Harga minyak naik dengan cepat mendekati $90 karena ketidakpastian geopolitik terus meningkat. Selama seminggu terakhir, serangan pesawat tak berawak terhadap target di UEA dan meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Ukraina telah menjadi pusat perhatian pelaku pasar. Mereka telah bereaksi terhadap peningkatan risiko dan ketidakpastian dengan premi geopolitik yang signifikan.

Harga terus melanjutkan lonjakan awal tahun mereka sejak awal tahun baru, sebagian besar berkat berkurangnya kekhawatiran tentang omicron serta pasokan minyak dan gas yang ketat di tengah meningkatnya ketidakpastian geopolitik. Minyak mentah Brent, naik mencapai $89,05 per barel (pbl) pada awal perdagangan 19 Januari, ini merupakan level tertinggi sejak 13 Oktober 2014. Brent menetap di $87,51/pbl, naik dari minggu lalu sebesar $3,79/pbl. WTI naik $4,21/pbl  menjadi $ 85,43/bbl.

Menurut laporan terbaru dari Standard Chartered, dorongan kenaikan harga minyak didorong oleh dua faktor utama, yakni adanya kekhawatiran pedagang yang meluas tentang kapasitas cadangan yang terbatas dan optimisme permintaan berdasarkan pandangan bahwa gelombang Omicron berkurang dan tidak mungkin bertahan sehingga pertumbuhan permintaan bisa kembali.

Pasar memang meyakini bahwa gelombang varian Covid terbaru yang berasal dari Afrika Selatan, yang dimulai pada akhir November 2021, sekarang menurun setajam yang pernah naik dan kemungkinan akan dinyatakan berakhir, secara nasional, dalam beberapa hari mendatang. Omicron pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan.

Sementara itu, kekhawatiran atas kapasitas cadangan telah memperkuat efek geopolitik, membuat pasar sangat sensitif terhadap apa pun yang dapat dianggap sebagai ancaman pasokan. Selama seminggu terakhir, sensitivitas itu telah ditunjukkan sebagai tanggapan atas serangan drone terhadap target di UEA dan meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Ukraina.

Tiga putaran pembicaraan telah gagal menghasilkan resolusi antara Rusia, AS dan sekutu untuk mengurangi ketegangan di perbatasan Rusia-Ukraina, dengan kekhawatiran yang didasarkan pada penumpukan pasukan Rusia dan infrastruktur terkait di daerah tersebut.

Pasar energi telah bereaksi terhadap peningkatan risiko dan ketidakpastian dengan premi geopolitik yang signifikan, terutama di pasar gas, tetapi juga meresap ke dalam minyak. Pasokan gas Eropa tetap sangat terbatas, meskipun musim dingin sedang.

Konflik kemungkinan akan mempengaruhi transit gas Rusia melalui Ukraina, terutama jika sanksi diberlakukan. Reuters telah melaporkan bahwa AS sedang menyelidiki rencana darurat untuk pasokan gas alam ke Eropa. Jadwal perawatan untuk produksi gas juga bisa disesuaikan. Analis Stanchart telah memperkirakan bahwa situasi tersebut kemungkinan akan menyebabkan lonjakan harga yang signifikan, kemungkinan akan sekali lagi berdampak pada industri yang bergantung pada gas. AS telah menjadi penerima manfaat besar dari permintaan gas yang tinggi di Eropa dan Asia, dan pada bulan Desember, AS melampaui Australia dan Qatar untuk menjadi pengekspor LNG terbesar di dunia.

Laporan bulanan Badan Energi Internasional (IEA) terbaru menempatkan cadangan kapasitas berkelanjutan OPEC+ pada 6,47 juta barel per hari (mb/d) berdasarkan produksi Desember, dengan kapasitas cadangan tidak termasuk Iran, Venezuela, dan Libya diperkirakan 4,98mb/hari. Kedua perkiraan menyiratkan bahwa pasar dapat menangani kerugian pasokan hingga 2,5 juta per hari sebelum kapasitas cadangan OPEC+ turun di bawah 5% dari total kapasitas berkelanjutan OPEC+. Namun, konsensus di antara para pedagang adalah bahwa kapasitas cadangan jauh lebih rendah dari perkiraan IEA.

Dalam laporan bulanan badan energi internasional dan nasional tidak memberikan penilaian ulang yang signifikan terhadap prospek permintaan minyak. Perkiraan permintaan minyak global untuk Q1-2022 tidak berubah dalam laporan Sekretariat OPEC, direvisi lebih rendah sebesar 50kb/hari dalam laporan IEA, dan direvisi lebih tinggi sebesar 163kb/hari dalam laporan Administrasi Informasi Energi (EIA). Pertumbuhan permintaan untuk tahun 2022 diperkirakan sebesar 3,32mb/hari oleh IEA (revisi 20kb/hari lebih rendah), 4,15mb/hari oleh Sekretariat OPEC (tidak berubah), dan 3,62mb/hari oleh IEA (revisi 76kb/hari d lebih tinggi).

Pandangan tentang pertumbuhan permintaan minyak 2022 di China sangat berbeda. Sekretariat OPEC mengharapkan pertumbuhan tahunan yang kuat sebesar 660kb/hari, EIA memperkirakan 582kb/hari, dan IEA lebih suram pada 470kb/hari.

Data mingguan EIA terbaru sangat bullish, menurut indeks bull-bear data minyak AS kami, yang naik 87,9 b/b menjadi +52,4. Persediaan minyak mentah turun 4,55mb ke level terendah 39 bulan di 4,13mb, membuat mereka 37,32mb di bawah rata-rata lima tahun dan 15,71mb di bawah Setelah penurunan tajam.

Data mingguan EIA terbaru sangat bullish, menurut indeks bull-bear data minyak AS kami, yang naik 87,9 b/b menjadi +52,4. Persediaan minyak mentah turun 4,55mb ke level terendah 39 bulan di 4,13mb, membuat mereka 37,32mb di bawah rata-rata lima tahun dan 15,71mb di bawah rata-rata 2015-19. Persediaan minyak mentah di pusat penetapan harga WTI di Cushing, Oklahoma, turun untuk pertama kalinya dalam sembilan minggu, kehilangan 2,47mb menjadi 34,84mb. Perubahan w/w dalam neraca minyak mentah adalah 829kb/d ke arah persediaan yang lebih tinggi; namun, ini lebih dari sepenuhnya diimbangi oleh ayunan 1.173mb/d w/w dalam jangka penyesuaian minyak mentah.

Satu-satunya komponen negatif yang signifikan dari rilis data adalah persediaan dan permintaan bensin. Persediaan bensin naik 7,96mb b/b menjadi 240,75mb, naik 2,3mb relatif terhadap rata-rata lima tahun, sehingga peningkatan kumulatif selama dua minggu terakhir menjadi 18,09mb. Permintaan bensin tersirat rata-rata terendah 10-bulan dari 7,906mb/hari dalam seminggu, sejalan dengan pelemahan musiman awal Januari yang biasa.

Setelah penurunan tajam pada puncak penguncian terkait Covid, jumlah rig AS dan internasional terus meningkat selama beberapa bulan terakhir. Jumlah kilang minyak dan gas AS yang beroperasi di atas 600 untuk pertama kalinya sejak April 2020, naik 13 dari bulan lalu menjadi 601 menurut survei Baker-Hughes. Jumlah kilang minyak sendiri naik 11 dari bulan lalu menjadi 492.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here