Harga emas turun ke level terendah dalam lebih dari satu bulan pada perdagangan di hari Rabu (27/09/2023) di sesi Asia. Harga terpukul oleh penguatan dolar AS karena pasar melakukan penyesuaian terhadap skenario kenaikan suku bunga. Harga emas di pasar spot turun 0,2% menjadi $1,896.43 per ounce pada 12:05 WIB, mencapai level terendah sejak 22 Agustus. Harga emas berjangka turun 0,3% menjadi $1,914.40.

Dolar bertahan kuat di level tertingginya dalam 10 bulan terhadap mata uang utama lainnya karena imbal hasil Treasury tetap tinggi di tengah prospek suku bunga AS yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Ada kemungkinan 40% bahwa Federal Reserve perlu menaikkan suku bunga “secara signifikan” untuk mengalahkan inflasi, kata Presiden Bank Fed Minneapolis Neel Kashkari pada hari Selasa. Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas batangan, yang dihargai dalam dolar dan tidak menghasilkan bunga apa pun.

Narasi suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama tampaknya mengesampingkan aliran safe-haven untuk logam kuning. Mungkin diperlukan serangkaian data ke depan, terutama laporan inflasi dan lapangan kerja yang akan datang, untuk memberikan beberapa pembenaran bahwa The Fed mungkin tidak menindaklanjuti kenaikan suku bunga terakhirnya dan memiliki lebih banyak fleksibilitas kebijakan untuk penurunan suku bunga jika diperlukan.

Indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) AS, ukuran inflasi pilihan Fed, akan dirilis pada hari Jumat. Departemen Tenaga Kerja akan merilis laporan ketenagakerjaan bulanan pada 6 Oktober diikuti oleh laporan CPI pada 12 Oktober. Kepercayaan konsumen AS turun ke level terendah dalam empat bulan pada bulan September, terbebani oleh kekhawatiran yang terus-menerus mengenai harga yang lebih tinggi dan meningkatnya kekhawatiran akan resesi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini