Dolar AS Berjaya, Euro terseret krisis italia,

Pasangan EUR/USD melanjutkan pergerakan turunnya di awal tahun 2024 ini dan mencapai level terendah dalam 12 sesi setelah menembus garis DMA-21, tetapi penurunan tajam mungkin hanya merupakan koreksi dalam tren naik yang lebih luas yang terjadi sejak Oktober.

Data ekonomi terbaru pada Rabu (03/01/2024) menunjukkan sedikit peningkatan angka pengangguran di Jerman pada bulan Desember. Hal ini membantu memperpanjang penurunan EUR/USD dengan memperkuat ekspektasi resesi di zona euro, namun demikian investor kemungkinan sudah memperhitungkan skenario tersebut.

Sementara imbal hasil Obligasi AS tenor 10 tahun mengalami kenaikan di awal tahun 2024 mungkin menjadi faktor yang lebih besar dalam penurunan EUR/USD selama beberapa waktu ini. Meskipun imbal hasil baru-baru ini meningkat, tren penurunan imbal hasil yang terjadi sejak bulan Oktober masih tetap ada. Imbal hasil obligasi 2 tahun dan 10 tahun masih berada di bawah DMA 200. Harga berjangka SOFR Maret 2024 telah mundur dari level tertinggi baru-baru ini tetapi masih dalam tren naik.

Data ekonomi AS sejak pertemuan The Fed pada 12-13 Desember sejauh ini tidak mendukung kenaikan imbal hasil dan suku bunga. Angka PCE inti bulan November berada di bawah perkiraan sementara PDB Q3 direvisi turun tajam menjadi 4,9% dari 5,2%. Kenaikan dalam kompleks suku bunga AS mungkin hanya merupakan langkah korektif ke atas setelah penurunan besar terjadi pada Q4 tahun 2023.

Risiko dari data ketenagakerjaan AS di bulan Desember sudah mulai terlihat. Hasil yang menunjukkan melemahnya pasar tenaga kerja dapat membalikkan kenaikan suku bunga baru-baru ini, yang akan memungkinkan tren kenaikan EUR/USD dari level terendah di bulan Oktober dapat dilanjutkan kembali.

Pada akhir perdagangan, EUR/USD turun 0,27 ke posisi terendah 12 hari di 1.0920 dan di bawah Fibo 50% dari kenaikan bulan Desember dan rata-rata pergerakan 21 hari. Pemangkasan pertama ECB pada bulan Maret memiliki probabilitas 64%, namun dengan pelonggaran yang lebih agresif sebesar 162bp pada akhir tahun. IHK zona euro regional akan dirilis pada hari Kamis.

Indeks dolar naik 0,49%, memperpanjang pemulihan korektif dari pukulan pivot The Fed pada bulan Desember, meskipun data JOLTS dan PMI manufaktur kurang lebih sesuai dengan narasi soft landing yang memicu penetapan harga penurunan suku bunga yang agresif pada tahun 2024.

Komentar dari Presiden Federal Reserve wilayah Richmond Thomas Barkin mendukung pandangan soft-landing, meskipun ia tetap mempertahankan opsi kenaikan suku bunga jika tren inflasi enam bulan saat ini yang berada di bawah target The Fed sebesar 2% tiba-tiba berbalik. Sementara risalah rapat The Fed yang dirilis kemduian juga tidak memaafkan pembatalan kenaikan suku bunga secara tergesa-gesa meskipun risiko positif terhadap inflasi telah berkurang dan sejumlah pejabat mencatat ketidakpastian mengenai berapa lama kebijakan pembatasan akan diperlukan, mengingat risiko negatif terhadap perekonomian.

Prospek yang relatif dovish dari Barkin, dimana sebelumnya dia dianggap sebagai seorang pemilih sentris, hasil ISM dan JOLTS yang beragam serta imbal hasil Treasury 10-tahun telah menarik pembeli ketika level tertinggi 4% tercapai memperlambat penurunan intraday dolar. Meskipun pemantulan imbal hasil Treasury jangka pendek setelah risalah tersebut secara singkat mengangkat dolar lagi.

Apakah koreksi dolar pasca penurunan pertemuan Fed pada 12-13 Desember memiliki lebih banyak ruang untuk dijalankan kemungkinan terkait dengan laporan ketenagakerjaan dan non-manufaktur ISM pada hari Jumat. Dan jika hal tersebut tidak menentukan, laporan CPI pada 11 Januari dapat memandu ekspektasi The Fed dan dolar.

Pemulihan dolar pada tahun 2024 kemungkinan tidak akan melampaui kondisi pada 13 Desember ketika pasar menafsirkan The Fed dan Ketua Jerome Powell memberi sinyal poros dovish, kecuali jika indikator tenaga kerja dan inflasi AS jelas memberikan kejutan positif.

Futures memperhitungkan pemangkasan suku bunga The Fed sebesar 25bp pada bulan Maret dengan probabilitas sebesar 71%, turun dari sekitar 100% pada bulan Desember, meskipun pemangkasan suku bunga sebesar 145bp pada tahun 2024 mendekati perkiraan enam pemotongan sejak pertemuan The Fed dan penurunan PCE inti.

Sementara itu dalam perdagangan USD/JPY, Dolar AS mampu naik 1% karena rebound imbal hasil Treasury memiliki dampak yang lebih besar dibandingkan imbal hasil JGB yang relatif tidak bergerak, dengan pasar Jepang dibuka kembali pada hari Kamis. USD/JPY juga memiliki lebih banyak ruang teknis untuk mengoreksi penurunan pada bulan November-Desember, namun memerlukan data AS untuk menjaga agar imbal hasil Treasury tetap rebound untuk melewati resistensi di 144,58.

Poundsterling melawan tren rebound dolar, dengan naik 0,37% dimana terjadi sedikit pemantulan dalam spread imbal hasil obligasi pemerintah 2 tahun, menguji kembali di atas rata-rata pergerakan 21 dan 30 hari yang ditembus di bawahnya pada hari Selasa.

Aliran risk-off dan rebound tajam pada harga energi membuat AUD/USD turun 0,5% dan USD/CAD hanya naik 0,24%.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini