Sektor teknologi memimpin kenaikan indek bursa saham di Amerika Serikat

Nasdaq merosot dan imbal hasil obligasi pemerintah AS melonjak pada hari Selasa (17/10/2023) karena data ekonomi yang kuat dan pendapatan kuartal ketiga yang kuat menunjukkan Federal Reserve mungkin mempertahankan kebijakan ketat lebih lama dari perkiraan. Ketiga saham utama AS goyah sepanjang sesi ini, namun S&P 500 dan Dow pada dasarnya ditutup datar, sementara saham-saham megacap yang sensitif terhadap suku bunga membebani Nasdaq, yang membukukan sedikit kerugian.

Saham unggulan berada di bawah tekanan setelah pemerintahan Presiden Joe Biden mengumumkan rencana untuk menghentikan pengiriman chip kecerdasan buatan yang lebih canggih ke Tiongkok. Indeks Semikonduktor Philadelphia SE turun 0,8%.

Data penjualan ritel yang melampaui konsensus serta laba yang solid dari Bank of America dan Goldman Sachs menambah semakin banyak bukti bahwa perekonomian AS tetap berjalan baik meskipun tingkat suku bunga The Fed mampu melawan inflasi. kenaikan.

Imbal hasil obligasi Treasury dua tahun naik ke level tertinggi dalam 17 tahun dengan imbal hasil lima tahun pada puncaknya dalam 16 tahun.

Laporan penjualan ritel cukup kuat, dan jelas merupakan indikasi bahwa kinerja konsumen membaik.  Pelaku pasar juga mengamati krisis kemanusiaan yang timbul akibat konflik Israel-Hamas saat Biden menuju ke wilayah tersebut.

Indek Dow Jones naik 13,11 poin, atau 0,04%, menjadi 33.997,65, S&P 500 kehilangan 0,43 poin, atau 0,01%, menjadi 4.373,2 dan Nasdaq turun 34,24 poin, atau 0,25% menjadi 13.533,75.

Bunga Obligasi melonjak setelah data penjualan ritel yang kuat menyebabkan pelaku pasar menyesuaikan ekspektasi mereka mengenai durasi siklus pengetatan bank sentral. Obligasi tenor 10 tahun terakhir turun harganya menjadi 31/32 menjadi 4,8383%, dari 4,71% pada akhir Senin. Harga obligasi tenor 30 tahun terakhir turun 30/32 menjadi 4,9323%, dari 4,866% pada akhir Senin.

Greenback terombang-ambing terhadap sejumlah mata uang dunia, menguat terhadap yen Jepang dan berakhir melemah terhadap euro di tengah berlangsungnya drama Timur Tengah dan ketika pelaku pasar mempersiapkan diri untuk pidato pejabat bank sentral.

Indeks dolar AS(DXY) turun 0,03%, dan euro menguat 0,15% menjadi $1,0574. Yen Jepang melemah 0,18% terhadap dolar AS pada 149,79 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan pada $1,2184, turun 0,26% hari ini.

Harga minyak mentah bergerak sideways karena para pedagang menunggu kunjungan Biden ke Israel untuk melihat apakah upaya diplomatik akan mencegah meluasnya konflik di Timur Tengah. Minyak mentah AS menetap tidak berubah pada $86,66 per barel sementara Brent menetap pada $89,90, naik 0,28% hari ini.

Harga emas stabil karena logam safe-haven ini diuntungkan oleh meningkatnya ketidakpastian geopolitik. Harga emas di pasar spot bertambah 0,1% menjadi $1,922.16 per ounce.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini