Presiden dan CEO Federal Reserve Clevelan, Loretta J. Mester, terlihat sedang di Teton National Park saat pertemuan para pemimpin keuangan global dalam simposium ekonomi di Jackson Hole, Wyoming, 26 Agustus 2022. (REUTERS/Jim Urquhart)
Presiden dan CEO Federal Reserve Clevelan, Loretta J. Mester, terlihat sedang di Teton National Park saat pertemuan para pemimpin keuangan global dalam simposium ekonomi di Jackson Hole, Wyoming, 26 Agustus 2022. (REUTERS/Jim Urquhart)

Eksposisis News – Untuk dapat mengalahkan inflasi, mungkin perlu menaikkan sekali lagi suku bunga AS dan kemudian ditunda untuk “sementara,” demikian disampaikan oleh Presiden Bank Sentral AS wilayah Cleveland Loretta Mester pada hari Sabtu (26/08/2023) waktu setempat. Ia menambahkan bahwa mungkin (perlu) menilai kembali pandangan sebelumnya tentang penurunan suku bunga, yang dapat dimulai pada akhir tahun 2024.

“Kami hanya tidak ingin hal ini terus meluas,” katanya. Kenaikan harga yang cepat tidak hanya berdampak besar pada masyarakat Amerika, katanya; membiarkan inflasi memburuk juga membuat perekonomian lebih rentan terhadap guncangan di masa depan. “Semakin lama kita membiarkan inflasi tetap di atas 2%, kita membangun tingkat harga yang semakin tinggi,” katanya, dan hal ini merugikan rumah tangga Amerika. “Dan menurutku itulah mengapa ketepatan waktu penting bagiku.”

Pada bulan Juni kemarin, sebagian besar para eksekutif The Fed, termasuk Mester berpikir bahwa mereka mungkin akan dapat menghentikan kenaikan suku bunga setelah mereka mencapai kisaran suku bunga 5,5%-5,75%, yaitu seperempat poin lebih tinggi dibandingkan saat ini. Para eksekutif ini juga menilai bahwa pada tahun depan The Fed kemungkinan akan mulai menurunkan suku bunga sehingga ketika inflasi turun, mereka tidak membatasi perekonomian lebih dari yang diperlukan.

Mester sendiri memang tidak menginginkan kebijakan yang terlalu ketat, dimana menurutnya hal ini justru dapat membuat perekonomian AS ambruk. Ia memberikan pernyataan disela-sela pertemuannya kepada Reuters di acara konferensi The Fed di Jackson Hole, pada akhir pekan dimana ia ingin menetapkan kebijakan tersebut sehingga inflasi mencapai sasaran The Fed sebesar 2% pada akhir tahun ini. 2025.

Mester mengatakan bahwa pada bulan Juni dia juga telah merencanakan penurunan suku bunga pada paruh kedua tahun 2024, tetapi ketika dia dan pembuat kebijakan Fed lainnya menyampaikan perkiraan baru menjelang pertemuan penetapan suku bunga di bulan September, hal tersebut mungkin berubah.

“Saya harus menilai kembali hal tersebut karena, sekali lagi, menurut Anda seberapa cepat inflasi akan turun?” dia berkata.

Pertumbuhan ekonomi lebih kuat dari perkiraan banyak orang, dan pasar tenaga kerja masih ketat, dan Mester yakin bahwa kenaikan suku bunga The Fed sejauh ini akan mengurangi kekuatan kedua hal tersebut. Namun, Mester khawatir dengan asumsi bahwa inflasi, yang telah turun menjadi 3% dari puncaknya tahun lalu sebesar 7%, akan kembali turun ke 2% pada waktu yang tepat.

“Saya tidak ingin berada dalam posisi melonggarkan kebijakan sebelum waktunya,” kata Mester.

Proyeksi The Fed yang disampaikan pada bulan Juni menunjukkan perkiraan median inflasi sebesar 2,1% pada akhir tahun 2025; Mester mengatakan miliknya untuk inflasi 2%. Perkiraan yang disampaikan pada bulan September akan menunjukkan apa yang mereka harapkan hingga tahun 2026.

Ketika ia menghitung angka-angka untuk perkiraannya pada bulan September, dimana inflasi dapat mencapai 2% pada akhir tahun 2025. Menurutnya ini bukanlah sebuah “perhentian yang sulit” dan ia mungkin dapat menundanya jika hal tersebut tampaknya akan sangat merugikan perekonomian.

Tapi bukan itu yang dia harapkan saat ini.

“Mengingat di mana kita berada dan di mana inflasi berada, saya pikir kita memiliki peluang bagus untuk menurunkan inflasi hingga 2% tanpa merusak sisi riil perekonomian,” kata Mester. “Saya akan mengkalibrasi kebijakan saya untuk memastikan bahwa kita kembali ke jangka waktu tersebut (inflasi 2% pada tahun 2025).”

Kenaikan suku bunga The Fed berikutnya dan mungkin yang terakhir “tidak harus dilakukan pada bulan September, tapi saya pikir tahun ini,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini