Jim Lennon Photographer 175-H2 Commerce Drive Hauppauge, NY 11788 631-617-5872

Ledakan data ekonomi AS menyambut para investor pada awal perdagangan di hari Rabu pada sesi AS, yang menggambarkan gambaran ekonomi AS yang lebih cerah dari perkiraan. Data penjualan ritel AS pada bulan Desember tumbuh sebesar 0,6%, dua kali lipat tingkat pertumbuhan bulan sebelumnya dan berada di atas konsensus 0,4%.

Perekonomian AS bergantung pada konsumen sebesar 70% PDB-nya, sehingga angka penjualan ritel yang kuat akan meredakan kekhawatiran inflasi. Di sisi lain, hal ini menunjukkan bahwa konsumen dapat menahan kebijakan moneter yang restriktif, yang merupakan pertanda buruk bagi pelaku pasar yang bertaruh pada The Fed untuk menurunkan suku bunganya lebih cepat.

Terlihat bahwa warga Amerika tidak hanya membeli segala sesuatu yang terlihat selama Natal, dia juga memberi Federal Reserve lebih banyak waktu untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi. Data ini sangat konsisten dengan pertumbuhan 2%, memberikan kemenangan besar dalam perjuangan melawan inflasi.

Secara rinci, terjadi rebound yang kuat sebesar 3,0% di department store dan kenaikan kuat 1,5% di pengecer non-toko (termasuk e-commerce) mengimbangi penurunan 1,3% di pompa bensin. Pengeluaran pada jasa makanan/minuman datar, sementara suku cadang mobil naik 1,1%.

Penjualan ritel inti, yang tidak termasuk bensin, mobil, bahan bangunan dan jasa makanan/minuman – dan paling erat kaitannya dengan elemen belanja konsumen PDB – melampaui ekspektasi, naik 8%, sebuah akselerasi yang solid dibandingkan kenaikan 0,5% di bulan November.

Data selanjutnya adalah produksi industri yang secara tak terduga memperoleh kenaikan sebesar 0,1% pada bulan lalu, namun hal tersebut terjadi setelah angka 0% yang direvisi turun pada bulan November. Produksi industri berkinerja lebih baik dari perkiraan pada bulan lalu berkat ketahanan pertambangan dan peningkatan lebih lanjut pada kendaraan bermotor dan suku cadang karena semakin banyak pemasok otomotif yang kembali beroperasi normal setelah pemogokan serikat pekerja United Auto Workers. Diyakini bahwa produksi industri akan naik 0,4% sepanjang tahun 2024, yang akan menjadi dua kali lipat laju tahun lalu.

Sejumlah data lainnya adalah angka pemanfaatan kapasitas, yang merupakan ukuran kendurnya perekonomian, tetap kuat dengan mengulangi angka bulan sebelumnya sebesar 78,6%. Sementara Harga barang-barang yang diimpor ke Amerika Serikat secara tak terduga tidak berubah pada bulan Desember menyusul penurunan 0,5% yang direvisi turun pada bulan sebelumnya. Namun secara tahunan, metrik tersebut semakin turun ke wilayah deflasi, turun 1,6%

Di antara indikator-indikator inflasi utama, harga impor adalah yang paling tidak menentu, dengan faktor permintaan luar negeri, mata uang, rantai pasok, dan geopolitik – terutama serangan di jalur pelayaran penting di Laut Merah – yang turut berperan dalam hal ini. Harga impor turun pada bulan Desember tetapi diyakini bahwa masih akan terjadi penurunan lebih lanjut karena melemahnya belanja konsumen AS pada barang-barang. Sebagai penggantinya adalah ketegangan geopolitik karena hal ini telah menaikkan biaya pengiriman.”

Angka pembangunan rumah tidak terlalu suram bulan ini, menurut National Association of Home Builders (NAHB). Indeks Pasar Perumahan NAHB bertambah 7 poin dan mendarat di angka 44, secara signifikan lebih gembira – atau setidaknya tidak terlalu muram – dibandingkan perkiraan 39 analis. Angka NAHB di bawah 50 menunjukkan pesimisme sektor ini.

“Suku bunga yang lebih rendah memperbaiki kondisi keterjangkauan perumahan selama sebulan terakhir, membawa beberapa pembeli kembali ke pasar setelah tersingkir pada musim gugur karena biaya pinjaman yang lebih tinggi,” kata Alicia Huey, Ketua NAHB.

Omong-omong, suku bunga hipotek menurun pada minggu lalu, memicu pemulihan yang sehat dalam pengajuan pinjaman rumah, menurut Mortgage Bankers Association (MBA). Rata-rata suku bunga kontrak tetap 30 tahun turun 6 basis poin menjadi 6,75% sehingga mendorong permintaan pinjaman untuk membeli rumah dan membiayai kembali hipotek yang ada masing-masing melonjak sebesar 9,2% dan 10,8%. Aplikasi Refi kini naik 10,3% dibandingkan minggu yang sama tahun lalu, namun permintaan pembelian tetap turun 19,3%.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini