Bank sentral Australia pada hari Selasa (05/09/2023) memutuskan untuk mempertahankan suku bunga stabil selama tiga bulan pada pertemuan terakhir yang dipimpin oleh Gubernur Philip Lowe. Putusan ini sekaligus mendorong spekulasi bahwa siklus pengetatan telah berakhir karena para pengambil kebijakan mengindikasikan bahwa mereka memiliki kendali yang lebih kuat terhadap harga.

Mengakhiri pertemuan kebijakan bulan September, Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan suku bunga pada 4,10%, dan mengatakan data terbaru konsisten dengan inflasi yang kembali ke kisaran target 2–3 persen pada akhir tahun 2025. Bank tersebut menegaskan kembali bahwa pengetatan lebih lanjut mungkin masih dilakukan. diperlukan untuk mengendalikan inflasi.

Pasar dan ekonom telah memperkirakan hasil yang stabil setelah serangkaian data ekonomi – termasuk inflasi, upah dan pekerjaan – berada di bawah ekspektasi dan tidak memberikan alasan kuat untuk memulai kembali siklus pengetatan.

Paska putusan ini, Dolar Australia memperpanjang penurunan sebelumnya menjadi 1,2% menjadi $0,6384, terendah dalam lebih dari seminggu. Pasar bergerak untuk memangkas perkiraan kenaikan suku bunga terakhir sebelum akhir tahun menjadi hanya 30% dari sekitar 36% di awal sesi. ,

Mayoritas ekonom yang disurvei oleh Reuters masih memperkirakan satu kenaikan lagi pada akhir tahun setelah laporan inflasi kuartal ketiga, yang kemungkinan menunjukkan masih adanya tekanan harga.

“Inflasi turun, pasar tenaga kerja tetap kuat dan perekonomian beroperasi pada tingkat pemanfaatan kapasitas yang tinggi, meskipun pertumbuhan telah melambat,” kata Lowe, yang akan menyerahkan kendali kepada wakilnya Michele Bullock pada 18 September yang akan datang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini