Harga Minyak

Harga minyak mentah Amerika Serikat, West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman bulan Oktober ditutup naik +1.92 atau 2.30% di kisaran harga $85.90 per barel pada perdagangan di hari Jumat (01/09/2023). Kenaikan tajam membuat harga mendekati posisi tertinggi dalam 9-1/2 bulan, didukung laporan bahwa Rusia telah sepakat dengan OPEC+ mengenai pembatasan produksi lebih lanjut.

Harga minyak mentah mendapat dukungan dari bulan lalu ketika Arab Saudi dan Rusia mengatakan mereka akan memperpanjang pengurangan produksi minyak mentah. Arab Saudi mengatakan akan memperpanjang pengurangan produksi minyak mentah sebesar 1 juta barel per hari hingga September dan mengatakan produksi minyak mentahnya dapat “diperpanjang, atau diperpanjang dan diperdalam.”

Pemotongan produksi Saudi mempertahankan produksi minyak mentahnya sekitar 9 juta barel per hari, level terendah dalam beberapa tahun.

Sementara itu, Wakil Perdana Menteri Rusia Novak mengatakan Rusia “akan terus secara sukarela mengurangi pasokan minyaknya pada bulan September sebesar 300.000 barel per hari” untuk menyeimbangkan pasar. Bloomberg News melaporkan pada hari Kamis bahwa Rusia akan mengumumkan di minggu depan rencana mereka yang telah sepakat dengan OPEC+ mengenai pengurangan lebih lanjut ekspor minyaknya hingga bulan Oktober.

Rusia memangkas produksi minyak mentahnya sebesar 500.000 barel per hari pada bulan Agustus. Produksi minyak mentah OPEC pada bulan Agustus sedikit berubah, naik +40.000 barel per hari menjadi 27,82 juta barel per hari, sedikit pulih dari level terendah 1-3/4 tahun di bulan Juli sebesar 27,78 juta barel per hari.

Data pelacakan kapal yang dipantau oleh Bloomberg juga menunjukkan pengiriman minyak mentah Rusia dalam empat minggu hingga 18 Agustus turun menjadi 2,29 juta barel per hari, rata-rata harian terendah dalam sepuluh bulan.

Sementara itu, aktivitas manufaktur yang lebih kuat dari perkiraan di Tiongkok dan AS memberikan dampak positif bagi permintaan energi dan harga minyak mentah. Indeks manufaktur ISM AS pada bulan Agustus naik +1,2 ke level tertinggi 6 bulan di 47,6, lebih kuat dari ekspektasi 47,0. Selain itu, PMI manufaktur Caixin bulan Agustus Tiongkok secara tak terduga naik +1.8 ke 51.0, lebih kuat dari ekspektasi penurunan ke 49.0 dan laju ekspansi tercepat dalam 6 bulan.

Penurunan minyak mentah di penyimpanan terapung merupakan hal yang bullish bagi harga. Data mingguan dari Vortexa pada hari Senin menunjukkan bahwa jumlah minyak mentah yang disimpan di seluruh dunia pada kapal tanker yang telah tidak bergerak setidaknya selama seminggu turun -23% b/b menjadi 82,34 juta bbl pada 25 Agustus.

Harga minyak mentah terus mendapat dukungan dari berita Rabu bahwa persediaan minyak mentah mingguan dari Lembaga Informasi Energi AS (EIA) turun lebih dari yang diperkirakan ke level terendah dalam 8 bulan. EIA di hari Kamis melaporkan penurunan besar sebesar -10,584 juta barel untuk pekan yang berakhir pada tanggal 25 Agustus, jauh lebih rendah dari perkiraan -3,267 juta barel dan -6,135 sebelumnya. Menyusul laporan inventaris American Petroleum Institute (API) sehari sebelumnya menunjukkan penurunan stok sebesar -11,486 juta barel pada minggu yang sama. Sekali lagi, angka tersebut jauh di bawah perkiraan -2,9 juta.

Laporan mingguan EIA juga menunjukkan bahwa (1) persediaan minyak mentah AS pada 25 Agustus adalah -3,5% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, (2) persediaan bensin -5,0% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, dan (3) persediaan sulingan berada -15,2% di bawah rata-rata musiman 5 tahun. Produksi minyak mentah AS pada pekan yang berakhir 25 Agustus tidak berubah pada 12,8 juta barel per hari, terbesar dalam tiga tahun terakhir. Produksi minyak mentah AS sedikit di bawah rekor tertinggi pada Februari 2020 sebesar 13,1 juta barel per hari.

Baker Hughes melaporkan pada hari Jumat bahwa rig minyak AS yang aktif dalam pekan yang berakhir 1 September tidak berubah pada level terendah dalam 17 bulan di 512 rig. Jumlah tersebut jauh di bawah angka tertinggi dalam 3-1/4 tahun yaitu 627 rig yang tercatat pada 2 Desember 2022. Namun, jumlah rig minyak aktif di AS lebih dari tiga kali lipat dibandingkan angka terendah dalam 18 tahun yaitu 172 rig yang terlihat pada Agustus 2020, yang menandakan peningkatan jumlah rig di AS. kapasitas produksi minyak mentah dari titik terendah pandemi.

Sebaliknya, pelemahan dalam crack spread minyak mentah merupakan hal yang bearish bagi harga minyak. Crack spread pada hari Jumat turun ke level terendah dalam 3-1/2 bulan, membuat para penyuling enggan membeli minyak mentah dan mengolahnya menjadi bensin dan sulingan.

Selain itu juga peningkatan ekspor minyak mentah Iran meningkatkan pasokan global dan memberikan dampak buruk bagi harga minyak. Menurut TankerTrackers.com, ekspor minyak mentah Iran naik ke level tertinggi dalam 5 tahun terakhir sebesar 2,2 juta barel per hari selama 20 hari pertama bulan Agustus, dengan sebagian besar minyak mentah dikirim ke Tiongkok.

Hubungan Iran-AS yang membaik, mengarah pada ekspor minyak mentah yang lebih tinggi dari Iran setelah Iran mengatakan kesepakatan baru-baru ini dengan AS mengenai pembebasan tahanan dan pembekuan dana Iran dapat mengarah pada diplomasi di bidang lain, termasuk program nuklirnya. Kesepakatan mengenai program nuklir Iran pada akhirnya dapat mendorong AS dan sekutunya untuk menghapus sanksi terhadap ekspor minyak mentah Iran, sehingga meningkatkan pasokan minyak mentah global.

Dalam faktor bearish, impor minyak mentah Tiongkok pada bulan Juli turun -19% m/m menjadi 10,33 juta barel per hari, volume terkecil dalam 6 bulan. Selain itu, Vortexa mengatakan persediaan minyak mentah Tiongkok telah meningkat hingga mencapai rekor 1,02 miliar bbl pada 27 Juli.

Penurunan permintaan minyak mentah di India, selaku konsumen minyak mentah terbesar ketiga di dunia, memberikan dampak buruk bagi harga minyak. Impor minyak mentah India pada bulan Juli turun -6,3% y/y menjadi 19,3 MMT, terendah dalam 8 bulan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini