Harga minyak berjangka turun pada hari Selasa (21/11/2023), membalikkan kenaikan tajam yang dicapai dalam dua sesi terakhir, karena investor menjadi berhati-hati menjelang pertemuan OPEC+ dalam Minggu ini. Kelompok produsen ini mungkin membahas pengurangan pasokan yang lebih dalam karena melambatnya pertumbuhan global.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 51 sen, atau 0,6%, menjadi $81,81 per barel pada pukul 14:46 WIB, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berada di $77,32 per barel, turun 51 sen, atau 0,7%.

Kedua kontrak tersebut naik sekitar 2% pada hari Senin setelah tiga sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok tersebut, yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, akan mempertimbangkan apakah akan melakukan pengurangan pasokan minyak tambahan ketika bertemu.

Keuntungan tersebut terpangkas pada hari Selasa setelah para spekulan jangka pendek mengambil keuntungan dari WTI setelah beberapa indikator teknis menunjukkan kondisi pasar mengalami overbought (jenuh beli). Pelaku pasar sudah mulai memperkirakan perpanjangan pengurangan pasokan minyak kuantum saat ini hingga tahun 2024 atau bahkan pengurangan yang lebih dalam pada pertemuan OPEC+ mendatang.

OPEC+ kemungkinan akan memperpanjang atau bahkan memperdalam pengurangan pasokan minyak hingga tahun depan. Ada ruang bagi kelompok tersebut untuk melakukan pengurangan lebih dalam, namun kami mengantisipasi bahwa Arab Saudi akan mencari tambahan barel dari anggota lain untuk berbagi beban penyesuaian.

Hal lain yang perlu mendapat perhatian pasar adalah pembukaan kembali perjanjian kuota yang dicapai pada bulan Juni dapat menjadi tantangan dan dapat menyebabkan negosiasi yang berlarut-larut, dan oleh karena itu para pemimpin mungkin akan meminta penyesuaian yang lebih sukarela dari masing-masing produsen.

Harga minyak telah turun sekitar 16% sejak akhir September karena produksi minyak mentah di AS, produsen utama dunia, berada pada rekor tertinggi, sementara ada kekhawatiran bahwa pertumbuhan permintaan, terutama dari importir minyak terbesar di dunia, Tiongkok.

Para pialang juga perlu mengamati tanda-tanda kehancuran permintaan akibat kemungkinan resesi AS pada tahun 2024 dan mempertimbangkan peringatan minggu lalu tentang kemungkinan deflasi dari Walmart, pengecer terbesar di AS.

Stok minyak mentah dan bensin AS kemungkinan meningkat minggu lalu, sementara persediaan sulingan terlihat menurun, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Senin. Laporan stok mingguan dari American Petroleum Institute dan Energy Information Administration masing-masing akan dirilis pada hari Selasa dan Rabu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini