Pada perdagangan akhir pekan, Jumat (20/01/2023), harga minyak mentah AS mampu melanjutkan kenaikan mereka. Sentimen positif bersumber dari adanya harapan kebangkitan ekonomi di China dan masalah pasokan minyak AS yang ketat. Saat ini terlihat harga WTI mengincar kisaran harga $82 per barel.

Dukungan pasar yang terbesar bersumber dari harapan meningkatnya permintaan kuat China ketika gambaran ekonomi di seluruh ekonomi barat tetap tidak merata. Di bulan Januari ini telah kita lihat bagaimana terjadinya kenaikan yang konsisten untuk harga minyak, sebagian besar dipicu oleh tanda-tanda kekuatan baru di ekonomi nomor dua dunia itu.

Sebelumnya China memang terpukul keras oleh aturan penguncian Covid yang kejam, dan juga oleh pemikiran ulang pasca-pandemi yang luas tentang model globalisasi yang telah menopang kebangkitan ekonominya yang menakjubkan. Namun, aturan tersebut kini telah dilonggarkan dan data terbaru lebih menggembirakan.

Permintaan minyak mentah November di China berada pada level tertinggi sejak Februari lalu. Optimisme atas China memungkinkan pasar untuk mengabaikan berita Kamis tentang pembangunan kembali persediaan minyak yang besar di AS, dengan prospek inflasi yang lebih lemah dan jeda kenaikan suku bunga cukup untuk meyakinkan beberapa pedagang bahwa permintaan minyak AS kemungkinan akan tumbuh juga.

Pasar minyak global tampaknya akan tetap dipasok dengan cukup ketat jika AS dan China melihat kebangkitan permintaan, terutama mengingat produsen utama Rusia tetap dilumpuhkan oleh sanksi. Namun, masih ada kekhawatiran serius tentang resesi di ekonomi Barat. Angka penjualan ritel AS terbaru suram dan hampir tidak mewakili ekonomi yang menuntut biaya pinjaman yang masih lebih tinggi. Kekhawatiran ini kemungkinan akan menahan antusiasme pembeli minyak mentah, setidaknya sampai tingkat inflasi menunjukkan penurunan yang bertahan lama.

Selanjutnya, pasar akan menantikan sentiment dari prospek kenaikan suku bunga dua perempat poin persentase dari Federal Reserve AS, yang kemungkinan diikuti dengan jeda yang panjang.

Secara teknis, level resistensi psikologis ada di harga $82 per barel yang terbukti cukup menjadi rintangan bagi kenaikan harga minyak mentah AS. Upaya untuk melampaui level ini telah ditolak dua kali di masa lalu, dengan kegagalan yang menandakan penurunan tajam pada awal dan akhir Desember.

Jelas bull sedang mempersiapkan diri untuk mencoba lagi, dan, mengingat kenaikan kuat yang terlihat sejak pasar berbasis di area $73 kembali pada 5 Januari, ini mungkin saat mereka dapat membuat tantangan bertahan. Namun yang tidak terikat mungkin bijaksana untuk menunggu dan melihat di mana penutupan minggu ini mengambil tindakan, untuk berjaga-jaga jika aksi ambil untung terjadi.

Namun, jika pasar dapat berkonsolidasi di atas $82, bulls akan memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menghapus ingatan akan penurunan tajam yang terlihat pada akhir tahun 2022. Mereka akan dihadapkan pada resistance band yang luas yang akan datang. antara penutupan 14 November di $85,15 dan puncak sebelumnya, penutupan tertinggi 4 November di $92,28.

Support langsung kemungkinan akan datang di wilayah $79,02 yang telah menahan pasar pada basis penutupan harian selama lima sesi terakhir. Penurunan di bawah itu akan menempatkan titik terendah awal Desember di wilayah $71 kembali menjadi fokus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here