Harga minyak mentah Amerika Serikat, West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman bulan September naik $0,37 atau naik 0,45%. Kenaikan moderat terjadi setelah laporan bulanan dari International Energy Agency (IEA) mengatakan bahwa permintaan minyak global telah melonjak ke rekor dan bahwa harga minyak mentah dapat bergerak lebih tinggi.

Sayangnya, harga minyak mentah jatuh kembali dari level terbaiknya pada perdagangan di hari Jumat (11/08/2023) ketika indeks dollar AS (DXY) kembali naik ke level tertinggi 5 minggu. Penguatan Dolar AS membebani investor yang berasal dari pengguna mata uang bukan Dolar AS.

IEA mengatakan bahwa penggunaan minyak mentah global rata-rata mencapai rekor 103 juta barel per hari pada bulan Juni dan mungkin melonjak lebih tinggi lagi bulan ini. IEA juga mengatakan pasokan minyak mentah global semakin ketat, membuat persediaan minyak di negara maju sekitar 115 juta barel per hari di bawah rata-rata lima tahun mereka.

Disisi lain, penguatan dalam crack spread mentah mendukung harga minyak mentah setelah crack spread di hari Jumat naik ke level tertinggi 9-1/2 bulan. Kekuatan crack spread mendorong penyuling untuk membeli minyak mentah dan memurnikannya menjadi bensin dan sulingan.

JPMorgan Chase mengatakan bahwa mereka melihat indikator utama pasar minyak telah menunjuk ke pengetatan pasar fisik yang cepat dan bahwa harga akan terus naik menuju $90 per barel, atau bahkan lebih tinggi, pada bulan September.

Sementara itu, sentiment negatif untuk minyak mentah adalah berita ekonomi dari China di hari Jumat yang menunjukkan perlambatan pertumbuhan kredit, menandakan kelemahan ekonomi setelah pinjaman yuan baru Juli naik +345,9 miliar yuan, lebih lemah dari ekspektasi 780,0 miliar yuan dan jumlah pinjaman terkecil dalam hampir 14 bertahun-tahun.

Faktor bearish lainnya adalah impor minyak mentah China Juli turun -19% m/m menjadi 10,33 juta barel per hari, volume terkecil dalam 6 bulan. Juga, Vortexa mengatakan persediaan minyak mentah darat China telah meningkat menjadi rekor 1,02 miliar bbl.

Penurunan permintaan minyak mentah di India, sebagai konsumen minyak mentah terbesar ketiga di dunia, juga membuat harga minyak turun. Impor minyak mentah Juni India turun -1.3% y/y menjadi 19.7 MMT, terendah dalam 7 bulan.

Bagaimanapun juga, potensi kenaikan harga minyak mentah masih terjaga. Sentimen bullish mendapat dukungan pada komentar di hari Selasa dari Presiden Ukraina Zelensky, yang mengatakan negaranya akan membalas kapal Rusia di Laut Hitam jika Rusia terus memblokir pelabuhan Ukraina. Drone Ukraina pada hari Minggu bahkan telah menyerang sebuah kapal tanker minyak Rusia di Laut Hitam, rute yang menyumbang 20% dari minyak yang dijual Rusia setiap hari di pasar global.

Potensi kenaikan harga minyak mentah juga mendapat dukungan pernyataan Arab Saudi dan Rusia di hari Kamis. Mereka mengatakan akan memperpanjang pengurangan produksi minyak mentah mereka. Arab Saudi mengatakan akan memperpanjang pemotongan 1 juta barel per hari dalam produksi minyak mentah hingga September dan mengatakan produksi minyak mentahnya dapat “diperpanjang, atau diperpanjang dan diperdalam.” Pemotongan produksi Saudi mempertahankan produksi minyak mentahnya sekitar 9 juta barel per hari, level terendah dalam beberapa tahun. Sementara itu, Wakil Perdana Menteri Rusia Novak mengatakan Rusia “akan terus secara sukarela mengurangi pasokan minyaknya pada September sebesar 300.000 barel per hari” untuk menyeimbangkan pasar. Rusia memangkas produksi minyak mentahnya sebesar 500.000 bph pada Agustus. Produksi minyak mentah OPEC pada Juli turun -900.000 bpd ke level terendah 1-3/4 tahun di 27,79 juta bpd.

Tantangan bagi kenaikan harga minyak mentah adalah penurunan ekspor minyak mentah Rusia. Bloomberg yang menggunakan data pelayaran menunjukkan kapal-kapal mengirimkan minyak mentah Rusia dalam empat minggu hingga 6 Agustus sedikit turun menjadi 3,02 juta barel per hari, sekitar 870.000 barel per hari di bawah puncaknya pada pertengahan Mei.

Penurunan minyak mentah di penyimpanan terapung menjadi sentiment bullish untuk harga. Data mingguan hari Senin dari Vortexa menunjukkan bahwa jumlah minyak mentah yang disimpan di seluruh dunia pada kapal tanker yang telah diam setidaknya selama seminggu turun -4,6% b/b menjadi 103,05 juta bbl pada 4 Agustus.

Laporan EIA mingguan hari Rabu menunjukkan bahwa (1) persediaan minyak mentah AS pada 4 Agustus adalah -0,4% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, (2) persediaan bensin -7,2% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, dan (3) persediaan distilat adalah -16,7% di bawah rata-rata musiman 5 tahun. Produksi minyak mentah AS dalam pekan yang berakhir 4 Agustus melonjak +3,3% b/b menjadi 12,6 juta barel per hari, tertinggi dalam lebih dari tiga tahun. Produksi minyak mentah AS berada di bawah rekor tertinggi Februari 2020 sebesar 13,1 juta barel per hari.

Sementara Baker Hughes melaporkan di hari Jumat bahwa jumlah rig minyak AS yang aktif dalam pekan yang berakhir 11 Agustus tidak berubah pada level terendah 17 bulan dari 525 rig. Itu jauh di bawah level tertinggi 3-1/4 tahun dari 627 rig yang diposting pada 2 Desember 2022. Namun, rig minyak aktif AS lebih dari tiga kali lipat dari level terendah 18 tahun dari 172 rig yang terlihat pada Agustus 2020, menandakan peningkatan di AS. kapasitas produksi minyak mentah dari posisi terendah pandemi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini