Saham Tokyo Electron mengalami tekanan oleh aksi jual investor di Bursa Saham Tokyo

Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Flash Jepang au Jibun Bank, yang merupakan indikator kinerja manufaktur, merosot ke 47,7 pada bulan Desember dari 48,3 pada bulan November, menandai penurunan tercepat dalam kondisi bisnis manufaktur dalam 10 bulan, S&P Global melaporkan pada hari Jumat (15/12/2023). Penurunan ini terjadi setelah perusahaan-perusahaan mengalami penurunan tajam dan cepat dalam jumlah pekerjaan baru, yang menyebabkan penurunan produksi pabrik sedikit lebih cepat, kata S&P Global.

Sementara itu, Indeks Manajer Pembelian Jasa Flash Japan au Jibun Bank, yang melacak perubahan volume aktivitas bisnis, naik menjadi 52 pada bulan Desember dari 50,8 pada bulan November, menandai pertumbuhan tercepat sejak bulan September namun tetap lebih lemah dibandingkan rata-rata per tahun yang terlihat secara keseluruhan. Total bisnis baru berkembang dengan laju yang lambat pada bulan ini di tengah sedikit penurunan penjualan ekspor baru, kata laporan itu.

Ke depan, aktivitas bisnis diperkirakan akan turun ke level terendah sejak Maret 2022, mengurangi optimisme pada bulan Desember, kata laporan itu.

Indeks output komposit awal kembali ke wilayah ekspansif pada bulan ini sebesar 50,4, dibandingkan dengan 49,6 pada bulan November, yang mengindikasikan adanya peningkatan baru namun ringan dalam aktivitas bisnis secara keseluruhan di negara tersebut.

Indeks Nikkei 225 melonjak 1,1% menjadi di atas 33.000 sementara Indeks Topix naik 0,7% menjadi 2.338 pada hari Jumat (15/12/2023), menutup kerugian dari sesi sebelumnya dan mengikuti kenaikan di Wall Street semalam karena Federal Reserve AS tetap bertahan dan bersiap untuk penurunan suku bunga AS di tahun depan.

Kenaikan penting terlihat dari indeks kelas berat seperti Advantest (6,3%), Tokyo Electron (3,3%), Toyota Motor (1,3%), Shin-Etsu Chemical (7%) dan Sony Group (2,9%).

Selanjutnya, investor juga menantikan keputusan kebijakan moneter Bank of Japan pada minggu depan, dengan para pengambil kebijakan minggu ini menolak spekulasi bahwa bank sentral dapat mengakhiri kebijakan suku bunga negatifnya lebih awal dari yang diperkirakan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini