Dolar AS menutup perdagangan di hari Jumat (06/10/2023) dengan turun 0,26%, menyerahkan sejumlah kenaikan yang didapatkan pada awal perdagangan dan berbalik melemah menjelang penutupan perdagangan. Pelemahan terjadi karena rebound pada bursa saham dari kerugian awal membatasi permintaan likuiditas terhadap dolar.

Selain itu, komentar hawkish dari anggota Dewan Eksekutif ECB, Schnabel, mendorong euro naik dengan mengorbankan dolar. Dolar yang awalnya bergerak lebih tinggi setelah imbal hasil T-note melonjak karena laporan nonfarm payroll AS pada bulan September yang lebih kuat dari perkiraan.

Pasangan EUR/USD berakhir naik 0,39%, membukukan kenaikan moderat karena dolar AS akhirnya melemah. EUR/USD juga mendapat dukungan dari laporan pesanan pabrik Jerman bulan Agustus yang lebih kuat dari perkiraan.  Angka Pesanan pabrik Jerman bulan Agustus naik +3,9% bulan/bulan, lebih kuat dari ekspektasi +1,5% bulan/bulan.

Dukungan kenaikan juga dari komentar hawkish dari anggota Dewan Eksekutif ECB Schnabel, yang mengatakan ECB akan terus menaikkan suku bunga jika risiko inflasi terwujud. Menurutnya, “Saya masih melihat risiko kenaikan terhadap inflasi, dan jika hal tersebut terwujud, kenaikan suku bunga lebih lanjut mungkin diperlukan.”

Pasangan USD/JPY berakhir naik 0,54%. Yen sendiri melemah karena laporan payroll AS bulan September yang lebih baik dari perkiraan mendorong imbal hasil T-note lebih tinggi. Selain itu, laporan ekonomi Jepang yang lebih lemah dari perkiraan mengenai pengeluaran rumah tangga bulan Agustus dan pendapatan tunai tenaga kerja bulan Agustus yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Jumat bersifat dovish untuk kebijakan BOJ dan bearish untuk yen.

Faktor yang mendukung penguatan yen adalah kenaikan yang lebih besar dari perkiraan pada indeks CI pada bulan Agustus ke level tertinggi dalam 9 bulan. Belanja rumah tangga Jepang pada bulan Agustus turun -2,5% y/y, penurunan yang lebih kecil dari ekspektasi -3,9% y/y. Sementara pendapatan tunai tenaga kerja Jepang bulan Agustus naik +1.1% y/y, lebih lemah dari ekspektasi +1.5% y/y. Indeks utama CI Jepang bulan Agustus naik +1,3 ke level tertinggi 9 bulan di 109,5, lebih kuat dari ekspektasi 109,1.

Poundsterling Inggris turun menjadi $1,214, penurunan mingguan kelima berturut-turut, didorong oleh persepsi kesenjangan suku bunga yang semakin besar antara AS dan Inggris. Sentimen ini berasal dari perekonomian AS yang lebih kuat dari perkiraan, sehingga menimbulkan ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut di AS, sementara Bank of England tampaknya mendekati akhir dari siklus pengetatan.

Sisi positifnya adalah survei bisnis baru-baru ini menunjukkan bahwa perusahaan jasa Inggris mengalami penurunan yang lebih ringan di bulan September, berkat penurunan inflasi yang mengejutkan dan keputusan BoE untuk mempertahankan tingkat suku bunga tetap stabil. Hal ini menunjukkan bahwa Inggris mungkin tidak menuju ke dalam resesi, sebuah kemungkinan yang dapat dikonfirmasi oleh angka PDB bulan Agustus mendatang, yang akan dirilis Kamis depan.

Sementara itu, data dari pemberi pinjaman hipotek Halifax menunjukkan bahwa harga rumah di Inggris mengalami penurunan paling tajam sejak 2009 selama 12 bulan terakhir, sejalan dengan indikator pasar perumahan lainnya yang melemah akibat kenaikan suku bunga.

Aussie naik 0,38% setelah penurunan awal pasca-payrolls ke 0,6312 terjadi bersamaan dengan ekuitas. Tertinggi 0,6394 pada hari Jumat.  

AUD/USD telah mengalami penurunan sejak pertengahan tahun ketika RBA tampaknya siap untuk menghentikan sementara suku bunga sekali lagi. Hilangnya ekspektasi kenaikan suku bunga, ditambah dengan memburuknya prospek ekonomi di Tiongkok, menyebabkan nilai tukar mata uang terus melemah.

Menjelang kuartal keempat, sentiment bearish nampak kelelahan dan mulai terjadi karena aksi harga berkonsolidasi di sekitar titik terendah baru-baru ini di 0,6365 dan 0,6522 yang membentuk batas bawah dan atas saluran horizontal.

Namun, dolar AS menutup kuartal ketiga dengan kinerja yang kuat – didukung oleh peningkatan imbal hasil treasury. Hal yang sama di Kuartal 4 menyoroti terendah Kuartal 3 tahun 2022 di 0,6170 sebagai target turun. Risiko terbesar terhadap berlanjutnya aksi jual adalah situasi di mana dolar AS dan imbal hasil obligasi pemerintah keduanya turun tajam – sesuatu yang dapat terjadi jika pasar menjadi kurang yakin bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga lagi.

Selain itu, dengan The Fed yang masih menyimpan cadangan sebesar 25bps dan harga minyak kembali melonjak, kemungkinan The Fed memilih untuk menggunakan kenaikan suku bunga akhir tersebut tidak boleh diabaikan – terutama jika inflasi inti mulai naik lebih tinggi. Jika pedagang obligasi merasa The Fed mungkin akan menaikkan suku bunga lagi, hal ini dapat membebani imbal hasil AU-AS tenor 10 tahun. Perbedaan imbal hasil obligasi pemerintah telah mengikuti penurunan AUD/USD sepanjang semester kedua sejauh ini dan dapat terus memimpin pergerakan pasangan ini di kuartal keempat.

Fokus data ekonomi pada perdagangan minggu ini adalah PPI dan CPI AS pada hari Rabu dan Kamis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini