, menggunakan kata ‘permanen’ saja begitu tabu di dunia kesehatan mental. Karena umumnya orang meyakini trauma mental tidak akan pernah hilang.

Coach Rheo menyampaikan, di Amerika, berdasarkan data U.S. Department of Veterans Affairs (VA) di 2019, setiap hari ada 20 veteran perang bunuh diri akibat beban mental.

“Padahal mereka kurang apa coba. Mendapat layanan psikologis terbaik yang dunia miliki. Menurut Max Storm, di TED Talk-nya berjudul ‘Breathe to Heal,’ kita membutuhkan solusi lain jika ingin benar-benar sembuh,” ujar Pendiri Yayasan Konseling Harapan Indonesia (YAKHIN) ini.

Ngeri! Kata Coach Rheo : Waspada Banyak Orang Alami Gangguan Jiwa Mati Bunuh Diri 1

Kembangkan DOA Physio Psychotherapy

Coach Rheo telah menjalani puluhan ribu jam praktek dan belajar di bidang teknologi pikiran dan jiwa (Mind Technology Expert).

Ia juga mendapat validasi dari Associate Meta Coach dari (Meta Coach Foundation, Colorado, USA), serta Master Practitioner Of Neuro Linguistic Programming (NLP Society Florida, USA).

Coach Rheo kini terus mengembangkan metode penyembuhan mental yang disebutnya DOA Physio Psychotherapy. Sebuah sistem psikoterapi yang menyasar sisi fisiologis manusia.

Sistem ini menggunakan strategi berbeda total dengan sistem pendekatan psikologi ataupun biologi yang selama ini ada – baik secara kedokteran maupun obat-obatan.

“Kalau psikologi diibaratkan seperti software otak, dan biologi adalah hardware, ada satu celah lagi yang tidak tersentuh selama ini, yaitu sisi fisiologi (operating system),” terang Coach Rheo.

Menurut Professor Paul Ekman dari UCSF USA, “Emotion is a complex physiological process.” Emosi adalah persoalan fisiologis manusia, yang melibatkan faktor psikologi dan biologi yang kompleks.

Sehingga menurut Rheo, yang membuat menarik adalah bagaimana menonaktifkan reaksi fisiologis yang disebabkan oleh fenomena Amygdala Hijack (bagian organ yang bertanggung jawab terhadap perasaan dan emosi). Sehingga membuat reaktivitas tubuh terhadap trauma menjadi netral.

Jadi menurut Coach Rheo, lupakan sehat, kalau netral saja belum. Orang sakit, kata dia, perlu sembuh dulu (posisi netral) baru bicara kesehatan.

“Ibarat orang jatuh dari motor patah tulang, jangan ajari dia berkendara yang baik agar tidak tabrakan atau jatuh. Mereka butuh menyembuhkan tulang yang patah, baru edukasi setelahnya,” ujar pakar kenetralan mental bernama lengkap Caezarro Rey Abishur ini.

Selama ini banyak pihak sibuk membahas proses edukasi dan memahami teori. Namun tidak ada yang benar-benar memiliki peta langsung bagaimana menonaktifkan Amygdala yang reaktif terhadap memori tertentu. Sehingga orang tidak harus merasakan penderitaan mental seumur hidup.

“Sistem DOA memang unik; tanpa dinasihati panjang lebar, tanpa seseorang harus menceritakan kejadian yang dialami secara detail. Bahkan bisa dilakukan sendiri ketika kita sudah belajar sistem ini,” ungkap Coach Rheo memaparkan kecanggihan system DOA (Divine Oracular Assistance) karyanya.

Visi Coach Rheo ingin dunia kesehatan mental seperti fitness. Semua orang bisa membuang beban mental sendiri. Tidak seperti pesakitan yang tergantung pada obat-obatan, terapis, maupun fasilitator penyembuhan lainnya secara terus-menerus.

“Definisi kecanduan adalah di saat orang tidak berfungsi normal. Bergantung pada sesuatu; seseorang; sebuah keadaan hanya untuk bisa bekerja seperti biasa. Ini seperti orang sakit ginjal terus cuci darah, tidak bisa benar-benar sembuh,” ujar anak muda yang mengantongi lisensi Trainer & Meta Master of Neurosemantics dari Institute Of Neurosemantics USA ini.

Seperti yang dialami “NN” salah satu peserta workshop yang Coach Rheo adakan. NN menceritakan mengalami pelecehan seksual ketika ia masih kecil. Hal ini dilakukan orang terdekat yang masih kerabatnya sendiri.

Meski sudah 30 tahun berlalu hal itu masih menghantui dirinya. Ia selalu merasa jijik, kotor, rendah diri, dan perasaan bersalah yang langsung reaktif dirasakan dari tubuh fisiknya.

Dalam waktu kurang dari 20 menit di hadapan lebih dari 70 orang yang hadir, Coach Rheo membantu menguraikan semua trauma NN. Coach Rheo melakukan secara sistematis, sesuai tahapan-tahapan yang dia ajarkan kepada para peserta workshop.

“Tidak ada pola yang saya tutupi. Semua dilakukan sesuai yang saya ajarkan. Semua yang hadir bisa melihat setiap langkah prosesnya secara langsung” terang penyembuh serebral yang sudah menolong mentalitas ribuan orang menjadi netral ini.

NN mengalami trauma dan fase depresi selama 30 tahun. Tak sembuh meski sudah pergi ke banyak tempat, dan belanja healing ke berbagai sistem dan metodologi.

Anehnya NN merasakan ketenangan langsung setelah Coach Rheo menguraikan beban emosi begitu cepat. Reaksi NN kaget ketika bebannya hilang.

Ngeri! Kata Coach Rheo : Waspada Banyak Orang Alami Gangguan Jiwa Mati Bunuh Diri 2

Lain lagi Maya Septha, artis dan presenter yang ikut menghadiri workshop Coach Rheo. “Cuma ngikutin doang ehh rasanya enteng aja, rilis. Gak perlu S3 buat memahami sistem ini. Semua orang bisa melakukan sendiri,” terang Maya Septha.

Peserta lain, Monic Christian, pendiri Tes Bakat Indonesia (TBI) menyampaikan, “Coach Rheo itu bukan konsultasi. Dia lebih seperti operasi. Sharp banget. Langsung ke inti bebannya dan dibuang. Tidak perlu mengendalikan, tidak perlu berdamai dengan keadaan” kata Monic Christian.

Monic Christian mengaku tujuh tahun menghadapi masalah beban mentalnya dengan sistem lain. Coach Rheo uraikan hanya dalam 90 menit, Monic Christian sembuh permanen sampai sekarang.

“Sudah enam bulan baik-baik saja. Kaget sih cuma sekali ketemu Coach Rheo. Karena saya sudah hadapi ini 7 tahun. Saya datang lagi mau tau lebih dalam langkahnya,” ujar Monic Christian.

Semakin hari banyak orang alami gangguan jiwa. Bahkan tak sedikit mengambil jalan pintas dengan bunuh diri.

Menurut Coach Rheo, penyebab sesungguhnya adalah karena orang hanya disuruh mengendalikan beban emosi. Menerima; acceptance, move on, dan mengabaikan beban mental mereka.

Orang diminta terus berdamai dan hidup bersama beban mental. Sama seperti orang yang diperkosa disuruh move on menerima keadaan. Kemudian tetap tinggal dan berdamai dengan orang yang memperkosa.

“Dalam jangka panjang keadaan itu membahayakan. Semakin hari terjadi penumpukan beban mental. Akhirnya bisa menghancurkan semua hal. Termasuk hal yang kita cintai dalam hidup ini. Seperti gelas yang terus diisi, lama-lama pasti akan tumpah dan tidak terbendung,” ujar Coach Rheo.

Coach Rheo selalu memikirkan bagaimana cara membuang semua beban yang sudah penuh itu secara permanen.

“Bagi saya sehat permanen adalah utama. Percuma bisa rilis sebentar balik lagi. Relapse terus, buang waktu, buang tenaga, buang uang. Rasanya ringan sejenak, tapi setelahnya kumat lagi. Healing sebentar, lalu balik lagi,bertahun  tahun saya terus begitu,” ujar pria kelahiran Jakarta, 23 Maret 1983, yang dikenal sebagai kokohealing di media sosial ini.

Coach Rheo juga pernah mengalami beban mental. Lebih dari 12 tahun dia mencari ketenangan jiwa hadapi phobia, mudah marah, luka batin, overthinking, dan anxiety.

“Percuma punya segalanya jika hati tidak damai. Berdoa sudah banyak juga berusaha kesana kemari. Uang habis miliaran ke berbagai modalitas, tapi seperti tidak terjawab,” ungkapnya.

Metode lain bagus untuk membantu melewati semua gejala persoalan mental. Tapi Coach Rheo menginginkan lebih. Dia tidak puas hanya dengan disuruh mengendalikan emosi. Hingga dia menemukan formula tepat DOA TRTO yang membantu membuang beban mentalnya secara permanen.

Hal penting, kata Coach Rheo, sistem yang baik bisa diduplikasi dan work for everyone. Membuang beban dari tubuh bukan hanya pengalaman eksperiensial satu-dua orang saja, tetapi ribuan orang juga harus bisa merasakan manfaatnya.

Banyak artis, influencer, business owner yang datang ke Coach Rheo untuk membuang beban mental. Ada Influencer Guntur LDP dan Cilla, Wenny Sukamto, Chrisy Mahawi, Gieya Alexandra, Tigris Valerie, dan Alicia Yudos.

Ada artis Karina Salim, designer Christie Basil, Victoria Wong Cici konten, Tiktokers Kochun, dan Denny Santoso pakar digital marketing, Ellen May pakar saham, Endang Wierono pakar properti, coach Bella Fernanda, dan banyak lagi.

Bahkan Elizabeth Setiaatmadja, anak dari Presiden Direktur BCA Pak Jahja Setiaatmadja yang sempat viral mendapatkan hibah saham senilai 74 milyar, ikut memberi dukungan positif terhadap Coach Rheo “Kalau dari dulu kenal Coach Rheo, hidup saya pasti sudah jauh berbeda”.

Pada awalnya banyak yang meragukan kemampuan Coach Rheo. Namun tak sedikit Coach Rheo juga mendapat dukungan dari dokter, psikolog, konselor, therapist, coach, trainer, dosen, dan para akademisi. Mereka merekomendasikan Coach Rheo sebagai pakar yang bisa membantu menyelesaikan beban mental secara presisi.

Sebagai pencipta sistem baru, Coach Rheo kerap menghadapi banyak pertanyaan. Tidak sedikit orang ragu dan menganggapnya penipu, karena efek sistem DOA terlalu dramatis.

“Seperti jualan obat, banyak yang ragu daripada percaya. Karena jargon permanen, instan, biasanya itu resep sukses untuk kena scam; penipuan di masa sekarang,” paparnya.

Banyak orang sulit membedakan, mana yang benar-benar berkompeten dan bisa membantu, mana yang sifatnya scam; penipuan; overclaim hasil yang dilebih-lebihkan.

“Banyak pakar bisa menjelaskan trauma. Tapi jangan berhenti di penjelasan. Kita perlu pakar yang bisa membantu membuang secara tuntas, permanen, dan menyeluruh. Sehingga trauma tidak perlu sampai puluhan tahun dan terlambat ditolong,” kata Coach Rheo.

Coach Rheo sekaligus menyarankan jangan hanya percaya pada kata-katanya. Dengarkan juga kata para Dokter, Konselor, Coach, Trainer, Psikolog, dan Dosen.

“Saya percaya mereka tidak akan mempertaruhkan reputasi mereka untuk merekomendasikan saya, kalau memang sistem ini tidak efektif,” tegasnya.

Coach Rheo kembali menegaskan, trauma mental seperti kedukaan, luka batin inner child, phobia, pemerkosaan, pelecehan seksual, stress, depresi, anxiety tidak perlu seumur hidup dibawa sampai mati. “Waktunya dunia kesehatan mental memiliki teknologi baru yang merevolusi cara menyikapi beban emosi. Beri saya waktu tidak lebih dari 90 menit untuk mengurai sampai tuntas, sebuah trauma secara terukur, dan bisa sembuh secara permanen,” ujar Coach Rheo menutup perbincangan***

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini