Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)
Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)

Harga minyak naik hampir $1 pada hari perdagangan di sesi Asia hari Rabu (27/09/2023) karena pasar fokus pada terbatasnya pasokan menjelang musim dingin dan “soft landing” bagi perekonomian AS. Harga minyak mentah Brent berjangka naik 86 sen, atau 0,9%, menjadi $94,82 per barel pada 10:40 WIB, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS berjangka naik 86 sen, atau 0,9%, menjadi $91,25.

Data industri yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan stok minyak mentah AS minggu lalu naik sekitar 1,6 juta barel, berlawanan dengan ekspektasi analis yang memperkirakan penurunan sekitar 300.000 barel. Namun, pasar terus khawatir terhadap stok minyak mentah AS di pusat penyimpanan utama Cushing, Oklahoma, yang berada di bawah tingkat operasi minimum.

Penarikan lebih lanjut di Cushing, titik pengiriman minyak mentah berjangka AS, juga dapat memberikan tekanan baru pada pasar minyak karena hal ini akan menambah ketatnya pasokan yang berasal dari pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang bersama-sama disebut OPEC+.

Harga minyak secara keseluruhan relatif kuat di tengah pengetatan pasokan saat ini, namun dukungan harga dari pengurangan pasokan Rusia dan Arab Saudi mungkin terbatas hingga akhir tahun. Data Ekonomi dari negara-negara di Eropa dan AS baru-baru ini melemah. Membuat harga minyak pada bulan Oktober mungkin menunjukkan tren yang bergejolak secara keseluruhan. Kemungkinannya tidak akan melebihi $100 dalam jangka pendek, namun diperkirakan akan kuat.

Data pemerintah AS mengenai persediaan minyak diperkirakan dirilis pada pukul 21.30 WIB.

Sementara beberapa analis memperkirakan pemeliharaan musiman kilang di musim gugur akan membantu meningkatkan stok minyak mentah, yang lain khawatir bahwa permintaan ekspor yang tinggi dapat mengurangi produksi minyak. Salah satunya analis ANZ yang mengatakan bahwa larangan ekspor bensin dan solar yang baru-baru ini dilakukan Rusia “berarti tekanan meningkat pada permintaan minyak mentah dari kilang.”

Rusia pekan lalu memberlakukan larangan sementara terhadap ekspor bensin dan solar ke semua negara di luar empat negara bekas Uni Soviet yang berlaku segera guna menstabilkan pasar dalam negeri, namun kemudian melunakkan pembatasan tersebut. Ekspor produk yang sudah diterima oleh Kereta Api Rusia dan Transneft dapat dilanjutkan, sementara bahan bakar gas dan bahan bakar yang mengandung sulfur lebih tinggi yang digunakan untuk bunkering akan dikecualikan dari larangan tersebut.

Sementara itu, terjadinya “soft landing” bagi perekonomian AS kemungkinan besar terjadi, kata Presiden Bank Sentral Federal Minneapolis Neel Kashkari pada hari Selasa, namun ada juga kemungkinan 40% bahwa The Fed perlu menaikkan suku bunga “secara berarti” untuk mengalahkannya inflasi. Ia mematok kemungkinan sekitar 60% bahwa The Fed “berpotensi” menaikkan suku bunga seperempat poin persentase dan kemudian mempertahankan biaya pinjaman tetap stabil “cukup lama untuk membawa inflasi kembali ke target dalam jangka waktu yang wajar.”

Bank of England telah menyelesaikan siklus pengetatan dan kemungkinan akan mempertahankan Suku Bunga Bank sebesar 5,25% hingga setidaknya bulan Juli, berdasarkan jajak pendapat para ekonom Reuters, meskipun sebagian kecil mengatakan akan menaikkan suku bunga lagi tahun ini.

Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya pinjaman, yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini