Klaim Pengangguran Covid19
Klaim Pengangguran AS kembali Melonjak, kasus COVID-19 memicu terjadinya PHK di AS. Kasus infeksi virus korona gelombang baru di AS melonjak, dengan lebih dari 15 juta kasus yang sudah dikonfirmasi.

Jumlah pengajuan klaim tunjangan pengangguran baru AS melonjak ke level tertinggi di hampir tiga bulan pada pekan lalu. Ini merupakan imbas dari meningkatnya infeksi COVID-19 baru, sehingga menyebabkan lebih banyak pembatasan bisnis. Hal ini menjadi bukti lebih lainnya bahwa pandemi dan kurangnya stimulus fiskal tambahan merugikan perekonomian AS.

Laporan klaim pengangguran mingguan dari Departemen Tenaga Kerja pada hari Kamis, data paling tepat waktu tentang kesehatan ekonomi, diikuti oleh data minggu lalu yang menunjukkan kenaikan pekerjaan pada November adalah yang terkecil sejak pemulihan dimulai pada Mei. Tekanan pasar tenaga kerja mengikis permintaan, membuat inflasi masih lemah.

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara bagian melonjak 137.000 pengajuan dengan penyesuaian musiman menjadi 853.000 untuk pekan hingga 5 Desember, tertinggi sejak pertengahan September. Kenaikan mingguan ini merupakan yang terbesar sejak Maret, ketika AS dilanda infeksi virus korona gelombang pertama. Dalam jajak pendapat reuters, ekonom hanya memperkirakan sebanyak 725.000 pengajuan baru dalam minggu terakhir.

Klaim yang tidak disesuaikan melonjak 228.982 menjadi 947.504 minggu lalu. Para ekonom lebih memilih angka yang tidak disesuaikan karena kesulitan sebelumnya untuk menyesuaikan data klaim untuk fluktuasi musiman akibat guncangan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi. Termasuk program yang didanai pemerintah untuk wiraswasta, pekerja pertunjukan, dan lainnya yang tidak memenuhi syarat untuk program pengangguran negara bagian reguler, 1,4 juta orang mengajukan klaim minggu lalu.

Klaim pengangguran mencapai rekor 6,867 juta pada Maret. Ini berada di atas puncaknya di angka 665.000 selama Resesi Hebat 2007-09.

AS saat ini sedang dalam pergolakan infeksi virus korona gelombang baru, dengan lebih dari 15 juta kasus yang sudah dikonfirmasi. Kematian akibat COVID-19 harian mencapai 3.253 pada hari Rabu, meningkatkan jumlah keseluruhan sejak dimulainya pandemi menjadi 289.740, dengan rekor 106.219 orang dirawat di rumah sakit.

Perintah baru untuk tinggal di rumah yang ketat mulai berlaku di California minggu ini, memengaruhi sekitar tiga perempat dari hampir 40 juta orang di negara bagian terpadat di negara itu. Pemerintah negara bagian dan lokal lainnya juga telah memberlakukan pembatasan yang sama terhadap bisnis, yang diperkirakan para ekonom akan kembali terjadi PHK selama musim dingin, terutama tanpa tambahan uang bantuan pandemi dari pemerintah.

Laporan klaim ini juga menunjukkan bahwa orang yang masih menerima tunjangan setelah pengajuan awal meningkat 230.000 menjadi 5,757 juta pada pekan hingga 28 November. Itu menjadi kenaikan pertama sejak Agustus. Klaim lanjutan ini telah menurun, sebagian karena orang-orang kehabisan hak untuk mendapatkan tunjangan, dibatasi hingga 26 minggu di sebagian besar negara bagian.

Sedikitnya 4,533 juta orang mendapatkan manfaat tambahan selama pekan yang berakhir pada 21 November. Manfaat ini, yang didanai oleh pemerintah, akan berakhir pada 26 Desember tanpa paket baru. Sekitar 19 juta orang menerima manfaat di bawah semua program selama periode itu. Pengangguran jangka panjang menjadi akut. Hanya 12,4 juta dari 22,2 juta pekerjaan yang hilang di bulan Maret dan April telah pulih.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here