Harga-harga minyak di AS sedikit naik pada bulan Desember, menjaga kenaikan inflasi tahunan di bawah 3% untuk bulan ketiga berturut-turut, memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mulai memangkas suku bunga tahun ini. Namun perkiraan waktu penurunan suku bunga masih belum pasti, menurut laporan Departemen Perdagangan AS pada hari Jumat (26/01/2024).

Data ini juga menunjukkan belanja konsumen melonjak pada akhir tahun 2023 karena warga Amerika berbelanja barang dan jasa selama liburan. Paska laporan ini, bursa saham di Wall Street berakhir beragam. Dolar sendiri tergelincir terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS turun.

Pasar keuangan telah mendorong kemungkinan penurunan suku bunga di bulan Maret hingga di bawah 50% sebagai bentuk dukungan terhadap ketahanan perekonomian yang berkelanjutan. Bank sentral AS diperkirakan akan mempertahankan suku bunga kebijakannya tidak berubah pada kisaran 5,25%-5,50% saat ini pada pertemuan minggu depan.

Lintasan inflasi membaik, memberikan kelonggaran bagi The Fed untuk memangkas suku bunga tahun ini. Namun, The Fed memiliki pekerjaan lebih lanjut yang harus dilakukan dan tidak boleh tergoda untuk menyatakan “misi telah tercapai”.

Data ekonomi terkini menunjukkan bahwa Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) meningkat 0,2% bulan lalu setelah turun 0,1% pada bulan November, menurut Biro Analisis Ekonomi Departemen Perdagangan. Harga pangan naik 0,1% dan biaya produk energi meningkat 0,3%.

Dalam 12 bulan hingga Desember, indeks harga PCE naik 2,6%, menyamai kenaikan di bulan November. Angka inflasi ini sejalan dengan ekspektasi para ekonom. Diluar komponen pangan dan energi yang mudah berubah, indeks harga PCE naik 0,2% setelah naik 0,1% di bulan November. Indeks harga PCE inti meningkat 2,9% tahun-ke-tahun, kenaikan terkecil sejak Maret 2021, setelah naik 3,2% pada bulan November.

The Fed melacak ukuran harga PCE untuk target inflasi 2%. Pembacaan inflasi bulanan sebesar 0,2% dari waktu ke waktu diperlukan untuk mengembalikan inflasi ke target.

Inflasi sektor jasa inti tidak termasuk perumahan, yang menjadi perhatian utama para pengambil kebijakan, naik 0,3%. Mereka meningkat 3,3% tahun ke tahun setelah naik 3,5% di bulan November.

Beberapa ekonom berpendapat bahwa inflasi inti ini sudah sesuai target. Diukur secara tahunan, inflasi inti meningkat sebesar 1,5% selama tiga bulan terakhir dan meningkat sebesar 1,9% dalam enam bulan terakhir. Pemerintah melaporkan pada hari Kamis bahwa inflasi PCE inti meningkat sebesar 2,0% pada kuartal keempat setelah kenaikan serupa pada periode Juli-September.

Diyakini bahwa para pejabat Fed kemungkinan akan lebih menekankan pada pembacaan inflasi kuartal keempat karena data triwulanan tersebut menghilangkan volatilitas dari bulan ke bulan.

Inflasi sebesar 2,0% setiap kuartal, selama dua kuartal berturut-turut, adalah alasan yang baik untuk mulai menurunkan suku bunga. IHK inti tahun-ke-tahun sebesar 2,9% memberi The Fed perlindungan untuk menunggu beberapa bulan lebih lama dan masih memenuhi prediksi Ketua Fed Jerome Powell bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga sebelum inflasi mencapai 2%.

Meskipun prospek penurunan suku bunga pada bulan Maret telah berkurang, penurunan biaya pinjaman masih diperkirakan terjadi pada bulan Juni. Sejak Maret 2022, The Fed telah menaikkan suku bunga acuan overnight sebesar 525 basis poin.

Meredanya inflasi seiring dengan kenaikan upah akibat ketatnya pasar tenaga kerja dan rumah tangga yang memanfaatkan tabungan mereka, digabungkan untuk meningkatkan belanja konsumen dan mendukung perekonomian secara keseluruhan.

Belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS, melonjak 0,7% setelah naik 0,4% pada bulan November di tengah kenaikan barang dan jasa.

Pengeluaran barang melonjak 0,9% karena masyarakat Amerika meningkatkan pembelian truk ringan, pakaian dan alas kaki baru serta barang-barang rekreasi dan kendaraan. Mereka juga membelanjakan lebih banyak uang untuk membeli bensin, furnitur, dan peralatan rumah tangga.

Pengeluaran jasa naik 0,6%, terangkat oleh biaya jasa keuangan, biaya dan komisi, perumahan dan utilitas, rekreasi, perawatan rumah sakit dan rawat jalan, dan perjudian.

Ketika disesuaikan dengan inflasi, belanja konsumen secara keseluruhan meningkat 0,5% pada bulan Desember setelah kenaikan serupa pada bulan sebelumnya. Peningkatan yang kuat dalam belanja konsumen riil menempatkan konsumsi pada jalur pertumbuhan yang lebih tinggi menjelang kuartal pertama.

The Fed Atlanta memulai estimasi pelacakan pertumbuhan PDB kuartal pertama pada tingkat 3,0%.

Sejauh ini masih terlalu dini untuk memiliki perkiraan yang tepat mengenai PDB kuartal pertama pada saat ini, namun perkembangan konsumen dan banyak indikator ekonomi lainnya setidaknya terlihat baik pada akhir tahun lalu.

Data tersebut dimasukkan dalam laporan produk domestik bruto kuartal keempat yang diterbitkan pada hari Kamis. Belanja konsumen meningkat sebesar 2,8% pada kuartal terakhir, menyumbang sebagian besar dari laju pertumbuhan ekonomi sebesar 3,3%. Namun, laju pertumbuhan belanja konsumen kemungkinan akan melambat dalam beberapa bulan mendatang. Pendapatan pribadi meningkat 0,3% di bulan Desember setelah naik 0,4% di bulan November.

Pendapatan rumah tangga setelah memperhitungkan inflasi dan pajak naik 0,1% setelah kenaikan solid 0,5% di bulan November. Alhasil, sebagian lonjakan belanja dibiayai dari tabungan. Tingkat tabungan turun ke level terendah dalam satu tahun sebesar 3,7%, dari 4,1% di bulan November.

Rumah tangga berpendapatan rendah diyakini menggunakan kartu kredit untuk membiayai pembelian. Namun biaya pinjaman yang lebih tinggi membuat lebih sulit bagi sebagian orang untuk memenuhi pembayaran utang mereka.

Penurunan aliran uang pemerintah ke rumah tangga juga diperkirakan akan terjadi. Meskipun faktor-faktor ini dapat memperlambat pengeluaran, para ekonom memperkirakan perekonomian tidak akan tergelincir ke dalam resesi tahun ini karena rendahnya inflasi akan meningkatkan daya beli rumah tangga. Meningkatnya harga pasar saham juga terlihat mendukung belanja negara.

Diperkirakan kinerja belanja konsumen yang solid pada tahun 2024, namun momentumnya mungkin sedikit lebih lemah dibandingkan kenaikan kuat sebesar 2,2% pada tahun 2023.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini