Opera House di Sydney, Australia (Wikipedia).

Kenaikan inflasi Australia pada bulan Agustus sejalan dengan ekspektasi dan ukuran inflasi inti semakin menurun, sehingga mengurangi tekanan pada bank sentral untuk menaikkan suku bunga bulan depan. Pada data yang dirilis pada Kamis (28/09/2023), indeks harga konsumen (CPI) bulanan Australia naik 5,2% pada tahun ini hingga bulan Agustus, naik dari 4,9% pada bulan sebelumnya dan kenaikan pertama dalam laju kenaikan dalam empat bulan. Namun kenaikan tersebut sebagian besar didorong oleh melonjaknya harga bahan bakar karena faktor pasokan global.

Indeks harga yang diawasi ketat, tidak termasuk barang-barang yang bergejolak dan perjalanan liburan, turun menjadi 5,5% dari 5,8%. Tren penurunan inflasi terhenti pada bulan Agustus… Namun masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa inflasi kembali meningkat.

Tentu saja, ada banyak kelemahan dengan meningkatnya inflasi jasa juga terus meredam kabar ‘baik’ — yaitu turunnya inflasi barang dengan cepat. Namun, dampak positifnya lebih besar daripada dampak negatifnya.

Setelah data tersebut, pasar sedikit meningkatkan taruhan terhadap penghentian suku bunga Reserve Bank of Australia untuk keempat kalinya secara berturut-turut pada bulan depan menjadi 92% dari 87%. Kenaikan suku bunga tidak akan terjadi hingga Mei tahun depan, menurut perkiraan pasar.

Terlihat bahwa kenaikan inflasi di bulan Agustus sebagai penurunan sementara dalam tren penurunan kereta api sejak Desember tahun lalu. Oleh sebab itu, RBA terlihat akan cenderung melihatnya seperti itu juga ketika bertemu Selasa depan untuk pengambilan keputusan suku bunga bulan Oktober. Meskipun, beberapa ekonom memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga sekali lagi sebelum akhir tahun, kemungkinan besar pada bulan November, setelah rilis laporan inflasi kuartal ketiga. Ada peluang bagus dimana RBA mungkin pada bulan November atau Desember, setelah kita berhasil mencapai angka inflasi dalam beberapa bulan ke depan.

RBA telah menaikkan suku bunga sebesar 400 basis poin sejak Mei tahun lalu ke level tertinggi dalam 11 tahun sebesar 4,1% dan memperingatkan bahwa suku bunga mungkin perlu dinaikkan lebih lanjut untuk menahan inflasi.

Harga bahan bakar merupakan pendorong utama inflasi pada bulan lalu, melonjak sebesar 13,9% yang merupakan kenaikan tahunan terbesar sejak November 2022. Harga tersebut diperkirakan akan meningkat lebih lanjut pada bulan ini mengingat harga minyak internasional telah mencapai titik tertinggi dalam dua bulan.

Harga listrik terus meningkat pesat dengan laju tahunan sebesar 12,7%, meskipun kenaikan bulanan diimbangi dengan potongan harga dari pemerintah.

Di antara jasa, harga asuransi naik menjadi 8,8% dari 8,5% pada bulan sebelumnya, sementara inflasi sewa meningkat menjadi 7,8% dari 7,6%. Secara bulanan, CPI naik 0,6% di bulan Agustus, meningkat dari kenaikan 0,3% di bulan Juli.

Dolar Australia sedikit berubah pada kisaran 64 sen dan imbal hasil obligasi pemerintah tenor tiga tahun turun 3 basis poin menjadi 4,029%. AUD/USD telah dipaksa ke dalam pola berkisar selama sebulan terakhir, dengan pemantulan yang terputus-putus gagal menembus di atas level resistensi 0,650.

Para penjual tampaknya tetap memegang kendali untuk saat ini, dimana secara teknis, indikator RSI pada grafik hariannya mengalami kesulitan untuk melintasi di atas level 50, sementara potensi persilangan bearish ditampilkan pada Moving Average Convergence/Divergence (MACD).

Risiko-risiko yang masih ada terhadap pertumbuhan Tiongkok dan kondisi risiko yang suram menjadi penghambat utama untuk menahan kenaikan. Penembusan kisaran tersebut mungkin perlu diwaspadai, dengan kisaran konsolidasi bawah di level 0,636 dan kisaran resistensi atas di level 0,650.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini