Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)
Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)

Harga minyak mentah Brent turun di bawah $90 per barel pada hari Kamis dalam perdagangan yang bergejolak, menghentikan reli hampir dua minggu, di tengah berbagai sinyal peringatan melemahnya permintaan dalam beberapa bulan mendatang. Minyak mentah berjangka Brent ditutup 68 sen, atau 0,8%, lebih rendah pada $89,92 per barel, setelah diperdagangkan antara $89,46 dan $90,89. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir turun 67 sen, atau 0,8%, pada $86,67 per barel, setelah diperdagangkan antara $86,39 dan $87,74.

Penurunan terjadi setelah kenaikan WTI selama sembilan sesi berturut-turut dan kenaikan Brent selama tujuh sesi berturut-turut. Lonjakan harga akibat Arab Saudi dan Rusia, dua eksportir minyak terbesar dunia, memperpanjang pengurangan pasokan secara sukarela hingga akhir tahun. Pemotongan ini merupakan tambahan dari pemotongan produksi pada bulan April yang disepakati oleh beberapa produsen OPEC+ yang berlaku hingga akhir tahun 2024.

Minyak mentah berjangka merasakan tekanan korektif dari level tertinggi baru dalam Indeks Dolar AS serta melemahnya angka ekonomi dari zona euro, di mana aktivitas ekonomi tumbuh sebesar 0,1% vs perkiraan 0,3%.

Penguatan Dolar AS di satu sisi mendorong yen ke level terendah dalam 10 bulan dan mendorong euro dan sterling ke level terlemahnya dalam tiga bulan, karena investor menaruh taruhan mereka pada perekonomian AS yang masih tangguh. Penguatan dolar meningkatkan biaya pembelian minyak dalam mata uang greenback bagi pemegang mata uang lainnya.

Pelaku pasar juga mencerna data beragam dari ekspor Cina secara keseluruhan turun 8,8% pada bulan Agustus tahun ke tahun dan impor mengalami kontraksi 7,3%. Namun impor minyak mentah melonjak 30,9%. Ekspor Cina meningkat pada bulan lalu, meskipun impor minyak mentah meningkat.

Kekhawatiran mengenai peningkatan produksi minyak dari Iran dan Venezuela, yang dapat mengimbangi pengurangan produksi dari Arab Saudi dan Rusia, juga membatasi pasar. Namun, permintaan AS tetap kuat, karena stok minyak mentah turun sebesar 6,3 juta barel pada minggu lalu, penurunan selama empat minggu berturut-turut dan turun lebih dari 6% pada bulan lalu, menurut data pemerintah.

Saat ini, sangat sulit bagi kami untuk melihat faktor negatif apa pun karena keterbatasan pasokan. Namun, perlu mempertimbangkan kemungkinan risiko permintaan seperti pada kuartal keempat, pasar dapat melambat memasuki musim konsumsi minyak di luar jam sibuk setelah permintaan musim panas berakhir.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini