Inflasi Jepang melambat, daya konsumsi warga masih rapuh. Foto oleh Jezael Melgoza / Unsplash.

Inflasi inti Jepang pada bulan September melambat di bawah ambang batas 3% untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu tahun namun tetap berada di atas target bank sentral, menjaga ekspektasi bahwa para pengambil kebijakan akan menghapuskan kebijakan moneter ultra-longgar tetap hidup. Data tersebut akan menjadi salah satu indikator yang akan diteliti oleh Bank of Japan (BOJ) pada pertemuan kebijakan dua hari yang berakhir pada 31 Oktober, ketika bank tersebut menghasilkan perkiraan pertumbuhan dan harga triwulanan yang baru. Meskipun inflasi melemah pada bulan September, inflasi hanya akan turun di bawah target BoJ sebesar 2% pada akhir tahun depan.

Indeks harga konsumen inti (CPI), yang tidak termasuk biaya makanan segar yang bergejolak, naik 2,8% pada bulan September dari tahun sebelumnya, menurut data pemerintah pada hari Jumat, sedikit melebihi perkiraan median pasar yang memperkirakan kenaikan sebesar 2,7% namun turun dari 3,1% pada bulan Agustus. .

Data menunjukkan bahwa tagihan listrik turun mencerminkan dampak lambat dari penurunan harga minyak di masa lalu, sehingga membantu inflasi melambat di bawah 3% untuk pertama kalinya sejak Agustus 2022. Harga pangan dan kebutuhan sehari-hari terus meningkat namun lebih lambat dibandingkan bulan Agustus, yang merupakan tanda bahwa tekanan kenaikan biaya mulai mereda.

Indeks inti-inti, yang tidak memperhitungkan biaya makanan segar dan bahan bakar dan diawasi ketat oleh BOJ sebagai pengukur tren inflasi yang lebih baik, naik 4,2% pada bulan September dari tahun sebelumnya, melambat dari kenaikan 4,3% pada bulan Agustus. Meskipun inflasi kemungkinan akan moderat dalam beberapa bulan mendatang, lonjakan baru harga minyak dan penurunan yen yang terus-menerus dapat mendorong perusahaan untuk menaikkan harga lagi. Ada ketidakpastian yang kuat mengenai perkiraan laju penurunan inflasi,” katanya, seraya menambahkan bahwa inflasi inti mungkin tidak akan turun di bawah 2% hingga paruh kedua tahun 2024.

Pasar penuh dengan spekulasi bahwa BOJ akan segera mengakhiri suku bunga negatif jangka pendek dan pengendalian kurva imbal hasil, yang menetapkan batas 0% untuk imbal hasil obligasi 10 tahun, sebagai respons terhadap meningkatnya tekanan inflasi. BOJ telah meremehkan peluang jangka pendek untuk menghentikan stimulus besar-besaran secara bertahap, dengan alasan bahwa kenaikan harga yang didorong oleh biaya baru-baru ini perlu diubah menjadi peningkatan inflasi yang didorong oleh permintaan agar bank tersebut dapat mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga.

Peningkatan perkiraan inflasi saja tidak akan mendorong BOJ untuk menghapuskan stimulus secara bertahap karena para pembuat kebijakan lebih fokus pada apakah upah akan cukup meningkat untuk mendukung konsumsi, kata dua sumber yang mengetahui pemikiran tersebut. Ada semakin banyak tanda-tanda bahwa konsumen merasakan dampak dari kenaikan harga karena upah riil yang disesuaikan dengan inflasi terus menurun.

Dalam pertemuan triwulanan pada hari Kamis, beberapa manajer cabang regional BOJ mengatakan konsumen menjadi lebih sensitif terhadap kenaikan harga dan mengurangi pembelian barang di supermarket. Sementara sebuah survei dari pemerintah terhadap pengemudi taksi, restoran dan perusahaan sektor jasa lainnya menunjukkan sentimen mereka memburuk pada bulan September, menyoroti sifat konsumsi yang rapuh.

Meskipun perusahaan-perusahaan telah menawarkan kenaikan upah yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam tiga dekade pada tahun ini, kunci bagi para pembuat kebijakan adalah apakah tren ini akan berlanjut pada tahun depan dan menyebar ke perusahaan-perusahaan kecil di seluruh wilayah, kata para analis.

Sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan inflasi konsumen inti di ibu kota Jepang, Tokyo, yang dipandang sebagai indikator utama angka nasional, kemungkinan akan mencapai 2,5% pada bulan Oktober, stabil dari bulan sebelumnya. Data CPI Tokyo akan dirilis pada 27 Oktober nanti.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini