Emas berjangka naik pada Kamis karena imbal hasil treasury beragam saat situasi geopolitik di Timur Tengah terus memanas. Permintaan asset safe haven meningkat  mendorong harga emas di bursa berjangka untuk kontrak pengiriman Februari ditutup naik $15,10 menetap di $2.021,60 per troy ons.

Ketegangan geopolitik secara tidak sengaja mengoordinasikan upaya untuk menjaga emas di kisaran $2.000 karena terdapat begitu banyak ketidakpastian. AS pada hari Rabu memasukkan kembali pemberontak Houthi yang bermarkas di Yaman ke dalam daftar kelompok teroris, ketika para militan menyerang kapal kedua mereka yang dioperasikan AS di wilayah Laut Merah minggu ini.

Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada hari Kamis bahwa ia terbuka untuk menurunkan suku bunga AS lebih cepat jika ada bukti yang “meyakinkan” dalam beberapa bulan mendatang bahwa inflasi turun lebih cepat dari perkiraannya.

Pedagang memperkirakan peluang penurunan suku bunga sebesar 57% pada bulan Maret, menurut alat Fed Watch CME. Investor emas sedang menganalisis seberapa besar dampak negatif penundaan penurunan suku bunga terhadap harga, meskipun sejumlah data AS yang gagal dapat membantu perjuangan emas.

Data menunjukkan klaim pengangguran turun pada minggu lalu ke level terendah sejak akhir tahun 2022, menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja kemungkinan besar tetap solid pada bulan Januari. Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Kamis mengatakan klaim pengangguran awal turun menjadi 187,000 pada minggu lalu, terendah sejak September 2022, turun dari 202,000 pada minggu sebelumnya dan di bawah ekspektasi konsensus sebesar 208,000 klaim, menurut Marketwatch. Data tersebut mengirim dolar lebih tinggi, dengan indeks dolar ICE terakhir terlihat naik 0,08 poin menjadi 103,49.

Imbal hasil Obligasi AS berakhir dengan beragam. Surat utang AS bertenor dua tahun terakhir terlihat membayar 4,342%, turun 2,1 basis poin, sedangkan imbal hasil obligasi 10 tahun naik 3,1 basis poin menjadi 4,139%

Secara teknis, putar balik yang dilakukan oleh harga emas dengan bergerak naik melampaui $2.010 dan merebut kembali rata-rata pergerakan sederhana 50 hari (SMA-50), menjadi sebuah sinyal positif untuk logam mulia. Jika pemulihan ini berlanjut dalam beberapa hari ke depan, emas akan berhadapan dengan resistensi teknis di $2,045-$2,050, dan $2,085.

Sebaliknya, jika para penjual kembali mengendalikan situasi dan menghidupkan kembali tekanan bearish, para pedagang harus terus mewaspadai di area $2.010 kembali. Pergerakan di bawahnya dapat membuka jalan bagi penurunan menuju $1.990 dan $1.975. Bahkan jika pelemahan ini terus berlanjut, XAU/USD mungkin tertarik menuju rata-rata pergerakan sederhana 200 hari (SMA-200).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini