Inflasi Australia secara mengejutkan sangat kuat pada kuartal ketiga, hal ini menunjukkan tekanan biaya yang sangat besar yang menambah risiko kenaikan suku bunga pada awal bulan depan. Investor bereaksi dengan mempersempit peluang Reserve Bank of Australia (RBA) untuk melanjutkan kenaikan suku bunga pada bulan depan setelah jeda selama empat bulan, dengan kontrak berjangka kini memperkirakan peluang 60% untuk kenaikan suku bunga sebesar seperempat poin menjadi 4,35%, dibandingkan dengan data sebelumnya sebesar 35%.

Data dari Biro Statistik Australia yang dirilis pada hari Rabu (25/10/2023) menunjukkan indeks harga konsumen (CPI) naik 1,2% pada kuartal ketiga, di atas perkiraan pasar sebesar 1,1% dan naik dari kenaikan 0,8% pada kuartal sebelumnya. Laju inflasi tahunan melambat menjadi 5,4%, dari 6,0%, namun kembali berada di atas perkiraan sebesar 5,3%. Untuk bulan September saja, CPI naik 5,6% dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya, naik dari 5,2% di bulan Agustus. Ukuran inflasi inti yang diawasi dengan ketat, naik 1,2% pada kuartal ketiga, melampaui perkiraan sebesar 1,1%. Laju tahunan melambat menjadi 5,2%, dari 5,9%.

Paska pengumuman ini, Dolar Australia naik 0,5% ke level tertinggi seminggu di $0,6390 dan obligasi berjangka tiga tahun anjlok 15 tick ke 95,68, terendah sejak 2011. Pasar kini melihat tingkat suku bunga mencapai puncaknya di 4,43% awal tahun depan, naik dari 4,35% sebelum rilis data. .

Komentar dari Reserve Bank of Australia juga berubah menjadi lebih hawkish dalam beberapa pekan terakhir. Michele Bullock, gubernur RBA yang baru, pada hari Selasa memperingatkan bahwa ada risiko inflasi akan terbukti lebih keras dari perkiraan dan suku bunga mungkin harus naik lebih lanjut untuk mencapainya.

Para eksekutif RBA mengatakan mereka memiliki toleransi yang rendah dalam membiarkan inflasi kembali ke sasarannya pada kecepatan yang lebih lambat dari perkiraan saat ini. Bank sentral memperkirakan pada bulan Agustus bahwa inflasi hanya diproyeksikan akan kembali ke kisaran target bank sebesar 2-3% pada akhir tahun 2025.

Bank sentral sendiri akan merilis perkiraan ekonomi terbarunya pada awal November.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini