Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)
Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)

Harga minyak mentah WTI untuk kontrak pengiriman bulan November pada hari Sabtu (30/09/2023) dinihari ditutup turun $0.92 atau 1.00%. WTI diperdagangkan sekitar $91 per barel, ditutup lebih tinggi baik secara bulanan maupun kuartal, didorong oleh pengetatan pasokan global meskipun ada kekhawatiran terhadap permintaan.

Harga minyak mentah berada di bawah tekanan di akhir pekan setelah berita ekonomi global yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Jumat memicu kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi global akan melemahkan permintaan energi. Pelemahan dolar pada hari Jumat di satu sisi membatasi penurunan harga lebih lanjut. Selain itu, terbatasnya pasokan minyak mentah global merupakan faktor bullish bagi harga.

Kinerja sebulan di bulan September mencatat kenaikan sebesar 12%, dan kuartal ketiga mencatat lonjakan sebesar 29%. Harga minyak menguat karena pemain utama OPEC+ Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan pasokan gabungan sebesar 1,3 juta barel per hari hingga akhir tahun, meningkatkan kekhawatiran akan defisit pasar yang lebih luas di Q4. Sementara pembatasan ekspor bahan bakar yang dilakukan Rusia semakin mendukung harga yang lebih tinggi, seiring dengan menurunnya persediaan minyak mentah AS.

Berita ekonomi global pada hari Jumat sebagian besar lebih lemah dari perkiraan dan bersifat bearish terhadap permintaan energi dan harga minyak mentah. Belanja pribadi AS bulan Agustus naik +0,4% bulan/bulan, lebih lemah dari ekspektasi +0,5% bulan/bulan. Selain itu, PMI MNI Chicago AS bulan September turun -4,6 menjadi 44,1, lebih lemah dari ekspektasi 47,6. Selain itu, penjualan ritel Jerman bulan Agustus secara tak terduga turun -1,2% bulan/bulan, lebih lemah dari ekspektasi kenaikan +0,5% bulan/bulan dan merupakan penurunan terbesar dalam 8 bulan. Terakhir, indeks kepercayaan konsumen Jepang bulan September turun -1,0 ke level terendah dalam 6 bulan di 35,2, lebih lemah dari ekspektasi tidak ada perubahan di 36,2.

Prospek pasokan bahan bakar global yang lebih ketat mendukung minyak mentah. Kamis lalu, Rusia mengatakan akan melarang ekspor bensin dan solar dalam upaya menstabilkan harga bahan bakar dalam negeri. Larangan ini akan menghilangkan sekitar 1 juta barel per hari pasokan bahan bakar, atau sekitar 3,4% dari total permintaan global menurut data Vortexa, dan akan semakin menekan pasokan di pasar energi global yang sudah ketat.

Ketatnya pasar minyak diperkirakan akan terus berlanjut karena perpanjangan pengurangan produksi OPEC+. Arab Saudi baru-baru ini mengatakan akan mempertahankan pengurangan produksi minyak mentah sepihak sebesar 1,0 juta barel per hari hingga Desember. Langkah ini akan menjaga produksi minyak mentah Arab Saudi sekitar 9 juta barel per hari, yang merupakan level terendah dalam tiga tahun. Rusia juga baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan pengurangan produksi minyak mentah sebesar 300.000 barel per hari hingga Desember. Pengiriman minyak mentah Rusia pada bulan Agustus turun menjadi 2,28 juta barel per hari, turun -9% bulan/bulan dan merupakan rata-rata harian terendah dalam sebelas bulan.

Peningkatan minyak mentah di penyimpanan terapung berdampak buruk pada harga. Data mingguan dari Vortexa pada hari Senin menunjukkan bahwa jumlah minyak mentah yang disimpan di seluruh dunia pada kapal tanker yang tidak bergerak selama setidaknya satu minggu naik +11% b/b menjadi 95,93 juta bbl pada 22 September.

AS dan Iran Senin lalu mengumumkan pertukaran tahanan dan pembukaan dana Iran sebesar $6 miliar. Membaiknya hubungan AS-Iran dapat berdampak pada dimulainya kembali perundingan nuklir, dan kesepakatan apa pun akan mengarah pada pelonggaran sanksi terhadap Iran dan peningkatan ekspor minyak Iran. Menurut TankerTrackers.com, ekspor minyak mentah Iran naik ke level tertinggi dalam 5 tahun terakhir sebesar 2,2 juta barel per hari selama 20 hari pertama bulan Agustus, dengan sebagian besar minyak mentah dikirim ke Tiongkok.

Laporan EIA hari Rabu menunjukkan bahwa (1) persediaan minyak mentah AS pada 22 September adalah -3,4% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, (2) persediaan bensin -2,2% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, dan (3) hasil sulingan persediaan berada -13,2% di bawah rata-rata musiman 5 tahun. Produksi minyak mentah AS pada pekan yang berakhir 22 September tidak berubah pada 12,9 juta barel per hari, terbesar dalam 3-1/2 tahun. Produksi minyak mentah AS sedikit di bawah rekor tertinggi pada Februari 2020 sebesar 13,1 juta barel per hari.

Baker Hughes melaporkan pada hari Jumat bahwa rig minyak aktif AS pada pekan yang berakhir 29 September turun -5 ke level terendah 19-3/4 bulan di 502 rig. Angka tersebut jauh di bawah angka tertinggi dalam 3-1/4 tahun yaitu 627 rig yang tercatat pada 2 Desember 2022. Namun, jumlah rig minyak aktif di AS meningkat sekitar tiga kali lipat dari angka terendah dalam 18 tahun yaitu 172 rig pada Agustus 2020, yang menandakan peningkatan jumlah rig di AS. kapasitas produksi minyak mentah dari titik terendah pandemi.

Para investor kini mengamati pertemuan OPEC pada tanggal 4 Oktober untuk mendapatkan wawasan kebijakan produksi lebih lanjut, sambil tetap memperhatikan ketidakpastian ekonomi global dan prospek kebijakan moneter AS yang hawkish.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini