London Inggris

Indek harga konsumen (CPI) Inggris secara tak terduga bertahan di angka 6,7% pada bulan September, tetap menjadi yang tertinggi di antara negara-negara maju dan menjaga kemungkinan kenaikan suku bunga lagi. Kenaikan harga bensin antara bulan Agustus dan September merupakan faktor utama yang menghentikan penurunan harga minyak tahunan, dalam paparan Kantor Statistik Nasional di hari Rabu (18/10/2023). Namun dua langkah lain yang tidak terlalu fluktuatif yang diawasi ketat oleh Bank of England (BoE) – inflasi inti dan harga jasa – juga kuat, yang kemungkinan akan membuat beberapa pembuat kebijakan khawatir terhadap tekanan harga jangka panjang.

Kemajuan dalam menurunkan inflasi terbukti lambat dengan bertahannya inflasi di tingkat tersebut. Tekanan harga jasa juga menunjukkan bahwa suku bunga kemungkinan akan tetap mendekati level saat ini hampir sepanjang tahun depan.

Paska pengumuman ini, Poundsterling menguat dan harga obligasi Inggris turun, karena pasar keuangan menilai kemungkinan besar kenaikan suku bunga BoE akan terjadi – meskipun tidak harus secepatnya pada tanggal 2 November, ketika bank sentral mengumumkan keputusan berikutnya.

Data bulan September masih menyisakan inflasi di bawah perkiraan BoE pada awal Agustus dan beberapa ekonom mengatakan bahwa kejutan kenaikan tersebut tidak cukup untuk mendorong Komite Kebijakan Moneter (MPC) BoE untuk melanjutkan siklus pengetatan suku bunga.

Diyakini bahwa MPC akan tetap mempertahankan kebijakannya pada tahun ini, namun akan terus menentang pemotongan suku bunga secara cepat, dengan perkiraan bahwa penurunan suku bunga akan dimulai pada Mei 2024 atau sedikit lebih lambat.

Bulan lalu BoE mempertahankan suku bunganya untuk pertama kalinya sejak memulai siklus pengetatan pada bulan Desember 2021, menyusul penurunan inflasi yang tidak terduga pada bulan Agustus dan data lemah lainnya. Kepala ekonom bank sentral, Huw Pill, mengatakan pekan lalu bahwa pertanyaan tentang kenaikan suku bunga lebih lanjut adalah “seimbang” dan Gubernur Andrew Bailey memperkirakan pemungutan suara di masa depan akan “ketat”, menyusul perpecahan 5-4 di bulan September.

Pemerintah Inggris juga sangat memperhatikan inflasi, setelah Perdana Menteri Rishi Sunak berjanji pada bulan Januari untuk menguranginya hingga setengahnya, dan banyak rumah tangga yang mengalami penurunan standar hidup karena upah sulit mengimbangi harga. Harga pangan – yang menjadi kekhawatiran bagi banyak rumah tangga miskin – 12,1% lebih tinggi pada bulan September dibandingkan tahun sebelumnya.

“Seperti yang telah kita lihat di negara-negara G7 lainnya, inflasi jarang turun secara lurus, namun jika kita tetap berpegang pada rencana kita maka kita masih memperkirakan inflasi akan terus turun tahun ini,” kata Menteri Keuangan Jeremy Hunt setelah data tersebut dirilis.

Harga konsumen di Inggris telah meningkat sebesar 17% dalam dua tahun terakhir, peningkatan yang biasanya memakan waktu hampir satu dekade.

Data pada hari Rabu menunjukkan inflasi inti turun lebih kecil dari perkiraan menjadi 6,1% pada bulan September dari 6,2% pada bulan Agustus. Langkah ini tidak mencakup harga pangan, energi, alkohol, dan tembakau yang fluktuatif dan sering kali dianggap sebagai panduan yang lebih baik untuk tren harga jangka panjang.

Inflasi harga jasa – komponen CPI lain yang diteliti oleh BoE karena menunjukkan dampak kenaikan biaya tenaga kerja domestik terhadap konsumen – meningkat menjadi 6,9% pada bulan September dari 6,8%, didorong oleh harga kamar hotel yang lebih mahal.

Harga yang dibebankan oleh produsen – dianggap sebagai indikator yang baik untuk inflasi masa depan oleh beberapa pengambil kebijakan BoE – turun sebesar 0,1% secara tahunan pada bulan September setelah penurunan tahunan sebesar 0,5% pada bulan Agustus.

Data mentah untuk IHK utama hampir memberikan gambaran inflasi yang akan dibulatkan ke tingkat 6,6% yang diharapkan oleh para ekonom yang disurvei oleh Reuters.

CPI mencapai angka tertinggi dalam 41 tahun sebesar 11,1% pada Oktober 2022 setelah harga energi Eropa melonjak akibat invasi Rusia ke Ukraina, menambah tekanan yang disebabkan oleh kesulitan rantai pasokan dan kekurangan tenaga kerja setelah pandemi COVID-19.

Tingkat kematian pada bulan September sebesar 6,7% adalah yang terendah, bersama dengan bulan Agustus, sejak invasi Rusia pada bulan Februari 2022.

Dalam perkiraan terakhirnya pada bulan Agustus, BoE memperkirakan inflasi akan tetap di atas target 2% hingga awal tahun 2025.

Banyak ekonom memperkirakan penurunan tajam pada CPI pada bulan Oktober, karena tagihan energi rumah tangga tidak akan lagi dibandingkan dengan harga yang jauh lebih rendah pada tahun lalu sebelum kenaikan besar tarif yang diatur pada bulan Oktober 2022.

Bank Belanda, ING, memperkirakan inflasi Inggris akan turun menjadi 5% atau lebih rendah pada bulan Oktober dan bertahan di dekat level tersebut hingga sisa tahun ini, dengan asumsi tidak ada kenaikan harga minyak lebih lanjut secara signifikan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini