Joe Biden

Eksposisi News – Pada hari Rabu besok, Joseph Robinette Biden Jr. akan mengambil sumpah sebagai Presiden Amerika Serikat ke-46. Politisi dari Partai Demokrat ini mengalahkan Donald Trump yang merupakan petahana saat pemilihan umum Presiden Amerika Serikat 2020.

Kemenangan Joe Biden – Kemala Harris ini tentu disambut gembira oleh China. Bagaimana tidak, bahwa selama separuh masa pemerintahan presiden Donal Trump, hubungan antara Beijing dan Washington memanas. Kedua negara terlibat dalam perang dagang.  Beijing berharap, dengan kemenangan ini maka perang dagang bisa berakhir dan hubungan antara kedua negara bisa pulih lebih harmonis. Pemerintahan Biden diharapkan bisa melakukan pendekatan non-konfrontatif ke China.

Memang hingga sejauh ini belum ada tanda-tanda hubungan diantara mereka akan memburuk. Meski sejumlah kesepakatan perdagangan Trump atas China tidak akan dicabut tetapi diabaikan. Bahkan tuntutan agar China bertanggung jawab atas COVID-19 akan diremehkan. Bagaimanapun juga, hubungan politik dan pribadi lama Joe Biden dengan Beijing akan mengatasi perselisihan. Meskipun ada perubahan pemeerintahan, hubungan perdagangan AS-China telah diubah secara permanen. Isu Taiwan bisa menjadi ujian baru dalam hubungan bilateral Washington dan Beijing.

China tidak diragukan lagi senang bahwa Joe Biden akan menjadi presiden Amerika Serikat berikutnya. Donald Trump yang konfrontatif akan hilang pada 20 Januari dan bersamanya terjadi perang dagang selama dua tahun, tuduhan tanggung jawab pandemi, tantangan militer di Pasifik dan kepribadian lincah dari Presiden keempat puluh lima itu.

Beijing berharap bahwa pemerintahan AS berikutnya akan kembali ke pendekatan yang masuk akal, melanjutkan dialog dengan China, memulihkan hubungan bilateral yang normal dan memulai kembali kerja sama. Sayangnya, Itu adalah keinginan yang menyedihkan. Tidak akan ada cara untuk kembali ke hubungan lama dengan Amerika Serikat atau dunia. Kebaikan antara Washington dan Beijing mungkin membaik, substansinya telah berubah selamanya.

Joe Biden memamg kenalan lama dengan para penguasa di Beijing, banyak perjalanannya ke sana dan hubungan bisnis keluarganya dengan perusahaan-perusahaan di daratan memastikan tingkat keramahan yang tidak diketahui selama pemerintahan Trump. Meskipun basa-basi diplomatik dan retorika politik antara Beijing dan Washington akan memiliki nada yang lebih manis di bawah pemerintahan Biden, tiga masalah terpenting antara negara-negara, perdagangan, asal-usul dan pengobatan pandemi dan ekspansi China di Pasifik memastikan bahwa substansi hubungan akan tetap sangat kompetitif.

COVID-19.

Tanggung jawab China atas wabah dan penundaan pemerintah memberi tahu dunia tentang bahaya sementara mengizinkan ribuan pelancong meninggalkan Wuhan dan menyebarkan virus ke seluruh dunia menjadi masalah catatan publik. Penolakan Beijing untuk membagikan data medis berkontribusi secara material terhadap penyebaran pandemi. Setahun setelah wabah Corona, angka statistik China tentang kasus baru, kematian, dan rawat inap di titik mana pun dalam kursus hampir didiskon secara universal.

Pemerintahan Biden akan mengurangi kritik apa pun terhadap penanganan pandemi Beijing, lebih memilih untuk membatasi konflik itu ke era Trump. Sudah terlambat. Informasi negatif yang telah terungkap dalam setahun terakhir sudah berada di domain publik dan lebih banyak lagi akan terus terungkap. Baru-baru ini, seorang pejabat AS mengatakan asal mula virus di laboratorium China adalah alternatif yang kredibel untuk kejadian alamiah.

China telah mencabut kepercayaan dunia dengan perilakunya yang tertutup dan tidak kooperatif selama pandemi. Mudah-mudahan, pemerintahan Biden akan memahami bahwa sikap positif AS yang diperbarui akan menjadi aset berharga bagi Beijing dan bahwa China harus dibuat untuk mendapatkannya.

Perang Dagang

Pertarungan perdagangan Presiden Trump dengan China adalah upaya pertama yang berhasil untuk mengubah ketentuan perdagangan antara China dan Amerika Serikat dan juga seluruh dunia. Selama dua dekade terakhir, banyak perusahaan mengeluh tentang tuntutan China, persyaratan kepemilikan lokal, pencurian informasi hak milik, dan desakan untuk mengakses kekayaan intelektual.

Administrasi AS sebelumnya telah merundingkan pengaturan perdagangan dengan China dan membawa serta memenangkan kasus ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tetapi hanya sedikit substansi yang berubah. Setelah beberapa tahun diperlukan untuk membawa dan mengadili kasus di WTO, hanya ada sedikit informasi kepemilikan yang tersisa untuk dilindungi karena pengungkapannya merupakan syarat untuk membuka bisnis di China daratan.

Pemerintah dan perusahaan China terus beroperasi selama beberapa dekade dengan impunitas yang hampir sempurna atas kegagalan mereka untuk memenuhi kesepakatan. Pemerintahan Trump menjadi pemerintah Amerika pertama dan memang pemerintah pertama di mana pun yang mengambil pendekatan permusuhan terhadap masalah perdagangan China.

Pengenaan tarif dikritik habis-habisan oleh banyak orang di sektor publik dan swasta di Amerika Serikat dan di tempat lain dan tidak terkecuali oleh Beijing yang melembagakan bea pembalasan. Namun penilaian bahwa China memiliki lebih banyak kerugian dalam perang perdagangan dengan Amerika Serikat daripada yang dilakukan Washington benar. Tarif berdampak di Beijing dan di bawah tekanan mereka China yang menegosiasikan kesepakatan perdagangan.

Fase pertama, sebagaimana sekarang ini adalah kesepakatan perdagangan akan berubah menjadi desuetude dalam pemerintahan Biden, tidak disebutkan dan diabaikan tetapi tidak ditolak. Mungkin saja pemerintahan Biden, menyadari bahwa kerja keras telah dilakukan dan bahwa pengaturan tersebut menawarkan perusahaan-perusahaan Amerika lapangan bermain yang jauh lebih baik di Cina, akan, setelah selang waktu yang terpisah, mengikuti pembatasan dan diam-diam mengharapkan Cina juga.

Perdagangan dan investasi dunia dengan China telah mengalami pergeseran seismik. Beijing terbukti mudah terkena tekanan. Penguasa Partai Komunis tidak mau bernegosiasi. Mereka tidak ingin menandatangani kesepakatan perdagangan. Mereka sangat ingin hubungan perdagangan generasi sebelumnya terus berlanjut meskipun hubungan itu didirikan ketika China sebenarnya adalah ekonomi berkembang yang buruk daripada ekonomi terbesar kedua di dunia.

Selama dua tahun pemerintahan Trump berusaha mengubah kenyataan itu berhasil tidak hanya hal ini nyata berdampak bagi AS sendiri bahkan dunia pada umumnya. Tidak akan ada cara untuk kembali ke pengaturan sebelumnya.

Teater Pasifik

Secara historis, kedua negara juga memiliki hubungan yang sensitive terkait Teater Pasifik. China memanfaatkan pandemi untuk mengakhiri gerakan demokrasi di Hong Kong. Dalam beberapa hari terakhir hingga tulisan ini dibuat, otoritas daratan telah menangkap hampir semua pemimpin gerakan dan perwakilannya di badan legislatif. Hong Kong akan sepenuhnya terserap ke dalam pengawasan dan negara polisi China. Bukan kebetulan bahwa Beijing memilih musim pemilihan AS dan setelahnya untuk menyelesaikan pengambilalihannya.

China telah memperluas klaimnya atas perairan teritorial di Laut China Selatan selama beberapa tahun. Dimana untuk pertama kalinya meraka mencoba untuk menegaskan hak udara atas perairan pada tahun 2013 yang segera diikuti oleh perjalanan Wakil Presiden Joe Biden ke Beijing saat itu. Salah satu anak Biden bahkan termasuk dalam dilegasi diplomatik.

