Dolar AS

Dolar AS telah memperpanjang kenaikannya ke minggu ke-5 berturut-turut, menyusul risalah Federal Reserve yang dinyatakan pasar bernada hawkish. Sentimen kenaikan juga di topang dengan meningkatnya imbal hasil Treasury dan aliran safe haven.

Pekan ini sentiment pasar terlihat didominasi oleh narasi dari China yang mendorong keseluruhan sentimen dan membebani aset berisiko. Selama akhir pekan diberitakan bahwa salah satu pengembang properti swasta terbesar di China, Country Garden tidak dapat memenuhi kewajibannya kepada investor, hal ini diikuti oleh Zhongrong International Trust yang gagal melakukan pembayaran obligasinya.

Seruan muncul untuk mendorong pemerintah China terlibat dalam bentuk penurunan suku bunga paling tajam dalam 3 tahun yang tampaknya memiliki dampak terbatas. Tampaknya ada keraguan dari otoritas China tentang paket stimulus besar-besaran, tetapi mereka mungkin tidak punya pilihan. Sekitar 5 bank investasi sekarang telah menurunkan prospek pertumbuhan untuk tahun 2023 mengingat target awal pertumbuhan China sebesar 5,5% dipandang oleh beberapa orang sebagai pesimis di awal tahun.

Saat ini, pasar terlihat agak optimis karena tampaknya setiap hari ada kekhawatiran baru yang keluar dari Negara Naga. Pada hari Jumat Grup Evergrande China mengajukan pasal kebangkrutan di New York sebagai tanggapan lebih lanjut atas gejolak yang sedang berlangsung. Ketakutan akan penularan telah terjadi karena komentar terdengar dari berbagai Bank Sentral termasuk Menteri Keuangan AS Janet Yellen yang menggambarkannya sebagai faktor risiko bagi Ekonomi Amerika.

Dampak dari semua ini melihat pasar mengadopsi pendekatan risk-off yang relatif untuk sebagian besar minggu ini yang pada gilirannya membuat Dolar AS sebagian besar didukung oleh aliran safe-haven. Pada hari Senin kita akan melihat apakah PBOC memotong suku bunga utama 1Y dan 5Y dan apakah itu dapat memiliki dampak yang bertahan lama pada sentimen saat minggu baru dimulai.

Penguatan Dolar AS juga didapatkan dari dorongan data ekonomi dimana angka penjualan ritel AS membukukan kejutan naik dengan rangkaian produksi Industri berikutnya. Pasar tenaga kerja tetap kuat dengan klaim pengangguran awal datang sedikit lebih baik dari yang diharapkan di 239rb.

Sementara rilis risalah Fed meskipun memberikan apa yang saya sebut pesan campuran juga mempertahankan penawaran Dolar AS minggu ini dengan pejabat Fed sebagian besar melihat potensi kenaikan lebih lanjut. Pesan beragam muncul karena pejabat Fed juga tetap khawatir tentang pengetatan yang berlebihan. Namun, efek bersihnya memang melihat kenaikan DXY sementara aset berisiko tampak goyah setelah rilis.

Imbal Hasil Treasury AS mengalami sedikit kemunduran pada hari Jumat menyusul kenaikan besar untuk treasury jangka panjang khususnya dengan US 10 Y mencapai tertinggi terakhir terlihat pada tahun 2008. US 2 Y di sisi lain mengambil tertinggi minggu lalu tetapi tidak memiliki langkah agresif yang sama seperti yang disaksikan pada hasil yang lebih lama.

Dalam sepekan kedepan, terlihat cukup banyak data AS tingkat menengah serta beberapa data berdampak tinggi. Namun, peristiwa berisiko terbesar minggu depan tidak diragukan lagi adalah Simposium Jackson Hole dengan peristiwa tahun lalu memicu beberapa volatilitas serius dan dapat menjadi faktor penentu arah Dolar AS menjelang Pertemuan Fed September.

Kemudian angka pesanan barang tahan lama dan Indek Sentimen Konsumen dari Universitas Michigan juga, namun dapat diharapkan bahwa hal ini akan mengambil kursi belakang ke Jackson Hole.

Dalam perspektif teknis dan Indeks Dolar kini telah melihat perubahan dalam struktur pada grafik mingguan setelah mengambil swing high sebelumnya di sekitar pegangan 103,00. Ini sangat besar menurut pendapat saya karena bahkan jika kita melihat DXY menghadapi tekanan jual, itu tidak lebih dari retracement sebelum leg berikutnya ke atas.

Grafik harian juga telah melewati rintangan kritis karena kami telah menembus kembali di atas MA 200 hari, pertama kali sejak November 2022. Tentu saja, penting untuk dicatat bahwa RSI (14) mendekati kondisi oversold. Dengan indikasi di bawah garis tren turun jangka panjang yang bisa melihat pullback di awal minggu depan.

Banyak pergerakan awal minggu pada DXY dapat bergantung pada nada risiko yang kami mulai kerjakan terutama dengan keputusan suku bunga dari China serta penularan lebih lanjut dari sektor real estat.

Level support yang dapat dicermati adalah pada 103,20 (MA 200 hari), 102,34 (MA 100 hari) dan 101.75. Sementara Tingkat Resistensi ada di 103,67 (tertinggi mingguan), 104.28 dan 105.00 sebagai level psikologis utama.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini