Bursa saham AS mengikuti rekan-rekan mereka di Eropa yang ditutup lebih rendah pada perdagangan di hari Rabu (17/01/2024) dan imbal hasil Treasury AS melanjutkan kenaikannya karena data ekonomi yang kuat meredam spekulasi bahwa Federal Reserve dapat mulai menurunkan suku bunga kebijakannya pada awal bulan Maret. Ketiga indeks utama AS mengakhiri sesi dengan lebih rendah, dengan saham-saham momentum yang sensitif terhadap suku bunga membebani Nasdaq yang padat teknologi.

Prospek pencegahan penurunan suku bunga membantu imbal hasil Treasury AS melanjutkan kenaikannya baru-baru ini.

Laporan penjualan ritel Departemen Perdagangan bulan Desember menggambarkan gambaran konsumen yang sehat – bertanggung jawab atas 70% perekonomian AS – yang mampu mengatasi dua badai inflasi yang panas dan kebijakan moneter yang restriktif.

Kondisi konsumen AS masih cukup sehat, namun disisi lain hal ini meningkatkan kekhawatiran bahwa penurunan suku bunga pertama The Fed berpotensi ditunda hingga Mei dari yang semula pada bulan Maret. Imbal hasil juga bergerak lebih tinggi karena angka penjualan ritel yang kuat, menambah kekhawatiran jangka pendek.

Sekilas, pasar keuangan memperkirakan kemungkinan sebesar 53,8% bahwa The Fed akan memangkas suku bunga kebijakan utamanya sebesar 25 basis poin di bulan Maret, turun dari 63,1% pada hari Selasa, menurut alat FedWatch dari CME.

Indek Dow Jones turun 94.45 poin, atau 0.25%, menjadi 37,266.67, S&P 500 turun 26,77 poin, atau 0,56%, menjadi 4.739,21 dan Nasdaq turun 88,73 poin, atau 0,59%, menjadi 14.855,62.

Saham-saham Eropa berakhir melemah tajam, merosot 1,1% karena komentar bernada hawkish dari pejabat Bank Sentral Eropa (ECB) mengurangi harapan penurunan suku bunga dan data ekonomi yang mengecewakan dari Tiongkok membatasi risk appetite investor. Pelaku pasar gelisah dengan pertumbuhan PDB Cina yang melempem. Hal ini berpotensi menimbulkan gangguan lebih besar ke Eropa dibandingkan Amerika Serikat. Alhasil indek saham Eropa, STOXX 600 turun 1,13% dan indeks saham MSCI Global merosot 0,88%.

Bursa saham negara-negara berkembang kehilangan 2,13%. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang ditutup melemah 2,24%. Indek Nikkei Jepang turun 0,40%.

Imbal hasil Treasury AS tertekan lebih tinggi oleh kuatnya angka penjualan ritel dan kenaikan inflasi Inggris yang tidak terduga. Imbal hasil obligasi AS tenor 10 tahun turun pada harga 32/9 menjadi menghasilkan 4,1%, dari 4,066% pada akhir Selasa. Obligasi tenor 30 tahun terakhir turun harganya pada 32/5 menjadi menghasilkan 4,3125%, dari 4,305% pada akhir Selasa.

Dolar AS sendiri terus menguat bahkan menyentuh level tertinggi baru dalam satu bulan terhadap sejumlah mata uang dunia setelah laporan penjualan ritel yang solid menunjukkan ketahanan ekonomi AS, mengekang harapan penurunan suku bunga pada bulan Maret. Data ekonomi yang lemah dari Tiongkok juga mendukung mata uang safe haven.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini