Harga emas membangun kenaikan moderat hari sebelumnya dan mendapatkan beberapa traksi lanjutan untuk hari kedua berturut-turut pada perdagangan di hari Selasa (24/01/2023). Momentum tersebut mendorong XAU/USD ke level tertinggi sejak 22 April, di sekitar wilayah $1.942-$1.943 selama awal sesi Eropa, meskipun tidak memiliki tindak lanjut. Dolar AS yang lebih lemah menguntungkan harga Emas.

Dolar AS bertemu dengan pasokan baru dan mencapai level terendah baru sembilan bulan di tengah menguatnya ekspektasi untuk pengetatan kebijakan yang kurang agresif oleh Federal Reserve (Fed). Investor kini tampak yakin bahwa The Fed akan melunakkan sikap hawkishnya di tengah tanda-tanda meredanya tekanan inflasi di Amerika Serikat (AS). Faktanya, pasar telah memperkirakan kenaikan suku bunga 25 bps yang lebih kecil pada pertemuan kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) minggu depan. Hal ini menyebabkan penurunan moderat dalam imbal hasil obligasi Treasury AS dan terus membebani greenback, yang, pada gilirannya, terlihat menguntungkan harga Emas dalam denominasi Dolar AS.

Terlepas dari ini, suasana hati-hati dipandang sebagai faktor lain yang bertindak sebagai penarik bagi safe-haven XAU/USD. Sentimen pasar tetap rapuh di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang hambatan yang berasal dari wabah COVID-19 terburuk di Tiongkok.

Selain itu, perang Rusia-Ukraina yang berlarut-larut telah memicu kekhawatiran tentang penurunan ekonomi global yang lebih dalam. Hal ini, pada gilirannya, meredam selera investor terhadap aset-aset berisiko dan mendorong beberapa arus surga menuju aset-aset safe-haven tradisional, termasuk harga Emas. Sisi atas, bagaimanapun, tetap terbatas karena para pedagang tampaknya enggan menjelang peristiwa utama/risiko peristiwa bank sentral dari Amerika Serikat.

Para investor lebih memilih untuk menepi dan melihat perkiraan pertama dari pertumbuhan PDB AS kuartal keempat, yang akan dirilis pada hari Kamis. Tanda-tanda ekonomi AS yang lebih lemah akan dianggap sebagai alasan bagi Fed untuk memperlambat laju siklus kenaikan suku bunga, yang akan menguntungkan harga Emas yang tidak memberikan imbal hasil. Selain itu, rilis Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) AS minggu ini pada hari Jumat akan memengaruhi strategi suku bunga Fed dan memberikan beberapa dorongan yang berarti bagi XAU/USD. Namun, fokusnya akan tetap terpaku pada keputusan kebijakan moneter FOMC yang sangat dinantikan, yang dijadwalkan akan diumumkan Rabu depan.

Sementara itu, data makro AS – PMI flash dicetak dan Indeks Manufaktur Richmond – dapat menghasilkan peluang jangka pendek nanti selama awal sesi Amerika Utara Selasa ini. Selain itu, trader akan mengambil isyarat dari imbal hasil obligasi AS, yang bersama dengan dinamika harga USD dan sentimen risiko pasar yang lebih luas, dapat mendorong harga Emas. Namun demikian, latar belakang fundamental tampaknya condong mendukung pedagang bullish dan mendukung prospek perpanjangan lintasan bullish yang berusia hampir tiga bulan.

Secara teknis, munculnya beberapa aksi beli-saat-turun pada hari Senin dan kekuatan berkelanjutan di atas level $1.920 menambah kepercayaan pada prospek positif harga Emas. Yang mengatakan, Relative Strength Index (RSI 14) pada grafik harian menunjukkan kondisi overbought dan membuatnya bijaksana untuk menunggu beberapa konsolidasi jangka pendek sebelum memposisikan diri untuk kenaikan lebih lanjut. Meskipun demikian, beberapa tindak lanjut pembelian di luar puncak harian, di sekitar area $1.942-$1.943, mungkin masih mengangkat XAU/USD ke rintangan relevan berikutnya di dekat wilayah $1.969-$1.970. Ini diikuti oleh penghalang $1.980, di atasnya bulls dapat mengincar untuk merebut kembali angka psikologis $2.000 untuk pertama kalinya sejak Maret 2022.

Di sisi lain, titik tembus resistensi horizontal $1.920 sekarang mungkin melindungi sisi bawah langsung untuk harga Emas. Setiap penurunan berikutnya mungkin terus menarik beberapa pembeli di dekat area $1.911-$1.910 dan tetap terbatas di dekat angka bulat $1.900. Yang terakhir harus bertindak sebagai titik penting, yang jika ditembus secara meyakinkan dapat menggeser bias jangka pendek yang mendukung pedagang bearish dan membuka jalan untuk koreksi koreksi yang lebih dalam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here