Harga Minyak

EKSPOSISI News, Jakarta – Harga minyak naik lebih dari satu dolar per barel pada perdagangan di hari Jumat (04/08/2023) untuk mencatat kenaikan enam minggu berturut-turut, setelah produsen utama Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan pasokan hingga September. Hal ini menambah kekhawatiran pasar akan potensi kekurangan pasokan.

Minyak mentah Brent berjangka naik $1,10, atau 1,3%, berakhir di $86,24 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $1,27, atau 1,6%, ditutup pada $82,82 per barel. Kedua tolok ukur mencapai level tertinggi sejak pertengahan April pada hari Jumat.

Arab Saudi di hari Kamis mengumumkan bahwa mereka akan memperpanjang pengurangan produksi minyak sukarela sebesar 1 juta barel per hari hingga akhir September, membuka pintu untuk perpanjangan lainnya. Rusia juga memilih untuk mengurangi ekspor minyaknya sebesar 300.000 barel per hari bulan depan. Dengan ini pasar setidaknya perlu mengantisipasi defisit pasokan lebih dari 1,5 juta barel per hari (bpd) pada September, menyusul perkiraan defisit sekitar 2 juta bpd pada Juli dan Agustus.

Di sisi permintaan, konsumsi minyak global dapat tumbuh sebesar 2,4 juta barel per hari tahun ini, Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan pada hari Jumat setelah pertemuan panel menteri dari kelompok OPEC+ – Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya. Pertemuan tersebut tidak menghasilkan perubahan pada kebijakan output. Panel mencatat bahwa mereka dapat mengambil tindakan tambahan kapan saja, yang dapat berarti pemotongan tambahan jika kondisi pasar memburuk.

Menurut kami, Brent kemungkinan akan diperdagangkan dalam kisaran $85 hingga $90 per barel selama beberapa bulan mendatang.

Sebelumnya pada hari Rabu, Lembaga Informasi Energi AS melaporkan bahwa persediaan minyak mentah negara itu turun dengan rekor 17 juta barel minggu lalu karena ekspor dan masukan minyak mentah penyulingan meningkat di jantung musim perjalanan musim panas.

Hal yang membebani harga minyak, data yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan ekonomi AS mempertahankan laju pertumbuhan pekerjaan yang moderat pada bulan Juli, tetapi kenaikan upah yang solid dan penurunan tingkat pengangguran menunjukkan berlanjutnya pengetatan dalam kondisi pasar tenaga kerja.

Selain itu, penurunan aktivitas bisnis zona euro memburuk lebih dari perkiraan semula pada bulan Juli dan Bank of England menaikkan suku bunga ke puncak 15 tahun pada hari Kamis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini