Harga emas naik tajam diawal minggu ini, menentang tren bearish. (Foto. Istimewa)
Harga emas naik tajam diawal minggu ini, menentang tren bearish. (Foto. Istimewa)

Sejauh ini, harga emas masih bertahan di atas harga $1.700 dengan menunggangi gelombang inflasi AS. Namun, pendekatan dari apa yang bisa menjadi pertemuan Fed paling penting tahun ini telah mulai membebani emas.

Kontrak teraktif emas berjangka AS, Februari, menutup perdagangan di hari Selasa (14/12/2021) dengan bergerak turun $16, atau hampir 1%, menjadi $1.772,30 per troy ons. Dari segi persentase, ini adalah penurunan satu hari terbesar untuk logam kuning dalam dua minggu.

Pertemuan FOMC Federal Reserve dimulai pada hari Selasa dimana Ketua Jerome Powell dijadwalkan untuk memberi pengarahan pada hari Rabu tentang keputusan yang diambil oleh Komite Pasar Terbuka Federal pembuat kebijakan.

Besar harapan bahwa Powell akan berpihak pada rekan-rekan Fed yang ingin mempercepat stimulus bank sentral yang “berjalan selamanya”, dengan memotong sebanyak $30 miliar per bulan alih-alih $15 miliar yang dinyatakan sebelumnya. Dengan begitu, seluruh komitmen untuk membeli obligasi dan aset senilai $120 miliar setiap bulan dapat dibatalkan dalam waktu kurang dari tiga bulan, dan kenaikan suku bunga era pandemi pertama dapat terjadi pada bulan April.

Tetapi pembicaraan tentang kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari perkiraan juga telah menjadi berita utama selama berminggu-minggu sekarang, membuat banyak orang berpikir bahwa setiap langkah ke bawah untuk emas dari percepatan stimulus Fed mungkin sudah dimasukkan ke dalam kue, sehingga untuk berbicara.

Selain dari penurunan yang terjadi di hari Selasa, emas “belum benar-benar berkembang selama beberapa minggu sekarang meskipun telah menetap di ujung atas kisaran baru-baru ini yang mungkin mendorong kenaikan emas. The Fed masih diperkirakan akan mempercepat penurunannya minggu ini tetapi bagaimana emas bereaksi mungkin tergantung pada seberapa dovish bahasa di sekitarnya.

Berita kenaikan suku bunga hampir selalu berdampak buruk bagi emas. Namun kali ini, pedagang emas batangan tampak fokus pada kisah inflasi AS, memungkinkan emas memainkan peran tradisionalnya sebagai lindung nilai terhadap itu, meskipun tindakan Fed yang kuat untuk memperbaiki situasi masih bisa negatif untuk logam kuning.

Indeks Harga Konsumen AS, atau CPI, naik 6,8% pada tahun ini hingga November, tumbuh pada laju tercepat sejak 1982, seperti yang terjadi pada Oktober, Departemen Tenaga Kerja melaporkan pekan lalu. Pada hari Selasa, diumumkan bahwa harga produsen AS melonjak dengan rekor 9,6% tahun-ke-tahun bulan lalu.

Ekonomi menyusut 3,5% untuk semua tahun 2020 karena penutupan dan gangguan lain yang disebabkan oleh krisis Covid-19. Pertumbuhan tahun ini tidak stabil, dengan ekspansi tahunan sebesar 3,5% pada kuartal pertama, 3,6% pada kuartal kedua dan 2,0% pada kuartal ketiga.

The Fed mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka mengharapkan ekspansi ekonomi 6,5% untuk semua tahun 2021 dan tidak mengubah targetnya meskipun pertumbuhan tidak merata dalam tiga kuartal terakhir. Masalah bagi bank sentral adalah inflasi yang mendekati level tertinggi 40 tahun karena harga hampir semua barang melonjak dari titik terendah pandemi karena tuntutan upah yang lebih tinggi dan gangguan rantai pasokan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here