Emas berjangka turun dari level tertingginya pada perdagangan di hari Jumat (01/09/2023), namun mempertahankan kenaikannya selama kinerja seminggu. Para investor mengambil pendekatan “wait and see” dalam hal jalur suku bunga Federal Reserve, meskipun data bulanan menunjukkan perlambatan dalam perolehan lapangan kerja AS.

Pada akhir pekan kemarin, pasar menantikan data yang paling krusial dari Departemen Tenaga Kerja AS. Mereka mengungkapkan bahwa perekonomian AS menambah 187.000 pekerjaan pada bulan Agustus. Angka tersebut berada di atas ekspektasi ekonom yang memperkirakan kenaikan sebesar 170.000, namun masih menunjukkan perlambatan laju peningkatan lapangan kerja. Tingkat pengangguran naik menjadi 3,8% dari 3,5% di bulan Juli.

Dengan data ketenagakerjaan yang melemah, dikombinasikan dengan ekspektasi bahwa The Fed akan mempertimbangkan kembali kenaikan suku bunga lagi bulan ini, membuka keyakinan bahwa harga emas akan naik kembali. Namun, data fundamental yang sama menyebabkan mundurnya obligasi dan lonjakan imbal hasil Treasury, yang menciptakan tarik-menarik antara emas dan pemain tambahannya yang mempengaruhi harga.

Harga emas di bursa berjangka mengalami sedikit kenaikan, menetap jauh di bawah level tertinggi sesi ini di lebih dari $1.980. Sementara Dolar AS menguat, dengan indeks ICE Dolar AS DXY naik 0,5% pada 104,17 dan imbal hasil treasury 10-tahun naik menjadi 4,18% dari 4,09% pada Kamis sore.

Pasar emas sedang melihat masa kepuasan investor setelah memasuki masa “wait and see”. Para pialang ingin tahu apa yang akan dilakukan The Fed, ini adalah hal pertama dan terpenting. Dari sana, semua perhatian akan tertuju pada hasil panen. Karena inflasi tidak lagi menjadi faktor penting akhir-akhir ini, dolar AS akan menjadi pemain lain yang menjadi fokus, karena kita akan mulai melihat beberapa arah – naik atau turun – karena dolar AS telah melalui konsolidasi selama sembilan hingga 10 bulan.

Pun demikian, jika inflasi tetap diperdebatkan dan momentum imbal hasil mulai mereda, maka dolar AS kemungkinan akan menjadi katalis yang menjaga logam kuning tetap berada di bawah level tertinggi dalam 52 minggu dan multi-tahun, atau rekor tertinggi sepanjang masa pada akhir tahun.

Dalam hal data ketenagakerjaan, terlihat bahwa angka-angka tersebut seharusnya menambah ekspektasi bahwa Fed akan menahan niat menaikkan suku bunga, menarik suku bunga Treasury dan dolar AS lebih rendah, keduanya faktor-faktor yang dapat mendorong harga emas lebih tinggi dari waktu ke waktu. Namun, pertumbuhan upah yang sedikit lebih tinggi dari perkiraan mungkin bertindak untuk mengimbangi dorongan yang diberikan oleh jumlah lapangan kerja yang lebih rendah dari perkiraan. Sebagaimana diketahui bahwa kenaikan gaji selama setahun terakhir turun menjadi 4,3%. Pejabat Fed ingin melihat pertumbuhan upah melambat ke tingkat sebelum pandemi sebesar 3% atau kurang.

Harga emas berakhir lebih tinggi pada minggu ini, dengan penguatan tersebut “terutama akibat data ekonomi yang sedikit lebih lemah dari perkiraan yang dirilis selama beberapa minggu terakhir. Rilis kepercayaan konsumen yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Selasa dan laporan JOLTS, dikombinasikan dengan rilis PDB yang direvisi lebih rendah pada hari Rabu, membantu meningkatkan ekspektasi jeda The Fed hingga akhir tahun, mendorong suku bunga Treasury 10-tahun dan dolar AS turun dari nilai terbarunya. Hal yang sama juga terjadi pada Indeks Harga PCE yang dirilis pada hari Kamis yang menunjukkan inflasi – yang diukur dari bulan ke bulan – mendekati tingkat yang ditargetkan oleh Fed.

Secara teknis, prospek harga emas masih bullish. Harga emas tetap lebih tinggi 3 persen dibandingkan pertengahan Agustus. Sejak itu, pedagang ritel terus meningkatkan eksposur ke sisi negatifnya. Sekitar 65% pedagang ritel masih menempatkan posisi net-long pada emas. Kebanyakan dari mereka memiliki bias ke atas, hal ini terus memberikan petunjuk bahwa harga mungkin akan turun di kemudian hari. Namun, paparan sisi bawah telah meningkat masing-masing sebesar 4,61% dan 42,15% dibandingkan kemarin dan minggu lalu. Oleh karena itu, terlepas dari posisinya secara keseluruhan, perubahan eksposur terkini mengisyaratkan bahwa tren harga saat ini mungkin akan berlanjut lebih tinggi.

Mengacu pada grafik harian, harga emas menghadapi ujian teknis penting berikutnya. Ini adalah perpotongan garis tren turun dari bulan Mei dan bekas support naik dari akhir tahun lalu – ditandai dengan lingkaran merah muda pada grafik harian di bawah. Menahan resistensi akan membuka peluang untuk memperpanjang tren turun sejak awal tahun ini.

Hal ini akan menempatkan fokus pada support jangka pendek yaitu level Fibonacci retracement 38,2% di 1903,46. Di luar itu terdapat swing low bulan Agustus di 1884,89. Penghapusan level terakhir akan membuka peluang untuk melanjutkan penurunan yang lebih luas sejak bulan Mei. Jika tidak, mendorong ke atas resistensi menawarkan prospek teknis yang semakin bullish, menempatkan fokus pada level Fibonacci retracement 23,6% di 1971.63.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini