Penciptaan lapangan kerja di AS masih lebih rendah dari perkiraan pada bulan September, laporan Departemen Tenaga Kerja AS, Jum’at, menunjukkan.

Pembukaan lapangan kerja di AS secara tak terduga meningkat pada bulan Agustus di tengah lonjakan permintaan akan pekerja di sektor profesional dan jasa bisnis, hal ini menunjukkan masih ketatnya pasar tenaga kerja yang dapat memaksa Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga bulan depan. Lonjakan yang dilaporkan oleh Departemen Tenaga Kerja dalam Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja, atau laporan JOLTS, pada hari Selasa menghentikan penurunan lowongan pekerjaan selama tiga bulan berturut-turut. Pengusaha juga menahan pekerjanya pada bulan Agustus.

Meskipun demikian, pasar tenaga kerja terus bergerak menuju kondisi dimana permintaan seimbang dengan penawaran. Terdapat 1,51 lowongan pekerjaan untuk setiap pengangguran di bulan Agustus, sedikit turun dari 1,53 di bulan Juli. Pengangguran meningkat pada bulan Agustus. Tingkat berhenti bekerja tidak berubah pada level terendah dalam 1,5 tahun. The Fed mempertahankan suku bunga stabil pada bulan lalu namun mengisyaratkan kenaikan pada akhir tahun ini. Pembalikan ini memperkuat alasan kenaikan suku bunga The Fed pada bulan November.

Pembukaan lapangan kerja, yang mengukur permintaan tenaga kerja, naik 690.000 menjadi 9,610 juta pada hari terakhir bulan Agustus. Itu merupakan jumlah terbesar hanya dalam waktu dua tahun. Data bulan Juli direvisi lebih tinggi untuk menunjukkan 8,920 juta lowongan pekerjaan dibandingkan 8,827 juta yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 8,800 juta lowongan pekerjaan di bulan Agustus.

Usaha kecil, dengan jumlah karyawan kurang dari 10 orang, menyumbang sebagian besar peningkatan lowongan pekerjaan. Perusahaan skala menengah melaporkan peningkatan yang cukup besar, namun peningkatan pada perusahaan besar tidak terlalu besar. Ada tambahan 509.000 posisi terbuka di bidang layanan profesional dan bisnis. Beberapa ekonom memandang peningkatan ini sebagai sebuah anomali mengingat sektor ini menyumbang sekitar 16% dari total lapangan kerja dan berspekulasi bahwa tingkat respons yang rendah dapat menyebabkan angka-angka yang lebih tinggi menjadi bias.

Lowongan kerja meningkat sebesar 96.000 di sektor keuangan dan asuransi. Pendidikan pemerintah negara bagian dan lokal memiliki 76.000 lowongan lebih banyak. Posisi yang tidak terisi meningkat sebesar 59.000 di industri manufaktur barang tidak tahan lama, dan pemerintah federal memiliki tambahan 31.000 lowongan.

Secara regional, terdapat lebih sedikit kesempatan kerja di wilayah Selatan dan Barat Tengah, sementara wilayah Timur Laut dan Barat melaporkan peningkatan jumlah lowongan kerja. Tingkat lowongan pekerjaan meningkat menjadi 5,8% dari 5,4% di bulan Juli. Jumlah pekerja yang dipekerjakan hanya meningkat sebesar 35.000 menjadi 5,857 juta orang, yang menunjukkan bahwa kekurangan pekerja merupakan kendala utama.

Saham-saham di Wall Street diperdagangkan melemah. Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS turun, mendorong imbal hasil obligasi acuan bertenor 10 tahun dan 30 tahun ke level tertinggi dalam 16 tahun. Kondisi pasar tenaga kerja yang ketat dikombinasikan dengan kenaikan harga minyak dan meningkatnya pasokan Treasury akan meningkatkan imbal hasil obligasi.

PHK RENDAH

Pasar keuangan secara singkat mengurangi ekspektasi bahwa bank sentral AS akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada tanggal 31 Oktober-1 November. 1 pertemuan kebijakan, menurut alat FedWatch CME Group. The Fed telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 525 basis poin ke kisaran 5,25%-5,50% sejak bulan Maret untuk meredam permintaan.

Perhatian kini beralih ke laporan ketenagakerjaan bulan September, yang dijadwalkan dirilis pada hari Jumat. Data NFP di hari Jumat akan membantu memperjelas apakah pasar tenaga kerja sekuat yang disiratkan oleh laporan JOLTS, karena pada tahap ‘langkah terakhir’ The Fed untuk mengurai sisa inflasi yang ‘mengikat’, laporan yang lebih kuat dari perkiraan akan menjadi hal terakhir yang harus dilakukan.” The Fed ingin melihatnya, belum lagi pasar keuangan.

Laporan JOLTS menunjukkan PHK turun 1.000 menjadi 1,680 juta, menjaga tingkat PHK di 1,1%. PHK dan pemecatan menurun di pemerintahan negara bagian dan lokal, tidak termasuk sektor pendidikan, namun meningkat di sektor pendidikan pemerintah negara bagian dan lokal.

Jumlah orang yang berhenti merokok meningkat 19.000 menjadi 3,638 juta, mengakhiri penurunan selama dua bulan berturut-turut. Tingkat berhenti kerja, yang dipandang sebagai ukuran kepercayaan pasar tenaga kerja, tidak berubah pada angka 2,3%. Para ekonom mengatakan bahwa data menjadi pertanda baik untuk menjaga agar inflasi upah tetap terkendali. Hal ini menunjukkan bahwa para pekerja mendapatkan lebih sedikit peluang di perusahaan lain, sebuah tanda awal melemahnya pasar tenaga kerja.

Pengunduran diri dipimpin oleh sektor akomodasi dan jasa makanan, dimana jumlah pengunduran diri meningkat sebanyak 88.000 orang. Ada juga peningkatan yang signifikan di bidang keuangan dan asuransi, pemerintahan negara bagian dan lokal, tidak termasuk pendidikan, serta seni, hiburan dan rekreasi, yang mungkin terkait dengan kerusuhan buruh di Hollywood. Pengunduran diri menurun di industri informasi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini