Laporan tenaga kerja Amerika Serikat terkini menunjukkan bahwa lapangan kerja tumbuh bak meteor. (Istimewa)

Lapangan kerja di Amerika Serikat menurut laporan ketenagakerjaan bulan September yang dirilis pada hari Jumat (06/10/2023) melesat bak meteor. Angkanya melampaui ekspektasi pasar dan memberikan kejutan besar. Data utama tersebut mencerminkan pasar tenaga kerja AS yang tetap solid sekaligus memberikan dukungan bagi kebijakan suku bunga Fed yang ketat.

Pasar tenaga kerja AS diyakini tidak akan mendingin dengan melihat pertumbuhan lapangan kerja yang terus berlanjut dengan kecepatan tinggi. Hal ini pada akhirnya akan terus memberikan tekanan pada upah, sehingga kemungkinan besar The Fed akan terus menaikkan suku bunganya.

Sebagaimana dilaporkan bahwa perekonomian AS mampu menambahkan 336.000 pekerjaan pada bulan September. Angka ini hampir dua kali lipat dari konsensus pasar sebesar 170.000. Jumlah tersebut bahkan melebihi angka revisi naik untuk data bulan Juli dan Agustus, dimana masing-masing datanya menjadi 236.000 dan 227.000, dengan total revisi naik sebesar 119.000.

Berdasarkan berita utama tersebut, 89% dari 263.000 penambahan pekerjaan di sektor swasta berasal dari sektor jasa. Pekerjaan di pemerintahan menyumbang hampir 22% dari total penambahan pekerjaan, sebagian besar di tingkat negara bagian dan lokal, dan kemungkinan besar merupakan fenomena kembali ke sekolah. Namun jika dilihat dari sudut pandangnya, jumlah sebenarnya yang terjadi di luar perkiraan lima kali dari enam, dan besarnya kejutan di bulan September bahkan bukan yang terbesar tahun ini. Hadiah tersebut diberikan pada bulan Januari, yang menghasilkan 287.000 pekerjaan sesuai perkiraan analis:

Selain data gaji, elemen yang paling diperhatikan dalam laporan Departemen Tenaga Kerja adalah pertumbuhan upah rata-rata per jam. Angka-angka tersebut lebih rendah dari yang diperkirakan, tetap stabil di 0,2% secara bulanan dan melambat menjadi 4,2% tahun-ke-tahun.

Ini menandai indikator inflasi besar pertama di bulan September, yang diikuti minggu depan oleh data CPI dan PPI. Dan jika pertumbuhan upah menentukan tren – seperti yang sering terjadi – hal ini dapat membantu menjauhkan The Fed dari tombol kenaikan suku bunga.

Meski begitu, setiap metrik terus meningkat jauh di atas target tahunan bank sentral sebesar 2%. Pertumbuhan pendapatan masih terlalu kuat bagi The Fed, meskipun sebagian besar ukuran pertumbuhan upah bergerak ke arah yang benar.

Di luar kejutan gaji yang sangat besar dan data upah yang lebih dingin dari perkiraan, laporan tersebut sebenarnya tidak masuk akal. Baik tingkat pengangguran maupun tingkat partisipasi pasar tenaga kerja bergerak sideways, masing-masing bertahan di angka 3,8% dan 62,8%. Hal ini menunjukkan bahwa mereka yang memasuki atau memasuki kembali pasar kerja memiliki kemudahan dalam mendapatkan pekerjaan.

Tanda-tanda lebih lanjut dari kesehatan pasar tenaga kerja dapat ditemukan dalam perincian jumlah pengangguran berdasarkan durasinya. Pengangguran baru dan pengangguran jangka panjang mengalami penyusutan total pendapatan mereka, dan pencairan dana pada dasarnya telah kembali ke kondisi “normal” sebelum pandemi.

Ketika jumlah pengangguran total menyusut, hal ini menunjukkan semakin besarnya keengganan pengusaha untuk membagikan slip merah muda. Menipisnya potongan kue pada ujung panjang kurva pengangguran menunjukkan bahwa para pengangguran mendapatkan pekerjaan baru dengan lebih cepat.

Namun mengelompokkan pengangguran berdasarkan ras/etnis memberikan gambaran yang lebih suram. Tingkat pengangguran warga kulit putih bertahan di angka 3,4% – 40 basis poin di bawah angka tertinggi – sementara pengangguran di kalangan warga kulit hitam Amerika melonjak 40 basis poin menjadi 5,7%, atau 1,9 poin persentase di atas rata-rata nasional. Dengan demikian, kesenjangan pengangguran antara Kulit Putih/Kulit Hitam melebar menjadi 2,3 poin persentase.

Secara keseluruhan, laporan pekerjaan bulan September telah meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga lagi pada akhir pertemuan Fed minggu depan. Pasar keuangan memperkirakan peluang hal tersebut terjadi sebesar 30,6%, naik dari 20,1% sehari sebelumnya, menurut alat FedWatch CME.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini