Penguncian dibuka membuat angka Belanja Konsumen as melonjak

Kepercayaan konsumen AS turun untuk bulan ketiga berturut-turut pada bulan Oktober di tengah kekhawatiran yang terus-menerus terhadap inflasi, biaya pinjaman yang lebih tinggi dan lingkungan politik, menurut survei Conference Board yang disampaikan pada hari Selasa (31/10/2023). Disebutkan bahwa indeks kepercayaan konsumen turun menjadi 102,6 bulan ini dari revisi naik 104,3 pada bulan September. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks akan merosot ke 100,0 dari laporan sebelumnya 103,0.

“Jawaban tertulis responden menunjukkan bahwa konsumen terus disibukkan dengan kenaikan harga secara umum, dan harga bahan makanan dan bahan bakar pada khususnya,” kata Dana Peterson, kepala ekonom di The Conference Board. “Konsumen juga menyatakan kekhawatirannya terhadap situasi politik dan kenaikan suku bunga. Kekhawatiran seputar perang/konflik juga meningkat, di tengah gejolak yang terjadi baru-baru ini di Timur Tengah.”

Secara terpisah dilaporkan pula bahwa inflasi di zona euro turun dengan cepat dan perekonomian mulai berkontraksi, menggambarkan dampak ganda dari kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa yang stabil. Harga naik hanya sebesar 2,9% pada bulan Oktober, laju paling lambat sejak Juli 2021, menurut data dari Eurostat, saat ECB masih khawatir mengenai inflasi yang masih di bawah 2%. Namun penurunan tajam dari angka dua digit setahun yang lalu harus dibayar mahal: ekonomi zona euro menyusut sebesar 0,1% dalam tiga bulan hingga September, menurut rilis terpisah Eurostat, dan sedang mendekati resesi.

Kedua kumpulan data tersebut menunjukkan bahwa ECB hampir pasti telah selesai menaikkan suku bunga, yang berada pada rekor tertinggi setelah 10 kenaikan berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan sekarang akan melihat dampaknya sebelum mengambil tindakan lebih lanjut.

Diyakini bahwa tingkat suku bunga ECB akan stabil pada tingkat saat ini, dalam konteks perlambatan inflasi dan pertumbuhan ekonomi, yang diikuti dengan pemotongan mulai pertengahan tahun depan.

Secara terpisah, Gubernur bank sentral Yunani Yannis Stournaras yang menjadi pembuat kebijakan ECB pertama yang berbicara tentang kemungkinan penurunan suku bunga menjelang pertengahan tahun depan jika inflasi ingin stabil di bawah 3%. Namun rekannya yang lebih hawkish dari Jerman, Joachim Nagel, tidak akan mengesampingkan kenaikan suku bunga lagi, sementara Francois Villeroy de Galhau dari Perancis, yang dipandang sebagai seorang sentris, mengatakan bahwa suku bunga harus tetap “pada level saat ini” selama diperlukan.

Inflasi umum mulai turun tajam bulan lalu karena kenaikan besar-besaran harga energi yang tercatat pada tahun sebelumnya menetapkan “dasar” yang lebih tinggi untuk perbandingan tahunan – sebuah efek yang akan memudar atau bahkan berbalik pada pembacaan mendatang. Ukuran inflasi yang tidak termasuk energi, pangan, alkohol, dan tembakau mencatat penurunan yang lebih moderat, menjadi 4,2%, yang merupakan level terendah sejak Juli 2022, dari 4,5%.

Meskipun semua komponen dalam keranjang inflasi meningkat kurang dari sebulan sebelumnya, perlambatan terjadi pada sektor jasa yang minimal, yaitu sebesar 4,6% dari 4,7%, kemungkinan disebabkan oleh kenaikan upah. ECB perlu melihat inflasi upah melambat dan hal ini mungkin memerlukan waktu enam bulan lagi. Namun demikian, tahap terakhir mungkin akan menjadi masa yang paling sulit, karena inflasi diperkirakan belum kembali ke target 2% ECB hingga tahun 2025, bahkan jika dihitung berdasarkan angka inflasi sendiri.

Hal ini disebabkan oleh melemahnya permintaan yang berdampak pada penurunan inflasi dan hal tersebut merupakan proses yang lambat. Ini juga sangat menyakitkan karena produk domestik bruto di 20 negara yang menggunakan mata uang euro diperkirakan akan terus mengalami kontraksi pada kuartal terakhir.

Data pada hari Selasa dipengaruhi oleh penurunan PDB Irlandia sebesar 1,8%, yang bersifat fluktuatif dan sering kali mengalami revisi terkait dengan sektor multinasionalnya yang besar. Namun para ekonom umumnya sepakat bahwa hal ini menandai dimulainya resesi dangkal di zona euro, yang mungkin diperburuk oleh konflik bersenjata yang terjadi di Ukraina dan Gaza.

Tampaknya kondisi ekonomi sedang melemah saat ini, namun tidak ada resesi tajam yang terlihat. Tetap saja, ketidakpastian ekonomi dan geopolitik yang terus berlanjut serta dampak kenaikan suku bunga terhadap perekonomian akan membebani aktivitas perekonomian di beberapa kuartal mendatang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini