Harga minyak terindikasi masih dalam tekanan dalam jangka pendek. (Foto Istimewa).

Harga minyak naik dalam perdagangan di sesi Asia pada hari Jumat (22/09/2023) karena kekhawatiran bahwa larangan Rusia terhadap ekspor bahan bakar dapat memperketat pasokan global melebihi kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga AS lebih lanjut dapat mengurangi permintaan, namun harga minyak masih menuju kerugian mingguan pertama dalam empat minggu.

Harga minyak mentah patokan global, Brent di bursa berjangka naik 46 sen, atau 0,5%, menjadi $93,76 per barel pada 13:30 WIB, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 65 sen, atau 0,7%, menjadi $90,28 per barel.

Kedua harga acuan minyak tersebut berada di jalur penurunan mingguan kecil setelah naik lebih dari 10% dalam tiga minggu sebelumnya di tengah kekhawatiran mengenai ketatnya pasokan global karena Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) mempertahankan pengurangan produksi.

Perdagangan tetap berombak di tengah tarik-menarik antara kekhawatiran pasokan yang diperkuat oleh larangan Rusia terhadap ekspor bahan bakar dan kekhawatiran atas permintaan yang lebih lambat akibat kebijakan moneter yang lebih ketat di Amerika Serikat dan Eropa.

Ke depannya, investor akan fokus pada apakah pengurangan produksi OPEC+ dilaksanakan seperti yang dijanjikan dan apakah kenaikan suku bunga akan mengurangi permintaan,” katanya, memperkirakan WTI akan diperdagangkan pada kisaran $90-$95.

Rusia untuk sementara waktu melarang ekspor bensin dan solar ke semua negara di luar empat negara bekas Uni Soviet dengan dampak langsung untuk menstabilkan pasar bahan bakar dalam negeri, kata pemerintah pada Kamis. Kekurangan tersebut, yang akan memaksa pembeli bahan bakar Rusia untuk berbelanja di tempat lain, menyebabkan minyak pemanas berjangka (Hoc1) naik hampir 5% pada hari Kamis.

Harga minyak mentah memantul dari sesi terendahnya setelah Rusia melarang ekspor solar, termasuk bensin. Tindakan tersebut membalikkan pergerakan negatif di pasar minyak mentah menyusul keputusan Fed yang hawkish. Namun, meningkatnya kekhawatiran resesi di Zona Euro dapat terus menekan harga minyak.

Federal Reserve AS pada hari Rabu mempertahankan suku bunganya, namun memperketat sikap hawkishnya, memproyeksikan kenaikan seperempat poin persentase menjadi 5,50%-5,75% pada akhir tahun. Hal ini memperkuat kekhawatiran bahwa suku bunga yang lebih tinggi dapat menghambat pertumbuhan ekonomi dan mendorong permintaan, sekaligus meningkatkan dolar AS ke level tertinggi sejak awal Maret, sehingga membuat minyak dan komoditas lainnya lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

Bank of England meniru kebijakan The Fed dan mempertahankan suku bunga pada hari Kamis setelah kenaikan suku bunga dalam jangka panjang, namun mengatakan pihaknya tidak menganggap remeh penurunan inflasi baru-baru ini. Seorang anggota dewan pemerintahan Bank Sentral Eropa (ECB) mengatakan bank sentral kemungkinan besar akan mempertahankan suku bunga stabil pada pertemuan kebijakan berikutnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini