Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)
Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)

Harga minyak kembali naik pada perdagangan di hari Rabu (06/09/2023), membalikkan penurunan sebelumnya. Dorongan kenaikan terjadi setelah para pedagang mengantisipasi jatuhnya kembali persediaan minyak mentah AS menyusul pengurangan produksi yang berkepanjangan oleh Arab Saudi dan Rusia.

Minyak mentah berjangka Brent naik 56 sen menjadi $90,60 per barel sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 85 sen menjadi $87,54. Kedua tolok ukur tersebut naik sebesar $1 dan kemudian mengurangi keuntungannya.

Terlihat bahwa saat ini persediaan minyak mentah AS cukup rendah, dimana penurunan pasokan minyak mentah dalam jumlah besar selama beberapa minggu telah mendorong harga naik. Persediaan diproyeksikan turun 5,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 1 September, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute yang dirilis setelah penyelesaian. Data inventaris resmi dari Lembaga Informasi Energi AS akan dirilis kemudian. Kedua data tersebut tiba satu hari lebih lambat dari biasanya karena libur Hari Buruh pada hari Senin.

Pada hari Selasa, Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan pasokan minyak secara sukarela hingga akhir tahun. Pemotongan yang dilakukan Saudi sebesar 1 juta barel per hari (bpd) sementara Rusia telah memangkas 300.000 barel per hari. Jumlah ini melebihi pemotongan pada bulan April yang disepakati oleh beberapa produsen OPEC+ yang berlaku hingga akhir tahun 2024. Kedua negara akan meninjau kondisi pasar dan membuat keputusan bulanan mengenai memperdalam pemotongan atau meningkatkan produksi.

Kekhawatiran masalah pasokan dalam jangka pendek telah membuat harga minyak mentah Brent di bursa berjangka untuk pengiriman bulan depan diperdagangkan mendekati level tertinggi dalam sembilan bulan pada $4,13 per barel di atas harga dalam enam bulan. Spread yang setara untuk minyak mentah WTI berjangka AS mencapai $4,88 per barel, juga mendekati level tertinggi dalam sembilan bulan.

Harga minyak turun sejak awal karena kekhawatiran kenaikan suku bunga dan kekhawatiran investor terhadap perekonomian setelah data menunjukkan Indeks Manajer Pembelian (PMI) non-manufaktur ISM berada di 54,5, dibandingkan dengan ekspektasi 52,5.

Terhadap sejumlah mata uang, dolar naik ke level tertinggi 105,00, di atas level tertinggi enam bulan di 104,90 yang dicapai semalam. Penguatan dolar dapat membebani permintaan minyak karena membuat minyak mentah lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Kenaikan harga dapat menekan permintaan ketika kilang-kilang AS memasuki periode pemeliharaan pada September-Oktober. Potensi pasokan yang lebih tinggi dari Iran, Venezuela, dan Libya juga dapat membebani. Perusahaan riset IIR Energy mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya memperkirakan penyulingan minyak AS akan meningkatkan kapasitas penyulingan yang tersedia sebesar 274.000 barel per hari untuk pekan yang berakhir 8 September.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini