Harga minyak naik pada hari Kamis (18/01/2024) karena OPEC memperkirakan pertumbuhan permintaan minyak global yang relatif kuat selama dua tahun ke depan dan pasar mengamati terganggunya produksi minyak AS di tengah cuaca dingin, serta ketegangan geopolitik di Timur Tengah. Harga minyak mentah Brent di bursa berjangka naik 21 sen, atau 0,3%, menjadi $78,09 per barel pada 12.05 WIB, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 40 sen, atau 0,6%, menjadi $72,96.

OPEC, dalam laporan bulanannya, mengatakan permintaan minyak dunia diperkirakan akan meningkat sebesar 1,85 juta barel per hari (bph) pada tahun 2025 menjadi 106,21 juta barel per hari. Pada tahun 2024, OPEC memperkirakan pertumbuhan permintaan sebesar 2,25 juta barel per hari, tidak berubah dari perkiraan pada bulan Desember. Namun sepertinya kenaikan harga terbatas untuk saat ini karena pasar mempertimbangkan faktor pendorong yang beragam. Mengingat bahwa harga minyak mentah Brent secara luas masih terjebak dalam kisaran seperti yang terjadi selama dua minggu terakhir, dimana para pelaku pasar sendiri tengah berjuang untuk mempertimbangkan dinamika permintaan-penawaran yang beragam dengan ketegangan geopolitik yang ada.

Hal yang mengejutkan pasar adalah terjadinya peningkatan secara tak terduga dalam stok minyak mentah AS dan kondisi pemulihan yang sulit di Tiongkok terus membayangi prospek permintaan minyak, kata Yeap, meskipun pasar tetap waspada terhadap perkembangan geopolitik. Dalam ketegangan terbaru ini, Pakistan telah melakukan serangan di wilayah Iran yang menargetkan militan Baluchi, kata seorang pejabat intelijen senior kepada Reuters pada hari Kamis, dua hari setelah Iran melakukan serangan di wilayah Pakistan.

Sementara itu, di negara bagian North Dakota yang merupakan penghasil minyak terbesar di AS, suhu di bawah nol derajat Fahrenheit (minus 18 derajat Celcius) menyebabkan produksi minyak turun sebesar 650.000 hingga 700.000 barel per hari, menjadi kurang dari setengah produksi biasanya, kata negara bagian tersebut.

Data pemerintah AS mengenai persediaan minyak akan dirilis pada pada hari Kamis. Stok minyak mentah domestik naik minggu lalu sebesar 480.000 barel, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute pada hari Rabu.

Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan pasar minyak akan berada dalam “posisi yang nyaman dan seimbang” tahun ini meskipun terjadi ketegangan di Timur Tengah, di tengah meningkatnya pasokan dan prospek pertumbuhan permintaan yang melambat, direktur eksekutifnya, Fatih Birol, mengatakan kepada Reuters Global Markets Forum di hari Rabu.

Serangan Houthi Yaman terhadap kapal-kapal di Laut Merah telah memaksa banyak perusahaan mengalihkan kargo ke seluruh Afrika, sehingga menambah waktu dan biaya perjalanan. AS pada hari Rabu kembali melancarkan serangan terhadap sasaran Houthi di Yaman sebagai pembalasan atas serangan terhadap kapal perkapalan. Kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran mengatakan mereka bertindak sebagai solidaritas terhadap warga Palestina selama perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Gaza.

Secara teknis, harga minyak mentah AS terlihat siap menguji level resisten di $73,44 per barel setelah mereka bisa menyelesaikan koreksi dari $75,25. Koreksinya terdiri dari tiga gelombang. Meskipun gelombang ketiga gagal mencapai target yang diproyeksikan di $69,54, reaksi kuat pasar di sekitar level 76,4% di $70,49 terlihat cukup baik untuk menyarankan selesainya gelombang ini.

Analisis retracement sejak penurunan dari $75.25 menunjukkan resistensi $72.88, yang tampaknya menghentikan kenaikan. Tidak terlalu jelas apakah resisten ini dapat memicu penurunan lebih lanjut atau tidak. Kemungkinan besar, penurunan akan terbatas pada $72.31 karena termasuk dalam kategori kemunduran menuju garis tren.

Mengacu pada grafik harian, pasar berhasil stabil di atas garis tren turun kedua. Kesimpulan dari stabilisasi adalah hammer pada hari Rabu yang berlawanan dengan shooting star pada 12 Januari. Ini dianggap sebagai sinyal bullish, dengan pola hammer paling baik diikuti oleh candle putih pada hari Kamis untuk mengonfirmasi selesainya penurunan jangka pendek dari $75,25. Sementara terbentuknya Chandle hitam akan mengurangi efek pembalikan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini