Harga Minyak Mentah dalam perdagangan di awal minggu ini telah turun dan menghentikan kenaikan beruntun selama tujuh minggu dimana investor sekarang fokus pada kemungkinan yang jelas dari penurunan permintaan energi, daripada kepastian pengetatan pasokan. Beberapa minggu terakhir pelaku pasar telah membeli lebih banyak berita ekonomi yang goyah dari China, mungkin dimahkotai oleh rilis data harga konsumen yang mengkhawatirkan yang menunjukkan negara itu dalam deflasi penuh. Goyahnya pemulihan ekonomi China pasca-Covid semakin digarisbawahi oleh adanya masalah di beberapa pengembang real estat besar, salah satu yang terbesar adalah Country Garden, yang kini dalam cengkeraman krisis utang.

Pelaku pasar minyak mentah sangat menaruh perhatian pada kondisi ekonomi China. Pasalnya negara ini adalah importir energi terbesar di dunia dan setiap tanda bahwa ekonominya stagnan akan selalu menjadi berita buruk bagi harga minyak.

Lebih buruk lagi, tampaknya kesengsaraan ekonomi China sangat dalam, tersebar luas, dan struktural, sehingga lebih tahan terhadap perbaikan cepat apa pun. Beijing telah melonggarkan batasan moneter dan fiskal, tetapi pengamat China Barat tetap sangat berhati-hati tentang peluang keberhasilannya di awal.

Jepang jelas tidak memberikan persamaan yang tepat dengan China, tetapi investor akan merasa tidak nyaman dengan betapa lama dan sia-sia upayanya untuk menghidupkan kembali permintaan domestik yang hilang.

Pasar minyak juga menambahkan Amerika Serikat ke daftar kekhawatirannya. Rilis risalah dari pertemuan penetapan suku bunga Juli Federal Reserve mengungkapkan bank sentral jauh dari siap untuk menyatakan perang melawan inflasi yang dimenangkan, sangat sadar bahwa biaya pinjaman mungkin akan meningkat lebih jauh daripada yang diharapkan oleh para optimis pasar.

Gagasan bahwa pengetatan kebijakan moneter AS mendekati puncaknya tentu mendukung harga minyak. Tapi sekarang puncak itu terlihat sedikit lebih jauh, dengan efek harga yang bisa diprediksi.

Untuk saat ini, perekonomian global yang mengganggu mendominasi pasar minyak, membayangi efek pengurangan produksi yang telah disampaikan, dan memang diperpanjang, oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak. Bersamaan dengan Rusia, mereka telah mengurangi produksi hampir satu juta barel per hari tahun ini, sebagian besar difasilitasi oleh pengurangan sukarela dari Arab Saudi.

Pada nilai nominalnya, tidak banyak kalender ekonomi yang kemungkinan akan mengguncang pasar minyak secara tiba-tiba dalam seminggu ke depan, oleh karena itu seruan bearish di bagian atas halaman ini. Data inventaris dari Administrasi Informasi Energi AS akan dirilis pada hari Rabu, dengan pesanan barang tahan lama kelas berat keluar dari AS sehari kemudian. Keduanya mungkin akan menarik, tidak ada yang akan menghasilkan efek yang bertahan lama.

Wild card-nya adalah simposium bank sentral Jackson Hole, yang diadakan di Wyoming di bawah naungan Kansas City Fed. Jerome Powell mengguncang pasar global tahun lalu dengan berjanji untuk mengekang inflasi apa pun yang terjadi. Aman untuk mengatakan pasar akan tertarik untuk melihat apa yang dia ikuti tahun ini, termasuk pasar minyak.

Secara teknis, melihat pada pergerakan harga di grafik harian, minyak mentah West Texas Intermediate berusaha mempertahankan diri dari penurunan tajam sebelumnya ke kisaran yang lebih lebar antara terendah 9 Desember di $70,30 dan puncak 12 April di $83,50 setiap kali meninggalkannya.

Hal ini tentu saja mungkin tidak lebih dari pola perdagangan ‘jeda musim panas’ belahan bumi utara yang agak diperpanjang, dalam hal ini diperkirakan akan pecah dalam beberapa minggu ke depan. Tetap saja, pasar jelas tidak nyaman di luar band itu dan ingin kembali ke dalamnya. Itu telah dilakukan lebih sering pada penembusan sisi bawah sejauh ini, tetapi itu karena batas bawah telah menghadapi pengujian yang lebih sering. Tentu saja, upaya 9 Agustus di puncak dengan cepat dipukul mundur.

Untuk saat ini, harga akan bergulat diantara level support di dalam rentang perdagangan pada kisaran harga $80/barel. Penembusan di bawah itu kemungkinan akan menempatkan fokus pada tertinggi 13 Juli di $77,30.

Sebaliknya, jika bulls dapat berkonsolidasi di atas angka tersebut maka mereka mungkin akan melakukan serangan lain di area $83,50, tetapi trader pemberani akan mengharapkan pasar untuk bertahan di atas sana untuk waktu yang lama dalam kondisi saat ini.

Sejauh ini, indikator minat pedagang cukup seimbang antara kenaikan dan penurunan pada level saat ini, dengan bias sederhana pada yang terakhir.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini