Bursa saham Asia

Bursa saham di Asia naik pada perdagangan di hari Jumat (04/11/2022), didorong oleh kenaikan indek saham Hong Kong dan China, sementara dolar ditetapkan untuk minggu terbaiknya dalam lebih dari sebulan karena investor memperkirakan prospek Federal Reserve mengambil suku bunga di atas 5% tahun depan. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,09% dimana indek Hang Seng Hong Kong melonjak 3%.

Pada hari Kamis, bursa saham AS memang ditutup lebih rendah untuk sesi keempat berturut-turut, sementara imbal hasil Treasury melonjak, dengan catatan dua tahun naik di atas 4,7%. Pada Jumat pagi, E-mini futures untuk S&P 500 turun 0,18%.

Bursa saham global telah terguncang sejak komentar dari Ketua Fed Jerome Powell pada hari Rabu bahwa “sangat prematur” untuk berpikir tentang menghentikan kenaikan suku bunga, menutup harapan investor yang masih ada untuk poros jangka pendek. Pandangan Powell yang demikian ini menjadi pukulan sekali lagi, saat bursa saham mulai sedikit bangkit, merujuk pada kenaikan ekuitas beberapa hari terakhir karena harapan perubahan nada dari bank sentral. Sensitivitas The Fed untuk memperbaiki kondisi keuangan tampaknya cukup tinggi dan hal ini kemungkinan akan tetap demikian sementara inflasi terlalu tinggi untuk disukai, mengingat bahwa hal itu bukan pengaturan yang baik untuk aset berisiko.

Investor sendiri selanjutnya akan mengawasi laporan penggajian AS hari Jumat ini di mana kejutan kenaikan apa pun kemungkinan akan memperkuat pandangan hawkish Fed. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan nonfarm payrolls telah meningkat sebesar 200.000 pekerjaan pada bulan Oktober.

Pada perdagangan mata uang, Poundsterling naik tipis 0,1% menjadi $ 1,1170, setelah meluncur 2% semalam ketika Bank of England menaikkan suku bunga paling banyak sejak 1989, tetapi memperingatkan resesi panjang membayangi.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, menguat ke 112,90, setelah melonjak 0,8% semalam dan menyentuh level tertinggi sekitar dua minggu di 113,15.

Di komoditas, harga minyak menutup kerugian awal. Minyak mentah berjangka AS naik 0,59% pada $88,69 per barel pada tengah hari dan Brent berada di $95,16, naik 0,52%. Brent telah turun 1,5% di sesi sebelumnya.

Harga emas sedikit berubah pada hari Jumat, tetapi logam menuju penurunan mingguan kedua berturut-turut karena dolar yang lebih kuat dan sikap kebijakan hawkish Fed mengaburkan prospek untuk emas batangan yang tidak menghasilkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here