Indeks bursa saham melemah, disaat imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun naik ke level tertinggi dalam lebih dari seminggu pada perdagangan di hari Selasa (05/09/2023). Jatuhnya bursa saham karena data ekonomi Cina menunjukkan pelemahan dalam aktifitas sektor jasa telah menghidupkan kembali kekhawatiran terhadap pertumbuhan dan mendorong investor melakukan aksi risk off.

Disisi lain, terjadi lonjakan harga minyak sehingga menambah kekhawatiran investor, termasuk juga prospek kenaikan suku bunga AS lebih lanjut. Bursa saham AS jatuh, menyusul penurunan pada bursa saham Asia pada sesi perdagangan sebelumnya.

Dalam laporan terkini, sektor jasa Tiongkok tumbuh pada laju paling lambat dalam delapan bulan pada bulan Agustus, sebagian besar disebabkan oleh melemahnya bisnis baru. Indeks Manajer Pembelian jasa Caixin turun lebih dari perkiraan menjadi 51,8 dari 54,1 pada bulan Juli. Skor yang diharapkan adalah 53,6.

Dow Jones memimpin penurunan di antara tiga indeks saham utama di Wall Street, bahkan ketika kenaikan harga minyak mengangkat saham beberapa perusahaan energi. Harga minyak naik ke level tertinggi sejak November setelah Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan pasokan sukarela hingga akhir tahun.

Indek Dow Jones turun 195,74 poin, atau 0,56%, ke 34.641,97, S&P 500 turun 18,94 poin, atau 0,42%, ke 4.496,83 dan Nasdaq turun 10,86 poin, atau 0,08% menjadi 14.020,95.  Indek Shanghai Cina turun 0,7 persen menjadi 3,154.37 di tengah kekhawatiran terhadap lemahnya pemulihan ekonomi. Indeks Hang Seng Hong Kong anjlok 2,1 persen menjadi 18,456.91. Pengembang properti memimpin penurunan karena kekhawatiran terhadap gagal bayar utang yang terus berlanjut.

Bursa saham Jepang menambah sedikit keuntungan dan ditutup pada level tertinggi dalam satu bulan karena pelemahan yen mengimbangi data pemerintah yang menunjukkan belanja rumah tangga terlemah dalam lebih dari dua tahun. Indeks Nikkei 225 naik 0,30 persen menjadi 33,036.76, menandai kenaikan tujuh hari berturut-turut dan ditutup di atas level psikologis 33,000 untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan. Indeks Topix menetap 0,2 persen lebih tinggi pada 2,377.85, mencatat kenaikan hari ketujuh berturut-turut. JFE Holdings merosot 6,1 persen setelah dewan direksi raksasa baja itu menyetujui rencana penggalangan dana melalui penawaran umum saham.

Bursa saham Seoul berakhir sedikit berubah, dengan Kospi berakhir sedikit lebih rendah pada 2,582.18 setelah data menunjukkan inflasi di negara tersebut meningkat jauh lebih cepat dari perkiraan pada bulan Agustus karena kenaikan biaya energi.

Pesanan barang-barang pabrik AS turun lebih kecil dari perkiraan pada bulan Juli, menurut data. Pada saat yang sama, data dari kawasan euro dan Inggris juga menunjukkan penurunan aktivitas bisnis pada bulan lalu, dengan industri jasa yang dominan di kedua kawasan tersebut mengalami kontraksi.

Investor juga mencerna komentar pada hari Selasa dari Gubernur Fed Christopher Waller, yang mengatakan putaran data ekonomi terbaru memberikan ruang bagi bank sentral AS untuk melihat apakah perlu menaikkan suku bunga lagi, sambil mencatat bahwa saat ini ia tidak melihat adanya hal yang dapat memaksa tindakan tersebut. menuju peningkatan biaya pinjaman jangka pendek lagi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini