Harga Minyak

Akibat investasi yang rendah pada industry minyak khususnya di hulu, diperkirakan bahwa harga komoditas ini pada 2022 nanti akan mencapai diatas $100 per barel. Pandangan yang demikian ini disampaikan oleh CEO Pioneer Natural Resource Scott Sheffield.

Menurutnya, setelah setengah dekade pengebor minyak AS kurang berinvestasi dalam proyek dan mengembalikan uang kepada pemegang saham, dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk melanjutkan tingkat produksi pra-pandemi yang selanjutnya dapat mengacaukan pasar minyak selama bertahun-tahun yang akan datang.

“Saya khawatir itu mungkin terlalu tinggi, di atas $100 (per barel),” menurut Scott Sheffield, CEO penjelajah serpih Pioneer Natural Resources Co., yang berbicara kepada Reuters dalam sebuah wawancara di Petroleum Congress di Houston pada Selasa (07/12/2021).

“Saya berharap stabil antara kisaran $80 sampai $100 selama beberapa tahun ke depan. Kami membutuhkan stabilitas di pasar minyak,” katanya.

Sheffield mengatakan produksi minyak AS hanya akan meningkat 3% per tahun karena perusahaan minyak mengembalikan uang tunai kepada pemegang saham daripada meningkatkan CAPEX. Dalam hal ini, dia menambahkan harga minyak akan terus menawar lebih dari $70 per barel di masa mendatang.

Dia bingung bulan lalu ketika pemerintahan Biden meminta OPEC untuk meningkatkan produksi minyak mentah untuk menekan harga, mengabaikan perusahaan minyak/gas AS. “Pemerintahan Biden memanggil OPEC untuk meningkatkan produksi dan tidak meminta AS untuk melakukannya,” katanya.

Pandangan Sheffield berbeda secara drastis dari pemerintahan Biden, yang mati-matian berusaha menekan harga minyak di tengah anjloknya angka jajak pendapat karena inflasi yang tinggi menjelang ujian tengah semester.

Presiden Biden telah berhasil mengoordinasikan pelepasan minyak mentah SPR global. Dia juga meminta OPEC untuk meningkatkan produksi. OPEC dan sekutunya mengumumkan bulan lalu bahwa mereka meningkatkan produksi minyak mentah sebesar 500.000 b/d pada November. Namun, WTI tetap di atas level $72. Selanjutnya, varian baru Omicron dari virus corona berubah menjadi burger apa-apa saat ini.

Bukan hanya Sheffield. Kyle Bass, Chief Investment Officer Hayman Capital Management menjelaskan bahwa harga yang lebih tinggi akan datang, dan menyalahkan “7 tahun kekurangan investasi yang dramatis dalam hidrokarbon” akan “pasti menghasilkan $100+ minyak mentah dan $5+ harga di pompa untuk tahun-tahun mendatang.”

Siapa yang bisa melihat ini datang? Nah, kami dan Goldman untuk satu: ” Pemerintah Bidden harus melepaskan cadangan minyak strategis sekarang “

Produksi minyak AS sekitar 11,7 juta barel per hari, di bawah 13 juta yang diproduksi sebelum pandemi. Administrasi Informasi Energi pada hari Selasa memperkirakan output akan naik menjadi 12,1 pada akhir 2022.

Kurangnya investasi selama bertahun-tahun dalam sector energi dan tekanan berkelanjutan untuk transisi ekonomi ke energi hijau akan meningkatkan harga minyak mentah — sehingga terus melepaskan inflasi energi yang dapat menghancurkan pemerintahan Biden menjelang paruh waktu karena sentimen konsumen yang merosot.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here