Emas turun menjadi $2.040 per ounce pada hari Rabu, karena investor mencerna data ekonomi terbaru dari AS, sambil menunggu risalah FOMC untuk mendapatkan petunjuk mengenai jalur kebijakan moneter.

Angka ISM bulan Desember menunjukkan satu bulan lagi kontraksi dalam aktivitas manufaktur AS, sementara laporan JOLTS menunjukkan lebih rendahnya jumlah lowongan pekerjaan di bulan November. Namun, harga logam tetap turun untuk sesi kedua sejak awal tahun 2024, karena pasar mengurangi taruhan terhadap penurunan suku bunga dari bank sentral utama.

Para pedagang sekarang melihat sekitar 70% kemungkinan penurunan suku bunga sebesar seperempat poin dari bank sentral AS pada bulan Maret, turun dari hampir 90% sebelumnya.

Di tempat lain, aksi jual aset berisiko dan meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah memberikan dukungan terhadap emas.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini