Penguncian dibuka membuat angka Belanja Konsumen as melonjak

Pembukaan lapangan kerja di AS turun ke level terendah dalam hampir 2-1/2 tahun pada bulan Juli karena pasar tenaga kerja secara bertahap melambat, memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunganya tidak berubah pada bulan depan.

Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja, atau laporan JOLTS, dari Departemen Tenaga Kerja AS yang dirilis pada hari Selasa (29/08/2023) juga menunjukkan jumlah orang yang berhenti dari pekerjaannya turun ke tingkat yang terakhir terlihat pada awal tahun 2021, yang menunjukkan bahwa orang Amerika menjadi kurang percaya diri terhadap pasar tenaga kerja.

Hal ini diperkuat oleh survei dari Conference Board yang menunjukkan persepsi konsumen terhadap pasar tenaga kerja menurun pada bulan Agustus. Meskipun demikian, kondisi pasar tenaga kerja tetap ketat, dengan 1,51 lowongan pekerjaan untuk setiap pengangguran di bulan Juli, dibandingkan dengan 1,54 di bulan Juni. Meskipun merupakan rasio terendah sejak September 2021, namun angka tersebut jauh di atas kisaran 1,0-1,2 dan dianggap konsisten dengan pasar kerja yang tidak menghasilkan terlalu banyak inflasi. PHK sangat rendah menurut standar historis.

Meskipun pasar tenaga kerja masih ketat, tingkat kelebihan permintaan menurun dan terjadi karena perusahaan mengurangi jumlah lowongan dibandingkan meningkatkan PHK dan pengangguran. Ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk menyatakan bahwa pasar tenaga kerja tidak hanya melakukan penyeimbangan kembali, namun pada saat ini juga melakukan hal tersebut tanpa meningkatkan pengangguran.

Lowongan pekerjaan, yang menjadi ukuran permintaan tenaga kerja, turun 338.000 menjadi 8,827 juta pada hari terakhir bulan Juli, level terendah sejak Maret 2021. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 9,465 juta lowongan pekerjaan.

Penurunan ini terutama disebabkan oleh sektor jasa profesional dan bisnis yang lapangan kerjanya turun sebanyak 198.000. Terdapat 130.000 lebih sedikit lowongan di bidang layanan kesehatan dan bantuan sosial, sementara posisi terbuka turun 67.000 di pemerintahan negara bagian dan lokal, tidak termasuk pendidikan.

Lowongan pekerjaan di bidang pendidikan di pemerintah negara bagian dan lokal menurun sebesar 62.000 dan terdapat 27.000 lebih sedikit lowongan di pemerintah federal. Namun lapangan pekerjaan yang tidak terisi meningkat sebesar 101.000 di sektor informasi. Ada tambahan 75.000 posisi terbuka di sektor transportasi, pergudangan dan utilitas.

Tingkat lowongan pekerjaan turun menjadi 5,3%, level terendah sejak Februari 2021, dari 5,5% pada bulan Juni. Penurunan lowongan kerja lebih besar terjadi di wilayah Selatan, yang mengalami lonjakan lapangan kerja. Wilayah Midwest melaporkan sedikit penurunan, sementara lowongan pekerjaan meningkat di wilayah Timur Laut dan Barat.

Menurunnya lapangan kerja kemungkinan besar akan tercermin dari melambatnya pertumbuhan lapangan kerja di bulan Agustus. Para ekonom memperkirakan kenaikan nonfarm payrolls lebih moderat pada bulan Agustus setelah membukukan kenaikan terkecil kedua sejak Desember 2020 pada bulan Juli.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada konferensi ekonomi tahunan Jackson Hole di Wyoming pada hari Jumat bahwa bank sentral AS “akan melanjutkan dengan hati-hati ketika kita memutuskan apakah akan melakukan pengetatan lebih lanjut atau, sebaliknya, mempertahankan suku bunga kebijakan tetap konstan dan menunggu data lebih lanjut.” Pasar keuangan memperkirakan bank sentral AS akan mempertahankan suku bunga acuan overnight tidak berubah pada pertemuan kebijakan bulan depan, menurut FedWatch Tool dari CME Group.

Dengan laporan seperti ini, kemungkinan besar The Fed dapat mempertahankan suku bunganya tidak berubah pada bulan September.

Paska laporan ini, pasar saham di Wall Street diperdagangkan lebih tinggi. Dolar melemah terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS naik.

Pasar tenaga kerja sebagian besar tangguh meskipun ada kenaikan suku bunga sebesar 525 basis poin dari The Fed sejak Maret 2022, sebagian karena lapangan pekerjaan yang dibuka selama pandemi COVID-19. Perusahaan juga enggan melakukan PHK setelah kesulitan mencari tenaga kerja selama pandemi. Pada tingkat 3,5% pada bulan Juli, tingkat pengangguran mendekati tingkat yang terakhir terlihat lebih dari 50 tahun yang lalu.

Namun tingkat pengangguran bisa meningkat pada bulan Agustus. Perbedaan pasar tenaga kerja yang dikemukakan oleh Conference Board, yang diperoleh dari data pandangan responden mengenai apakah pekerjaan banyak atau sulit didapat, menyempit menjadi 26,2% pada bulan ini. Itu merupakan level terendah sejak April 2021 dan turun dari 32,4% di bulan Juli.

Ukuran ini berkorelasi dengan tingkat pengangguran dalam laporan ketenagakerjaan yang dipantau secara ketat oleh Departemen Tenaga Kerja. Menurunnya optimisme pasar tenaga kerja dan lonjakan harga bensin akan membebani kepercayaan konsumen bulan ini, sehingga menghapus kenaikan harga yang terjadi berturut-turut pada bulan Juni dan Juli.

Meskipun tidak ada hubungan yang kuat antara kepercayaan diri dan belanja konsumen, para ekonom memandang penurunan moral sebagai tanda melambatnya perekonomian. Banyak ekonom percaya bahwa siklus kenaikan suku bunga The Fed telah berakhir, sehingga meningkatkan peluang pertumbuhan yang lemah dibandingkan resesi seperti yang dikhawatirkan sejak tahun lalu.

Pasar tenaga kerja perlahan-lahan mendingin dan hal ini membantu perekonomian melemah dimana inflasi dapat dikendalikan tanpa memicu hilangnya lapangan kerja secara besar-besaran seperti yang terjadi pada resesi.

Laporan JOLTS menunjukkan perekrutan tenaga kerja turun 167.000 menjadi 5,773 juta, level terendah sejak Januari 2021. Tingkat perekrutan turun menjadi 3,7%, terendah sejak April 2020, dari 3,8% di bulan Juni.

Pengunduran diri menurun 253.000 menjadi 3,549 juta, level terendah sejak Februari 2021. Penurunan terkonsentrasi pada industri jasa akomodasi dan makanan. Penurunan juga terjadi pada perdagangan grosir, transportasi, pergudangan dan utilitas serta layanan pendidikan dan kesehatan, serta keuangan.

Lebih sedikit orang yang berpindah pekerjaan dapat membantu mengendalikan inflasi upah. Tingkat berhenti kerja, yang dipandang sebagai ukuran kepercayaan pasar tenaga kerja, turun menjadi 2,3%. Angka tersebut merupakan angka terendah sejak Januari 2021 dan turun dari 2,4% pada bulan Juni.

PHK sedikit berubah yaitu 1,555 juta. Tingkat berhenti kerja, menunjukkan bahwa para pekerja menjadi kurang percaya diri terhadap kemampuan mereka untuk mendapatkan pekerjaan baru, yang mungkin bergaji lebih tinggi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini