Harga Minyak

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup lebih tinggi pada perdagangan di hari Jumat (27/10/2023) karena premi risiko meningkat setelah Amerika Serikat melakukan serangan udara terhadap sasaran Iran di Suriah menyusul serangan terhadap situs militer AS di Irak dan Suriah, sementara Israel mengintensifkan serangan darat di Gaza, meningkatkan kekhawatiran. dari perang yang meluas di Timur Tengah.

Minyak mentah WTI untuk pengiriman Desember ditutup naik $2,22 menjadi $85,54 per barel, sedangkan minyak mentah Brent untuk pengiriman Desember, yang menjadi patokan global, terakhir terlihat naik $2,66 menjadi $90,59.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan tersebut adalah “serangan yang dirancang untuk membela diri (dan) dimaksudkan semata-mata untuk melindungi dan membela personel AS di Irak dan Suriah. Serangan tersebut terpisah dan berbeda dari konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Israel.” Hamas, dan bukan merupakan perubahan pendekatan kami terhadap konflik Israel-Hamas”.

Namun, serangan ini terjadi ketika Israel meningkatkan serangan darat di Gaza sebelum melakukan invasi ke jalur tersebut untuk memusnahkan kelompok militan Hamas menyusul serangan teror pada 7 Oktober yang menewaskan ratusan warga sipil. Negara ini menghadapi tekanan yang signifikan untuk membatasi korban jiwa bagi dua juta warga sipil Gaza, meskipun negara tersebut terus membatasi pasokan air, listrik, bahan bakar dan makanan ke wilayah tersebut. Ada juga kekhawatiran bahwa negara-negara Timur Tengah lainnya dapat terlibat dalam konflik ini.

Minyak mentah masih dalam kisaran terbatas karena premi perang terus berfluktuasi sebagai respons terhadap berita dari Timur Tengah. Harga semalam naik setelah AS menyerang dua target terkait Iran di Suriah. Melemahnya prospek permintaan sejauh ini membantu mengurangi risiko geopolitik premium.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini