Harga minyak naik tipis di awal perdagangan pada hari Kamis (05/10/2023), memulihkan beberapa kerugian besar dari sesi perdagangan sebelumnya setelah panel OPEC+ mempertahankan pengurangan produksi minyak untuk menjaga pasokan tetap terbatas di tengah kekhawatiran terhadap kemerosotan pertumbuhan ekonomi global. Harga minyak mentah WTI berjangka bulan depan naik 0,2% menjadi $84,40/bbl; Brent bulan depan naik 0,3% menjadi $86,06/bbl.

Harga minyak turun lebih dari $5 pada sesi sebelumnya, karena prospek makroekonomi yang suram dan kehancuran permintaan bahan bakar menjadi fokus, menyusul pertemuan panel OPEC+. Mereka siap melanjutkan pemotongan sukarela sebesar 1 juta barel per hari (bpd) hingga akhir tahun 2023, sementara Rusia akan mempertahankan pembatasan ekspor sukarela sebesar 300.000 barel per hari. hingga akhir bulan Desember.

Keadaan pasar minyak menderita karena melonjaknya imbal hasil obligasi. Adanya risiko guncangan ekonomi lebih lanjut terhadap pasokan dan percepatan kembali perekonomian AS, membuat penurunan harga minyak akan terbatas meskipun ada potensi penurunan permintaan pada kuartal ini. Ada dorongan positif dari kondisi pasar yang dapat mengalami defisit hingga kuartal keempat dan pelemahan harga mengurangi kemungkinan OPEC akan mengurangi kendala pasokan. Produksi OPEC pada bulan September sedikit berubah, naik +50.000 bph menjadi 27,97 juta bph.

Tekanan harga masih muncul bersumber dari perekonomian zona euro yang mungkin menyusut pada kuartal terakhir, menurut survei yang menunjukkan permintaan turun pada bulan September pada laju tercepat dalam hampir tiga tahun karena konsumen mengekang pengeluaran di tengah meningkatnya biaya pinjaman dan harga. Sektor jasa AS juga melambat pada bulan September karena pesanan baru turun ke level terendah dalam sembilan bulan, namun lajunya tetap konsisten dengan ekspektasi pertumbuhan ekonomi yang solid pada kuartal ketiga.

Dengan demikian, harga bahan bakar mungkin lebih dekat dengan ambang batas yang dirasakan konsumen dibandingkan harga yang disesuaikan dengan inflasi, diyakini harga minyak akan turun menjadi $86 pbl pada akhir tahun dari harga tertinggi tahun ini pada $97 pbl di bulan September.

Harga minyak mentah pada perdagangan sesi AS sebelumnya jatuh dengan tajam, ke posisi terendah dalam 5 minggu. Sentimen bearish utama adalah laporan ketenagakerjaan ADP AS pada bulan September yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Rabu menandakan perlambatan di pasar tenaga kerja yang bersifat bearish terhadap permintaan energi dan harga minyak. Harga minyak mentah melanjutkan penurunannya meskipun terjadi penurunan tak terduga dalam persediaan minyak mentah EIA setelah lemahnya permintaan bensin di AS menyebabkan lonjakan tak terduga dalam pasokan bensin EIA.

Perubahan ketenagakerjaan ADP AS pada bulan September naik +89.000, lebih lemah dari ekspektasi +150.000 dan merupakan peningkatan terkecil dalam 2-1/2 tahun. Selain itu, penjualan ritel Zona Euro bulan Agustus turun -1,2% bulan/bulan, lebih lemah dari ekspektasi -0,5% bulan/bulan dan merupakan penurunan terbesar dalam 8 bulan.

Di sisi bullish, indeks jasa ISM AS bulan September turun -0,9 menjadi 53,6, lebih kuat dari ekspektasi di 53,5. Selain itu, pesanan pabrik AS bulan Agustus naik +1,2% bulan/bulan, lebih kuat dari ekspektasi +0,3% bulan/bulan. Selain itu, PMI jasa Bank Jibun Jepang bulan September direvisi naik sebesar +0,5 menjadi 53,8 dari laporan awal 53,3.

Kelemahan dalam crack spread minyak mentah adalah bearish bagi harga minyak mentah. Crack spread pada hari Rabu turun ke level terendah dalam 20 bulan, membuat para penyuling enggan membeli minyak mentah dan mengolahnya menjadi bensin dan sulingan.

Prospek pasokan bahan bakar global yang lebih ketat mendukung minyak mentah. Akhir bulan lalu, Rusia mengatakan akan melarang ekspor bensin dan solar dalam upaya menstabilkan harga bahan bakar dalam negeri. Larangan ini akan menghilangkan sekitar 1 juta barel per hari pasokan bahan bakar, atau sekitar 3,4% dari total permintaan global menurut data Vortexa, dan akan semakin menekan pasokan di pasar energi global yang sudah ketat.

Penurunan minyak mentah di penyimpanan terapung merupakan hal yang bullish bagi harga. Data mingguan hari Senin dari Vortexa menunjukkan jumlah Jumlah minyak mentah yang disimpan di seluruh dunia pada kapal tanker yang tidak bergerak selama setidaknya satu minggu turun -11% b/b menjadi 82,52 juta barel per 29 September.

AS dan Iran pada akhir bulan lalu mengumumkan pertukaran tahanan dan pembukaan dana Iran senilai $6 miliar. Membaiknya hubungan AS-Iran dapat berdampak pada dimulainya kembali perundingan nuklir, dan kesepakatan apa pun akan mengarah pada pelonggaran sanksi terhadap Iran dan peningkatan ekspor minyak Iran. Menurut TankerTrackers.com, ekspor minyak mentah Iran naik ke level tertinggi dalam 5 tahun terakhir sebesar 2,2 juta barel per hari selama 20 hari pertama bulan Agustus, dengan sebagian besar minyak mentah dikirim ke Tiongkok.

Laporan EIA mingguan hari Rabu beragam untuk minyak mentah. Di sisi bearish, persediaan bensin EIA secara tak terduga melonjak +6,48 juta bbl dibandingkan ekspektasi penurunan -300,000 bbl karena permintaan bensin AS pada pekan yang berakhir 29 September turun -7,0% b/b menjadi 8,01 juta bbl, terendah dalam hampir sembilan bulan . Selain itu, pasokan minyak mentah di Cushing, titik pengiriman WTI berjangka, naik +132.000 bbl.

Di sisi bullish, persediaan minyak mentah EIA secara tak terduga turun -2,22 juta bbl ke level terendah 10 bulan dibandingkan ekspektasi peningkatan +50.000 bbl. Selain itu, stok sulingan EIA turun -1,27 juta bbl, penurunan yang lebih besar dari ekspektasi -68.000 bbl.

Laporan EIA hari Rabu menunjukkan bahwa (1) persediaan minyak mentah AS pada 29 September berada -4,5% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, (2) persediaan bensin +1,1% di atas rata-rata musiman 5 tahun, dan (3) hasil sulingan persediaan berada -12,8% di bawah rata-rata musiman 5 tahun. Produksi minyak mentah AS pada pekan yang berakhir 29 September tidak berubah pada 12,9 juta barel per hari, terbesar dalam 3-1/2 tahun. Produksi minyak mentah AS sedikit di bawah rekor tertinggi pada Februari 2020 sebesar 13,1 juta barel per hari.

Baker Hughes melaporkan Jumat lalu bahwa rig minyak aktif AS pada pekan yang berakhir 29 September turun -5 ke level terendah 19-3/4 bulan di 502 rig. Angka tersebut jauh di bawah angka tertinggi dalam 3-1/4 tahun yaitu 627 rig yang tercatat pada 2 Desember 2022. Namun, jumlah rig minyak aktif di AS meningkat sekitar tiga kali lipat dari angka terendah dalam 18 tahun yaitu 172 rig pada Agustus 2020, yang menandakan peningkatan jumlah rig di kapasitas produksi minyak mentah AS dari titik terendah pandemi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini