Harga Emas

Harga emas merosot ke level terendah satu minggu pada perdagangan di hari Selasa (05/09/2023) karena meningkatnya imbal hasil obligasi dan lonjakan dolar AS karena investor mencari lindung nilai terhadap kekhawatiran pertumbuhan ekonomi global. Pada perdagangan di pasar spot, harga emas turun 0,6% menjadi $1,926.21 per ounce pada pukul 02:33 WIB (Rabu dini hari). Emas di bursa berjangka AS ditutup 0,7% lebih rendah pada $1,952.60. Secara teknis, reli emas menunjukkan tanda-tanda kelelahan. Mengacu pada grafik harian, dimana pelemahan di bawah SMA 50-hari akan membuka jalan kembali menuju $1.920.

Pasar merasa khawatir dengan situasi ekonomi global, menyusul laporan kondisi ekonomi Cina dan Eropa. Akibatnya, para investor memburu kembali Dolar AS sebagai asset safe haven yang membuat indek DXY mencapai level tertinggi dalam beberapa bulan terhadap sejumlah mata uang. Hal ini tentu membuat harga emas relative lebih mahal bagi pembeli dari luar pengguna Dolar  AS.

Imbal hasil obligasi global meningkat tajam dan tampaknya ada kekhawatiran bahwa kekhawatiran terhadap pertumbuhan global akan menjadi lebih buruk lagi, dan hal ini membuat semua orang kembali ke dolar AS. Memang, kisah perlambatan pertumbuhan global pada akhirnya akan terbukti berdampak positif bagi emas. Namun itu hanya akan terjadi ketika pasar menjadi lebih skeptis terhadap risiko resesi AS.

Untungnya, jatuhnya harga emas ini tertahan oleh ekspektasi dari para pedagang sendiri terhadap peluang sebesar 95% bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuan kebijakan tanggal 19-20 September, dan sekitar 60% peluang bahwa suku bunga akan tetap pada tingkat saat ini hingga sisa tahun ini menurut Alat FedWatch CME Group.

Investor juga fokus pada komentar pejabat Fed minggu ini. Salah satunya adalah Gubernur Fed Christopher Waller. Dalam wawancara dengan CNBC ia mengatakan bahwa putaran data ekonomi terbaru memberikan ruang bagi bank sentral untuk melihat apakah perlu menaikkan suku bunga lagi. Data ekonomi terbaru memberikan ruang bagi bank sentral AS untuk melihat apakah mereka perlu menaikkan suku bunga lagi, sambil mencatat bahwa saat ini ia tidak melihat apa pun yang akan memaksa tindakan untuk meningkatkan biaya pinjaman jangka pendek dan jangka panjang.

Berita ekonomi baru-baru ini “akan memungkinkan kita untuk mengambil tindakan dengan hati-hati,” kata Waller. Ia menambahkan bahwa “tidak ada yang mengatakan bahwa kita perlu melakukan sesuatu dalam waktu dekat, jadi kita hanya bisa duduk diam, menunggu datanya, lihat apakah semuanya berlanjut” pada lintasannya saat ini.

Sebagaimana dilaporkan sebelumnya pada hari Jumat, dimana Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa perekonomian terus memperoleh lapangan kerja dengan tingkat yang solid di bulan Agustus bahkan ketika tingkat pengangguran melonjak hingga 3,8% dari 3,5% di bulan Juli. Data tersebut dirilis selama seminggu ketika terdapat berita baru mengenai inflasi, karena pasar terus memperdebatkan perlunya pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut untuk mengendalikan inflasi.

Dalam beberapa hari terakhir para pejabat Fed mengatakan bahwa meskipun inflasi masih terlalu tinggi, namun inflasi akan turun, dan mereka mengatakan bahwa setiap langkah untuk menaikkan kisaran suku bunga acuan semalam bergantung pada data. The Fed terakhir kali menaikkan suku bunga pada akhir Juli, mendorong suku bunga kebijakannya ke kisaran 5,25%-5,50%. Angka tersebut telah dinaikkan dari level mendekati nol sejak Maret 2022.

Pasar keuangan percaya The Fed sudah selesai menaikkan suku bunga. Kontrak berjangka yang terkait dengan suku bunga kebijakan bank sentral hanya menunjukkan sedikit peluang kenaikan pada pertemuan 19-20 September dan sekitar 40% kemungkinan kenaikan pada dua pertemuan terakhir tahun ini, menurut FedWatch Tool dari CME Group.

Namun Waller sekali lagi memperingatkan agar tidak membuat asumsi seperti itu, mengingat bahwa The Fed telah terpukul sebelumnya oleh data yang tampaknya menunjukkan perbaikan pada sisi inflasi namun kemudian melihat tekanan harga menjadi lebih kuat dari perkiraan.

Apakah suku bunga akan naik lagi “tergantung pada data. Maksud saya, kita harus menunggu dan melihat apakah tren inflasi ini terus berlanjut,” kata Waller. “Saya ingin sangat berhati-hati dalam mengatakan bahwa kami telah melakukan tugasnya,” seraya menambahkan bahwa ia ingin melihat “beberapa bulan terus melanjutkan tren ini sebelum saya mengatakan bahwa kami telah menyelesaikan apa pun.”

Waller juga mencatat bahwa kenaikan suku bunga lagi, jika diperlukan, tidak akan menyebabkan banyak kerusakan pada pasar tenaga kerja. Meskipun tingkat pengangguran telah meningkat dan terdapat bukti pasar kerja yang lebih lemah, perekrutan tenaga kerja secara historis masih kuat, “jadi tidak jelas bahwa kita berada dalam bahaya nyata yang akan menyebabkan banyak kerusakan pada pasar kerja bahkan jika kita menaikkan tingkat suku bunga.” lebih banyak waktu,” katanya.

Ia menepis lonjakan imbal hasil pasar obligasi yang akan menyebabkan hambatan lebih besar bagi pertumbuhan ekonomi AS. Sebaliknya, ia melihat kenaikan tersebut merupakan langkah yang sejalan dengan tindakan kebijakan The Fed.

“Saya pikir imbal hasil Treasury mungkin berada pada posisi yang seharusnya,” kata Waller. The Fed menginginkan suku bunga pasar yang lebih tinggi, dan dalam kaitannya dengan apa yang terlihat di pasar obligasi pemerintah, “mereka tidak akan menyimpang dari grafiknya, tentu saja dibandingkan dengan tingkat kebijakan suku bunga yang kita miliki.”

Waller juga mengatakan The Fed memperhatikan sektor real estat komersial terhadap risiko di tengah perubahan cara pekerja kantoran menghabiskan waktu mereka, namun dia mengatakan dia tidak melihat banyak bukti bahwa tantangan di sektor tersebut dapat merusak perekonomian secara lebih luas.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini