Paket Stimulus AS Belum Jelas, Bursa Asia Dibuka Lemah

Eksposisi News – Laju kenaikan bursa saham Asia terhenti pada perdagangan di hari Senin (04/01/2021)  setelah ada laporan kemungkinan pengetatan aturan darurat virus Corona untuk kota Tokyo. Hal ini membuat perdagangan saham Jepang tertahan setelah naik ke tertinggi dalam 30 tahun, disisi lain sentiment ini juga mengangkat permintaan atas asset safe-haven dalam hal ini Yen Jepang.

Investor masih mengandalkan bank sentral untuk menjaga uang tetap super murah sementara peluncuran vaksin virus korona membantu menghidupkan kembali ekonomi global dari waktu ke waktu, tetapi sebagian besar dari optimisme itu sudah diperkirakan dan virus tidak bekerja sama.

Indek Nikkei Jepang kehilangan keuntungan awalnya hingga jatuh 1,1% ketika Fuji TV melaporkan bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan keadaan darurat untuk ibu kota Tokyo dan tiga prefektur sekitarnya. Indeks MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang naik tipis 0,1%, lebih rendah dari rekor tertinggi. S&P 500 berjangka merosot 0,2% setelah menyentuh puncak baru sepanjang masa di awal perdagangan.

Investor dengan hati-hati mengawasi pemilihan putaran kedua di Georgia untuk mendapatkan dua kursi Senat AS pada hari Selasa yang akan menentukan partai mana yang mengontrol Senat. Jika Partai Republik memenangkan satu atau keduanya, mereka akan mempertahankan mayoritas tipis di majelis dan dapat memblokir tujuan legislatif dan calon yudisial Presiden terpilih Joe Biden. Jika Demokrat memenangkan kedua balapan, Wakil Presiden terpilih Kamala Harris akan menjadi pemungutan suara, memberikan partai kendali terpadu atas Gedung Putih dan Kongres.

Ini akan meningkatkan kemungkinan paket belanja infrastruktur AS yang material dilacak dengan cepat melalui Kongres.

Dalam risalah pertemuan Desember Federal Reserve yang dijadwalkan pada hari Rabu harus menawarkan lebih banyak detail tentang diskusi tentang membuat panduan kebijakan ke depan mereka lebih eksplisit dan kemungkinan peningkatan lebih lanjut dalam pembelian aset tahun ini.

Kalender data mencakup serangkaian survei manufaktur di seluruh dunia, yang akan menunjukkan bagaimana industri mengatasi penyebaran virus korona, dan survei ISM yang diawasi ketat dari pabrik dan layanan AS.

Sebuah survei menunjukkan aktivitas pabrik Jepang stabil untuk pertama kalinya dalam dua tahun pada bulan Desember, sementara aktivitas di Taiwan meningkat.

Pada hari Jumat ada laporan tentang penggajian AS Desember di mana perkiraan median hanya untuk peningkatan sederhana 100.000. Analis Barclays memperkirakan jatuhnya 50.000 pekerjaan, yang akan menjadi kejutan bagi harapan pasar akan pemulihan yang cepat.

“Sejumlah indikator masuk pada aktivitas menunjukkan momentum yang lebih lambat karena ekonomi menutup tahun, termasuk data di pasar tenaga kerja di mana klaim awal naik selama periode survei Desember,” kata ekonom Michael Gapen dari Barclays dalam sebuah catatan.

Penurunan seperti itu akan menambah tekanan pada Fed untuk melonggarkan lebih lanjut, beban lain untuk dolar yang sudah tertekuk di bawah beban anggaran dan defisit perdagangan AS yang sangat besar.

Indeks dolar ada di 89,786, tidak jauh dari level terendah 2-1 / 2 tahun baru-baru ini di 89,515 setelah merosot hampir 7% pada tahun 2020. Euro naik tipis ke $ 1,2245, mengalami aksi ambil untung akhir pekan lalu ketika mencapai tertinggi sejak awal 2018 di $ 1,2309. Itu naik hampir 9% selama tahun 2020.

Dolar tergelincir ke 103,02 yen, dan terlihat dalam bahaya menguji support kunci di 102,55. Sterling menguat pada $ 1,3674, dalam jarak meludah dari puncaknya baru-baru ini $ 0,13686. Penurunan dolar telah menjadi dukungan untuk emas, meninggalkan logam 0,6% lebih kuat pada $ 1.910 per ounce.

Sementara dalam perdagangan komoditi, harga minyak telah stabil setelah beberapa bulan menguat secara solid, dengan Brent menemui resisten sekitar $ 52,50 per barel. Rebound masih membuat Brent turun 21,5% untuk tahun ini, dan WTI 20,5%. Pada hari Senin, minyak mentah Brent turun 8 sen menjadi $ 51,72, sedangkan minyak mentah AS turun 12 sen menjadi $ 48,40 per barel. (HQM)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here