Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun ke level terendah dalam hampir enam bulan pada hari Selasa, jatuh karena berlanjutnya kekhawatiran permintaan meskipun risiko geopolitik meningkat setelah militan Yaman yang didukung Iran menyerang sebuah kapal tanker di Laut Merah dengan rudal jelajah, sementara inflasi AS menurun lagi bulan lalu berdasarkan data Indek Harga Konsumen (IHK) Amerika Serikat untuk bulan November yang sedikit di atas perkiraan mengakhiri kenaikan yang baru terjadi.

Harga minyak mentah Amerika Serikat, West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari turun 3,8% pada $68,61 per barel, terendah sejak akhir Juni. Minyak mentah Brent untuk kontrak pengiriman bulan Februari turun 3,7% menjadi $73,24 per barel.

Penurunan harga terjadi di tengah kekhawatiran permintaan mungkin tertinggal dari pasokan karena pengiriman ke Tiongkok, importir nomor satu, melambat sementara negara-negara maju lainnya melemah di tengah tingginya suku bunga. Jatuhnya harga juga terjadi meskipun meningkatnya risiko geopolitik di Timur Tengah setelah militan Houthi menyerang sebuah kapal tanker kimia di Laut Merah, yang terbaru dari serangkaian serangan di jalur pelayaran utama oleh kelompok Yaman yang mencakup upaya untuk menyerang kapal perusak Amerika dengan senjata. drone.

Minyak mentah Brent mendapat dukungan pada $75 sebelum memantul setelah serangan terhadap sebuah kapal tanker di Laut Merah dari Yaman yang dikuasai Houthi menimbulkan kekhawatiran akan gangguan pengiriman karena perang Israel-Hamas yang sedang berlangsung.

Amerika Serikat pada hari Selasa melaporkan inflasi umum turun menjadi 3,1% secara tahunan di bulan November, turun dari 3,2% di bulan Oktober, sementara inflasi inti, tidak termasuk bahan pangan dan energi yang bergejolak, tidak berubah di angka 4%. Kedua pembacaan tersebut sesuai dengan ekspektasi, menurut Marketwatch.

Dalam prospek energi jangka pendeknya, EIA menurunkan perkiraan harga spot rata-rata WTI tahun 2024 menjadi $78,07 per barel dari sebelumnya $89,24, dan memangkas perkiraan harga Brent menjadi $82,57 per barel dari $93,24. Namun, EIA mengatakan pihaknya memperkirakan pengurangan produksi tambahan OPEC akan mendukung Brent rata-rata $84 per barel pada paruh pertama tahun depan. Perkiraan produksi minyak mentah AS tahun depan adalah 13,11 juta barel per hari, sedikit berubah dari 13,15 juta barel per hari pada perkiraan bulan November.

Sementara itu dilaporkan bahwa pasokan minyak mentah di AS turun 2,349 juta barel pada pekan yang berakhir 8 Desember 2023, menyusul kenaikan 0,594 juta barel pada minggu sebelumnya dan dibandingkan ekspektasi pasar sebesar penurunan 1,5 juta barel, data dari Buletin Statistik Mingguan API menunjukkan .

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini