Eksposisi News – Dolar AS menahan kenaikan terhadap mata uang utama dalam perdagangan yang naik tipis menjelang libur Natal pada hari Rabu (23/12/2020) karena kehati-hatian pasar terhadap varian baru virus Corona yang menyebar cepat di Inggris sehingga memicu permintaan untuk aset safe haven. Poundsterling sendiri telah jatuh selama tiga hari berturut-turut setelah tenggat waktu habis bagi London untuk mencapai kesepakatan perdagangan dengan Brussel sebelum Inggris menyelesaikan keluarnya dia dari Uni Eropa pada akhir tahun.

Indek dolar naik 0,1% menjadi 90,561, memperpanjang kenaikannya untuk minggu ini menjadi 0,7%. Itu masih meninggalkannya di jalur penurunan lebih dari 6% tahun ini. Poundsterling naik 0,1% menjadi $ 1,3384, berusaha untuk mengakhiri penurunan tiga hari.

Pasar memiliki beberapa kekhawatiran tentang COVID dan tentang Brexit, tetapi itu bukan pada titik di mana sentimen positif telah berubah. Mengingat seberapa banyak dolar telah melemah, kemungkinan untuk melihat retracement lebih tinggi karena orang pergi untuk liburan, tetapi dalam waktu dekat kami memperkirakan dolar akan tetap lemah.

Pasar telah diposisikan untuk pemulihan pandemi yang mengangkat pertumbuhan global, melemahkan permintaan untuk dolar dan mata uang tempat berlindung lainnya. Kongres AS meloloskan paket bantuan COVID-19 senilai $ 892 miliar dalam semalam, dan peluncuran vaksin mendapatkan momentum.

Perkembangan itu terjadi sejak itu tertutupi oleh ancaman Presiden Donald Trump untuk tidak menyetujui RUU stimulus, dengan mengatakan itu harus diubah untuk meningkatkan jumlah dalam pemeriksaan stimulus, meskipun sejauh ini hanya berdampak kecil pada pasar.

Seberapa besar sikap Trump ini benar-benar menuntut perubahan ini. Reaksi pasar yang diredam sejauh ini menunjukkan dalam perdagangan valuta asing mengharapkan RUU itu disahkan dalam beberapa bentuk.  Pada saat yang sama, varian virus korona baru telah memperkenalkan risiko baru pada skenario yang menggembirakan itu, bahkan ketika para ahli medis berusaha meredakan ketakutan orang.

Dengan hanya beberapa hari tersisa sebelum Inggris meninggalkan orbit perdagangan UE, pound terombang-ambing karena menunggu tanda-tanda kemajuan dalam perundingan BREXIT. Kesepakatan dimungkinkan pada hari Rabu. Sebelumnya, kepala negosiator UE mengatakan blok tersebut membuat “dorongan terakhir” untuk kesepakatan perdagangan, meskipun masih ada perpecahan yang dalam atas hak penangkapan ikan. Pasar menunggu hasil akhir pembicaraan Brexit, dan sementara itu perdagangan akan diayunkan oleh berita utama yang saling bertentangan. Sehingga poundsterling akan tetap tidak stabil.

Pada sesi sebelumnya, dolar AS menguat tipis karena adanya kekhawatiran tentang munculnya varian baru virus Corona yang mengamuk di Inggris. Kenaikan jumlah korban Corona  menyebabkan dilakukannya penguncian dan pembatasan perjalanan sehingga mengurangi optimisme tentang RUU stimulus AS yang disahkan Kongres semalam.

Tentu saja perkembangan ini memberikan pukulan bagi asset beresiko, termasuk diantaranya bursa saham AS yang jatuh kecuali bursa Nasdaq dan imbal hasil obligasi AS mengalami kenaikan. Sementara sejumlah mata uang yang terkait dengan asset risiko yang lebih tinggi seperti dolar Australia dan Selandia Baru juga melemah terhadap Dolar AS.

Pasar menemukan momentum untuk melakukan koreksi, terlebih dengan penurunan di pasar opsi sehingga memberikan koreksi mata uang beresiko atas penguatan dolar AS. Ini menjadi saat yang tepat dimana pandemi di Eropa, adanya lockdowns, dan pendekatan yang tampaknya kurang agresif terhadap vaksin, termasuk perintah menunjukkan Q1 yang suram pada 2021.

Sementara data ekonomi yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan hasil yang lebih lemah dari yang diharapkan. Angka penjualan rumah yang ada di AS turun lebih dari yang diharapkan untuk bulan November dan indeks kepercayaan konsumen lebih rendah dari perkiraan. Hasil yang demikian ini memperkuat reli dolar.

Sementara itu, paket bantuan COVID-19 senilai $ 892 miliar yang disahkan oleh Kongres sedang menunggu persetujuan Presiden Donald Trump untuk menjadi undang-undang. Sentiment pasar dari berita paket bantuan ini sudah didiskon pasar sehingga dampaknya teredam.

Secara keseluruhan, para investor tetap khawatir tentang varian virus korona baru bahkan ketika para ahli medis berusaha meredakan kekhawatiran tentangnya. Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) AS mengatakan pada hari Selasa bahwa varian virus korona belum terdeteksi di Amerika Serikat, sementara Menteri Kesehatan Alex Azar mengatakan kepada Fox News vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna, yang menerima otorisasi penggunaan darurat AS bulan ini, harus efektif dalam mencegah penyakit dari varian virus.

Pasar telah diposisikan untuk dolar AS yang lebih lemah. Penentuan harga dalam pemulihan pandemi yang mengangkat harga komoditas dan menguntungkan eksportir dan mata uang mereka dengan mengorbankan dolar.

Meski demikian, dolar masih akan tetap berada di bawah tekanan yang signifikan untuk paruh pertama tahun depan. Ada sejumlah ekuitas AS yang dinilai terlalu tinggi dan terlalu mahal dimana setelah COVID mereda, akan ada lebih banyak peluang di pasar negara berkembang akibat pergeseran arus modal.

Ada kesepakatan perdagangan pasca-Brexit di atas meja antara Inggris dan Uni Eropa, dan sementara kedua belah pihak ingin menyelesaikan negosiasi sebelum Malam Natal, pembicaraan tetap tegang, surat kabar Sun melaporkan pada hari Selasa, mengutip sumber senior Inggris.

Indeks dolar AS naik 0,6% menjadi 90,675. Sementara euro turun 0,7% menjadi $ 1,2156 dan dolar naik 0,4% versus yen menjadi 103,70 yen. Poundsterling tergelincir turun 0,9% menjadi $ 1,3350. Dolar Australia turun 0,8% menjadi US $ 0,7525. Dolar Selandia Baru kehilangan 0,7% menjadi US $ 0,7044.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here