Harga minyak turun lebih pada awal perdagangan di hari Jumat dan berada di jalur untuk catatan kerugian mingguan karena varian COVID Omicron yang menyebar cepat meningkatkan kekhawatiran tentang potensi pukulan terhadap permintaan minyak, sementara sikap Fed yang hawkish tentang pengetatan kebijakan moneter tahun depan mulai menyebabkan kecemasan tentang ekonomi. pertumbuhan. Pada 22:00 WIB, Minyak Mentah WTI turun 1,87% pada $71,10 dan harga Minyak Mentah Brent turun 1,75% menjadi $73,71.

Sebelumnya, harga minyak naik pada hari Rabu dan Kamis, menyusul laporan persediaan bullish dari Administrasi Informasi Energi (EIA) yang menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah dan produk minyak AS dan rekor permintaan minyak di Amerika untuk minggu hingga 10 Desember. Namun, varian Omicron yang menyebar cepat dan kemungkinan bahwa kebijakan moneter yang lebih ketat dapat membahayakan pertumbuhan ekonomi tahun depan membebani pasar minyak pada awal hari Jumat.

Harga minyak mentah di bursa berjangka berada di bawah sedikit tekanan pada sesi Asia karena kekhawatiran Omicron kembali menjadi pusat perhatian setelah pasar menghargai bantuan dan optimisme yang dipicu oleh Federal Reserve AS dan serangkaian saham mingguan AS dan data permintaan pada hari Rabu. Pada akhir pecan ini, perhatian pasar pada tingkat penularan yang tinggi yang dilaporkan untuk varian Omicron tetapi berjuang untuk menilai implikasi dan dampaknya secara penuh..

Sebagaimana dilaporkan bahwa Inggris mencatat rekor jumlah kasus COVID baru harian untuk hari kedua berturut-turut pada hari Kamis, Jerman memperingatkan “gelombang kelima besar-besaran” dengan infeksi Omicron, sementara kasus meningkat di AS juga, dengan Omicron menyebar dengan cepat.

Perkembangan Omicron terus memengaruhi prospek permintaan minyak mentah dalam jangka pendek. Dolar yang lebih lemah telah diimbangi oleh kebijakan moneter yang lebih ketat yang berpotensi melunakkan prospek pertumbuhan 2022 lebih lanjut. Sementara Eropa menghadapi krisis energi yang memburuk, cuaca yang lebih ringan dari biasanya di Asia telah menyebabkan berkurangnya permintaan untuk produk bahan bakar yang digunakan dalam pembangkit listrik dan pemanas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here