Pemerintahan Obama dan pemerintahan Trump memang sama-sama menentang upaya China untuk menggunakan yurisdiksi, menerbangkan dan berlayar kapal militer AS melalui daerah yang diklaim tanpa meminta izin dari otoritas China. Kebijakan untuk secara aktif mempertahankan hak udara dan laut yang diakui secara internasional dapat menjadi salah satu perubahan yang datang dari Washington dengan Departemen Luar Negeri Biden yang menolak klaim China tanpa menegaskan hak transit.

Yuan vs Dolar

China mengelola nilai tukar yuan terhadap dolar sebagai bagian aktif dari kebijakan ekonomi dan luar negerinya. Contoh paling jelas adalah devaluasi yuan setelah dimulainya sengketa perdagangan dengan Amerika Serikat di awal 2018. Pada 1 Februari, yuan dibuka pada 6.2902 terhadap dolar. Pada 1 November, USD/CNY diperdagangkan pada 6,9758, devaluasi 10,9%.

Kebijakan merkantilis Cina pada dasarnya adalah untuk menekan Amerika Serikat dalam perselisihan dengan membuat barang-barangnya lebih murah ke seluruh dunia dan membuat ekspor Amerika ke daratan, terutama di bidang pertanian, lebih mahal.

Devaluasi tersebut merupakan indikasi betapa seriusnya Beijing menanggapi tantangan Amerika. Devaluasi adalah kebijakan yang mahal bagi perekonomian Tiongkok. China mengimpor hampir semua minyaknya dan banyak sumber daya lainnya, dan yuan yang lebih murah membuat impor lebih mahal. Banyak pabrik China pada dasarnya merupakan operasi perakitan yang menggabungkan suku cadang dari pemasok asing. Impor manufaktur juga menjadi lebih mahal, memotong keuntungan operasional. Karena perang perdagangan semakin intensif pada paruh kedua tahun 2019, yuan telah jatuh ke 7,1789 pada awal September, dari posisinya pada Februari sebelumnya turun 14,1%.

Dengan penandatanganan kesepakatan perdagangan AS-China pada Januari 2020, USD/CNY telah turun kembali ke 6,8500. Fase pertama pandemi dan penguncian ekonomi pertama di Wuhan dan kemudian berturut-turut di seluruh dunia membuat Bank of China kembali mendevaluasi yuan hingga di atas 7,1500 terhadap dolar untuk melindungi pasar ekspornya.

Sejak puncak itu, USD/CNY telah turun dengan stabil di 6,4618 pada 6 Januari, penurunan 9,9% dari tertinggi terbaru di 7,1693 pada 27 Mei. Karena penggunaan pertukaran yuan yang sangat terbatas di luar pasar Tiongkok sendiri, dampak keseluruhan terhadap dolar dari manipulasi pemerintah kecil.

Kesimpulan

Pemerintahan Biden akan memuji keahliannya di China dan keakrabannya dengan para penguasa Beijing sebagai landasan bagi kebijakan luar negeri Asia yang lebih berhasil dan tidak terlalu konfrontatif. Pada kenyataannya, hanya sedikit yang bisa berubah. Hubungan antara kedua kekuatan tersebut sedang dan akan terus ditentukan oleh kepentingan masing-masing negara. Itu tidak akan berbeda pada 21 Januari.

Kesepakatan perdagangan administrasi Trump adalah awal yang diperlukan dalam memaksa China untuk melepaskan praktik tidak adilnya dan untuk memenuhi perjanjian yang ditandatangani sendiri. Tidak ada kepentingan Amerika yang akan dimajukan dengan menolak pengaturan itu.

China akan terus mengaburkan tanggung jawab pandemi, tetapi seperti statistik kesehatannya, China tidak akan menemukan audiens yang percaya di luar perbatasannya sendiri.

Akhirnya, konfrontasi di Pasifik antara meningkatnya pernyataan China dan dominasi Amerika Serikat selama 70 tahun tidak dapat diredakan dengan perubahan partai politik di Capitol Hill. China mungkin telah melepaskan kemerdekaan Hong Kong, tetapi masalah Taiwan yang jauh lebih besar dan lebih berbahaya sudah di depan mata.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here